Posts

Perubatan dari Al Quran

Saat sedih sebagai doktor muslim adalah ketika pesakit menolak rawatan perubatan moden kerana percaya bahawa al Quran/pemakanan sunnah dan Perubatan alternatif boleh menyembuhkan penyakit yang mereka alami. Biasanya pesakit jenis ini mengalami penyakit yang tidak nampak jelas secara zahir seperti kencing manis, darah tinggi, kanser dan beberapa penyakit kronik yang lain.

Sebagai doktor muslim, kita pun percayai bahawa al Quran itu kalam Allah yang membawa sejuta kemukjizatan dan boleh menyembuhkan penyakit melalui Kudrat dan IradatNya. Namun kefahaman dan pegangan doktor muslim bukan semata-mata ruang kepercayaan kepada syariat yang dinyatakan dalam Al Quran dan Hadis, tetapi juga bersandarkan kepada hukum alat /akal dan hukum adat. Ianya juga salah satu dari kaedah berikhtiar yang dianjurkan dalam Islam.

Apabila para doktor muslim cuba mengemukakan hujah, akan berlaku pertembungan dalam isu perubatan moden vs Islam / tradisional. Seperti biasa jawapan pesakit begini diberikan. “Ilmu Allah itu luas, terimalah pandangan orang lain.” Dengan kata lain bahawa ilmu yang doktor ada itu tidak mencapai tahap makrifat yang membolehkan satara dengan kaedah perubatan dalam Islam.

Sedangkan apa yang cuba kami bentangkan dari perubatan moden ini adalah dari ilmu Allah juga. Atas keluasan rahmat dan ilmu Nya lah kami belajar dan menjalankan khidmat rawatan kepada pesakit. Dengan kelebihan ilmu Allah yang luas inilah juga banyak kajian dijalankan ke atas ubat-ubatan termasuk tumbuh-tumbuhan. Contohnya, dari pelbagai sudut dan review kajian-kajian perubatan, ganja tiada kelebihan positif, ianya hanya sebagai penahan muntah untuk pesakit terminal kanser. Rawatan-rawatan lain seperti kencing manis, darah tinggi, sakit jantung dan pelbagai lagi itu semuanya tidak menunjukan keberkesanan. Jumlah pesakit yang perlu dirawat (NNT – Number Need to Treat) adalah rendah berbanding dengan rawatan utama kanser di hospital-hospital moden. Sehingga sekarang tiada pun diberikan kajian yang boleh meyakinkan bahawa ganja mempunyai kelebihan berbanding dengan ubatan lain. Begitu juga dengan ubat-ubatan lain yang disandarkan kepada pemakanan sunnah ataupun bahan yang disebut dalam Al Quran.

Atas dasar ilmu Allah jugalah ilmu sains dalam perubatan ini berkembang. Sains adalah penjelasan kepada hukum alam/tabii, hukum akal dan hukum adat yang ditentukan Allah. Setelah dilakukan kajian, sains telah membenarkan hukum Allah itu. Minum boleh menghilangkan dahaga, itu hukum adat. Tetapi tidak semua jenis air boleh menghilangkan dahaga. Ianya dibuktikan dengan sains. Begitulah luasnya ilmu Allah ini dalam dunia perubatan. Pening kepala, setelah sains moden menemui panadol adalah ubatnya, itulah hukum adat. Walaupun tidak semua panadol boleh menghilangkan pening, tidak dinafikan. Maka perlu sains perubatan untuk terus mengkaji kenapa pening boleh berlaku dan apa puncanya. Jika pening itu akibat kanser otak, melalui luasnya ilmu Allah para pakar mengesyorkan pembedahan. Walau tidak dinafikan pembedahan itu pun bukan 100% boleh menghilangkan pening, malah akan timbul komplikasi lain. Tetapi itulah ikhtiar yang diusahakan oleh para anggota yang pakar/ahli dalam bidangnya.

Perubatan moden tiada percanggahan dengan mana-mana petua / perubatan alternatif yang tidak membawa mudarat diri, mencarik adat dan syariat. Begitu juga mana-mana adat, petua, mujarobat, ubatan herba, nasihat kesihatan yang mendakwa boleh menyembuhkan sesuatu penyakit, kami akan bertanya dahulu samada ianya pernah disahkan atau tidak. Jika tiada bukti, atau si pembawa berita hanya salin tampal dari mana-mana sumber yang beliau sendiri tidak kenali, ianya boleh diabaikan. Pun begitu, jika rawatan berkenaan melibatkan nyawa, akal atau kecederaaan anggota jika mengamalkan adat atau petua tersebut, kami akan lakukan penyelidikan serta merujuk kepada orang yang ahli dalam sesuatu bidang itu samada ianya pernah dibuat kajian atau tidak.

Sebagai contohnya, ditularkan satu tulisan ilmu dari al marhum Tuan Guru Dr Harun Din (aTGHD) yang menyatakan penawar bisa ular dengan memakan sisik ekor ular berbisa tersebut. Disengat ikan sembilang atau keli, penawarnya otak ikan berkenaan dan beberapa lagi ilmu/petua lain. Sekali imbas baca ilmu ini mungkin diperturunkan oleh aTGHD dalam mana-mana penulisan atau ceramah di Darul Syifa (DS) yang beliau terajui. Setelah diselidiki dari perawat DS, mereka agak terkejut dengan penyebaran tulisan yang sedemikian. Nama masyhur aTGHD telah disandarkan bagi menyebarkan ilmu/petua yang mendatangkan bahaya pada diri ini. Mana mungkin setelah kita dipatuk ular senduk, kemudian mengejar ular tersebut pula untuk dapatkan ekornya? Sedangkan tiada lagi terbukti bahawa ekor ular tersebut sebagai penawar. Ianya hanya cakap-cakap petua perbomohan melayu sahaja di zaman dahulu yang agak sukar mendapat akses kesihatan. Apa pun, mungkin petua memakan otak ikan setelah disengat ikan sembilang atau ikan keli, boleh diterima dari segi adatnya kerana tidak melibatkan risiko nyawa atau anggota badan yang binasa. Hatta sengat ikan sembilang tidak pernah membawa maut berbanding dengan sengatan ular senduk.

Terdapat juga ilmu atau petua silam yang diamalkan oleh masyarakat sebelum kelahiran Rasulullah SAW, kemudian ianya dibenarkan oleh Nabi SAW sebagai salah satu kaedah berubat. Ianya bukan arahan wajib sebagaimana wajib melaksanakan aktiviti syarak yang lain. Sheikh Yusuf al-Qaradawi berpendapat kaedah perubatan yang pernah dipraktikkan Nabi SAW adalah budaya perubatan orang Arab dan tidak termasuk dalam sunnah yang disyariatkan Baginda SAW.[1] Begitu juga kaedah-kaedah Yunani atau dari tamadun Cina yang lain, sesetengahnya dibenarkan oleh Rasulullah dan ada juga yang dilarang. Kesemua kaedah tersebut adalah bersesuaian dengan perkiraan zaman di masa berkenaan.

Tidak salah mengamalkannya selagi tidak mendatang mudarat yang boleh bawa maut, anggota menjadi cacat atau akal menjadi bengong. Masalah timbul zaman kini, pesakit cuba mendikotomikan perubatan moden dan perubatan Islam. Lebih menyedihkan apabila para pengamal perubatan Islam / alternatif tersebut terlalu rigid minda, sehinggakan menolak kaedah perubatan lain termasuk perubatan moden. Hal sebegini sepatutnya diperbetulkan oleh para ilmuwan yang sedar berkaitan salah guna kaedah merawat ini. Banyak insiden yang kami temui, pesakit akan berakhir dikatil hospital akibat kesan mudarat. Lihat pendedahan demi pendedahan yang dibuat oleh doktor pakar dan ulama.[2][3]

Terlalu amat malang jika ada golongan yang terus menyandarkan kaedah perubatan itu adalah Perubatan Islam yang datang dari Rasulullah SAW. Kecualilah ianya dinyatakan secara jelas disebut oleh Rasulullah SAW seperti berbekam, madu dan beberapa kaedah lain lagi. Itupun perlu dilihat secara tafsiran yang jelas oleh para alim ulama, bukan menafsirnya secara literal.[4]

An Nadwi ada memberikan garis panduan melalui kitabnya Al Qawaid al Fiqhiyyah berkaitan pengambilan hukum adat atau petua ini. Syarat-syaratnya adalah seperti berikut:

1-Tidak bercanggah dengan Quran dan Hadis.

2-Adat itu tersebut dilakukan berulang kali.

3-Adat tersebut telah diamalkan dan sedang diamalkan, bukannya akan diamalkan.

4-Tidak berlawanan dengan persetujuan antara dua pihak.

Ini kerana hukum adat ini mempunyai peranan tertentu yang boleh mendatangkan manfaat hukum tersendiri dalam menyelesaikan masalah ummah. Adat menjadi rujukan kepada ahli hukum sebagai:

1-Menafsirkan nas-nas syarak yang umum seperti kadar mas kahwin dan cara menafkah keluarga.

2-Rujukan kepada kajian semula fatwa yang bersumberkan adat yang diputuskan sebelumnya, jika adat sudah berubah, maka fatwa juga akan berubah, sebaliknya jika adat kekal seperti sebelumnya, fatwa tidak boleh dipinda.[5]

Sekian

Suhazeli Abdullah

fb.com/drsuhazeli

suhazeli.com

Rujukan

[1] Ceramah Syeikh Yusof Qordawi. https://www.youtube.com/watch?v=BILrge3HDlU

[2] Petua daun rerama. https://www.facebook.com/rafidah72/posts/10210600218174816

[3] Sakit kronik ubat ajaib. http://suhazeli.com/wp/?p=2174

[4] Hadis-hadis perubatan bercanggah dengan Perubatan moden? http://suhazeli.com/wp/?p=2046

[5] al Qawaid al Fiqhiyyah oleh al Nadwi ( 1994 ), cetakan Darul Qalam, Syiria.

-القواعد الفقهية لعلي أحمد الندوي ( 1994م ) دار القلم دمشق.

Tuntutan Palsu dan Auta

Jabatan Kesihatan Pulau Pinang berjaya merampas produk kesihatan yang mendakwa penyembuh pelbagai penyakit termasuk kanser.

Atas slogan madu itu ubat segala penyakit kecuali mati, peniaga sanggup menggunakan agama demi melariskan jualan.

Mendakwa sesuatu produk boleh menyembuh penyakit adalah salah dari sudut perundangan kerana bahan tersebut tidak pun terbukti secara saintifik menyembuhkan segala penyakit.

Baca lanjut: https://www.hmetro.com.my/mutakhir/2019/01/408292/penawar-segala-penyakit-konon

Rawat Kencing Manis dengan Diet Ketat

Sahabat bertanya, adakah benar kenyataan seperti berikut: kombinasi sayur-sayuran dan buah-buahan boleh menjadi alternatif menggantikan ubat. Kami dibidang perubatan senantisa dilatih agar mendapatkan sumber sahih sesuatu berita yang meragukan seperti itu. Ini kerana ianya tidak disandarkan kepada mana-mana sumber yang autentik. ia mungkin pengalaman pihak tertentu yang tidak boleh digeneralisasikan kepada umum.

Sebagaimana yang kita ketahui bersama bahawa kencing manis adalah satu penyakit yang kronik. Buat ketika ini tiada satu pun ubat yang meyembuhkan kencing manis sepenuhnya. Segala ubatan yang diberikan di premis perubatan moden adalah bertindak sebagai pengawal kepada kandungan gula dalam darah agar tidak meningkat. Ubat kencing manis atau insulin hanya boleh mengawal supaya gula tidak naik. Tiada ubat setakat ini boleh sembuhkan kencing manis. Mungkin hasil teknologi dan kepesatan perubatan pada masa depan dijumpai ubat untuk sembuhkan kencing manis.

Peranan ubat tersebut boleh berlaku dalam pelbagai mekanisma:

1) Jenis cucuk Insulin: Ianya Bertindak secara terus menggantikan insulin semulajadi yang sudah tiada dalam badan. Bagi individu normal, insuin akan dirembeskan oleh kelenjar pankreas. Kelenjar ini bertindak sebagai kilang pengeluaran insulin. Apabila paras gula dalam badan meningkat, pankreas akan merembeskan insulin bagi tindakbalas untuk mengurangkan gula. Justeru insulin luaran yang dicucuk akan mengambil fungsi yang sama dengan insulin yang dirembeskan oleh pankreas. Terdapat sebaran dari pihak yang tidak bertanggungjawab menuduh insulin yang berada dalam pasaran negara kita adalah dari kinzir. Suka saya tegaskan di sini bahawa insulin adalah bebas dari sumber kinzir. Kaedah pembuatan secara teknologi kini sudah tidak melibatkan penggunaan unsur kinzir dalam pemprosesannya.

2. Tablet Metformin/gliclazide: Meningkatkan rembesan glukokortikoid, sejenis hormon alternatif bagi insulin untuk mengurangkan paras gula. Ubat metformin ini adalah paling banyak digunakan oleh seluruh doktor yang merawat pesakit kencing manis. Ia adalah ubat utama yang digunakan kerana berbentuk biji dan sesuai kepada semua peringkat manusia.

3. Tablet Acarbose: Menghalang serapan gula dalam salur usus. Mekanisma ubatan jenis ini sesuai kepada individu pesakit yang tertentu sahaja.

4. Tablet DP4 inhibitor: Merencat pencernaan glukosa dalam darah melalui tindakan hormon. Ubat terbaharu jenis ini adalah hasil dari kajian dan perkembangan teknologi.

Terdapat dikalangan pesakit saya yang mempersoalkan kenapa para doktor tidak mengkaji makanan untuk menggantikan ubat-ubatan. Kita lupa sebenaranya perubatan moden ini juga adalah hasil kajian dari herba serta unsur semulajadi yang berada disekeliling kita. Ubat Metformin yang saya sebutkan di atas tadi, adalah asalnya dari sejenis tumbuhan bernama Galega Officinalis. Setelah mendapati orang zaman dahulu mengambil tumbuhan ini bagi mengubati penyakit kencing manis mereka, maka para doktor terus melakukan kajian dan mengekstrak bahan aktif yang terdapat dalam tumbuhan tersebut untuk dijadikan pil. Lebih dari 52% ubat-ubatan dalam senarai ubatan perubatan moden di dunia adalah berasal dari herba. Kajian yang mengikut kaedah dilakukan terhadap tumbuhan tersebut, akhirnya terbentuk ubat yang dijenamakan sebagai ubat moden.

Bagaimana pula dengan pesakit yang hanya ingin mengawal makanan sahaja untuk menyembuhkan kencing manis? Ya, makanan berzat dan baik boleh membantu mengurangkan kandungan gula dalam darah. Tetapi ianya bukan kaedah yang khusus. Pengawalan makanan ini juga senantiasa dinasihatkan oleh doktor setiap kali sesi rawatan di klinik.

Mungkin sesetengah orang yang mempu menggunakan kaedah paling esktrim pemakanan. Iaitu dengan hadkan mengambil makan sebanyak 600 kcal sehari. Memang paras gula akan berkurangan tanpa mangambil ubat hospital. Tetapi ingat! Tahu tak anda berapa saiz makanan seumpama 600 kcal itu? Anggarannya sebanyak 2 keping roti canai sehari. Boleh tahan tak kita makan roti canai sepanjang hidup sebanyak 2 keping sehari? Pesakit kencing manis dalam negara setakat ini seramai 4.38 juta orang, adakah mereka semua setuju untuk amalkan diet yang ketat? Memang terlalu sukar. Mereka yang menjaga pemakanan ektrim ini boleh mengawal gula tetapi tidak boleh menyembuhkan kencing manis sepenuhnya. Malah kajian terbaharu melarang pemakanan yang ekstrim kerana mudarat lain pula akan timbul.

Bagaimana pula dengan Pemakanan Sunnah? Tidak nafi bahawa makanan sunnah (jika terma itu boleh digunapakai) mempunyai khasiat tertentu seperti antioksida dan sebagainya. Tetapi sehingga kini tiada lagi bukti pemakanan sunnah itu secara spesifik bertindak sepertimana ubatan yang saya sebutkan di atas. Pemakanan yang halal serta baik itu boleh membantu secara umum dan doktor sendiri mengesyorkan. Namun ianya bukan gantian kepada ubatan yang sedia ada.

Ada sesetengah pihak yang mendakwa jus sunnah mereka boleh sembuhkan kencing manis dengan beberapa testimoni tertentu.

Saya pernah mengesyorkan kepada mereka yang membuat dakwaan itu agar buat kumpulan data. Senang sahaja. Hasil dari jualan yang mereka buat itu, kumpulkan 100 orang contohnya yang diberi jus dan buat kiraan statistik ringkas. Berapa % yang berjaya menurunkan kandungan gula dalam tempoh tertentu. Kaedah kajian ini agak terkeluar dari etika kajian saintifik, tetapi setidak-tidaknya kita mempunyai data sokongan yang boleh mendakwa bahawa jus tersebut berkesan, berkualiti dan tiada kesan sampingan (selamat).

Peru diingat rawatan kencing manis ini bukan setakat paras gula semata-mata, tetapi beberapa indikator lain yang perlu diambil seperti paras HBA1c, paras kolesterol, tekanan darah dan pengesanan komplikasi samada serangan jantung, buah pinggang, saraf dan banyak lagi. Tidak semudah kita melihat satu bacaan gula cantik dipagi hari, terus mendakwa bahawa kencing manis sudah sembuh.

Kencing manis adalah penyakit yang progresif. Keseriusan dan keterukan akan berkadar dengan masa. Semakin lama kencing manis, penurunan fungsi badan juga akan berkurangan. Lambat laun komplikasi akan menjegah jua. Samada cepat atau lambat itu bergantung kepada kawalan paras gula kita setiap jam.

sekian dari suhazeli.com

fb.com/drsuhazeli

16.8.18

Jerangau

Pemakanan Sunnah 

Oleh: Ustaz Ahmad Tarmizi Taha

Pensyarah UniSZA

Penggunaan perkataan makanan sunnah belum ditemui dalam kitab-kitab yang dirujuk. Pengertian makanan sunnah dapat difahami setelah dijelaskan pengertian sunnah terlebih dahulu.

Sunnah mempunyai beberapa pengertian .
PENGERTIAN SUNNAH

1.  Sunnah menurut ulamak hadis dan sirah  ialah apa yang diriwayatkan atau diceritakan tentang nabi SAW sama ada perkataan atau perbuatan atau pengakuan atau keadaan fizikal atau akhlaq baginda sama ada sebelum sebelum menjadi rasul atau selepas menjadi rasul.
2.  Sunnah menurut ulamak usul fiqh pula ialah apa yang datang dari nabi SAW sama ada perkataan atau perbuatan atau pengakuan.
Dari dua definisi di atas, sunnah menurut ulamak hadis adalah lebih luas pengertiannya dari sunnah menurut ulamak usul fiqh. Definisi sunnah menurut  ulamak hadis sunnah merangkumi perbuatan, perkataan, pengakuan, kejadian fizikal, akhlaq baginda SAW dan peristiwa yang berkaitan baginda SAW (sirah).
Dari kenyataan di atas, makanan yang dimakan oleh nabi SAW dinamakan makanan sunnah menurut ulamak hadis. Tetapi menurut ulamak usul fiqh makanan yang baginda SAW tidak makan, tidak dinamakan makanan sunnah bahkan sunnahnya ialah cara baginda memakan makanan.
MAKANAN YANG BAGINDA MAKAN ATAU BAGINDA AKUI
Melalui penelitian dari hadis-hadis baginda SAW di antara makanan dan minuman yang dimakan atau diakui oleh baginda SAW ialah:
1. Roti yang dibuat daripada barli.

2. Kurma.

3. Daging kambing.

4. Daging burung.

5. Madu.

6. Buah Zaitun (baginda menyuruh menggunakan minyak zaitun sebagai minyak yang dilumur pada rambut).

7. Buah Tin.

8. Buah Timun (timun batang)

9. Cuka.

10. Ayam.

11. Delima.

12. Habbatussauda (bijirin hitam).

13. Air Zam Zam.

14. Pisang.

15. Anggur.

16. Susu.

17. Labu.

18. Tembikai

19. Rempah ratus.

20. Cendawan.

21. Susu masam (yogurt)

22. Mentega.

23. Kuah daging.

24. Bubur.

25. Sup daging.

26. Minuman manis yang sejuk.

27. Manisan.
ADAKAH SUNAT MEMAKAN APA YANG DIMAKAN OLEH BAGINDA SAW
Muslim diarah memakan makanan yang halal lagi berkhasiat. Adapun memakan makanan yang dimakan oleh nabi SAW untuk menunjukkan kecintaan kepada baginda SAW adalah perbuatan yang elok dan bagus.
Imam Muslim meriwayatkan
قَال أَنَسٌ: فَرَأَيتُ رَسُولَ الله صلى اللهُ عَلَيهِ وَسلمَ يَتَتَبَّعُ الدُّبَّاءَ مِنْ حَوَالي الصَّحْفَةِ. قَال: فَلَمْ أَزَلْ أُحِبُّ الدُّبَّاءَ مُنْذُ يَوْمَئِذٍ
Anas berkata, maka lihat nabi SAW mencari-cari sayur labu dalam bekas makanan (seperti talam). Maka sejak dari hari tersebut aku pun menyukai memakan labu.
Imam Nawawi menyatakan
فِي الْحَدِيثِ فَضِيلَةُ أَكْلِ الدُّبَّاءِ وَأَنَّهُ يُسْتَحَبُّ أَنْ يُحِبَّ الدُّبَّاءَ وَكَذَلِكَ كُلُّ شَيْءٍ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحِبُّهُ وَأَنَّهُ يَحْرِصُ عَلَى تَحْصِيلِ ذَلِكَ
Hadis di atas menunjukkan kelebihan memakan labu dan digalakkan memakan labu dan juga setiap apa yang disukai oleh Nabi SAW dan sunat berusaha melakukannya.
Walaubagaimanapun kaedah penyediaan makanan tersebut hendaklah dirujuk kepada pakar pemakanan terlebih dahulu.
فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ
Maka tanyalah golongan jika kamu tidak mengetahui. (Surah al Nahl 43)
Ibnu Majah meriwayatkan
عَنْ جَدِّهِ صُهَيْبٍ قَالَ

قَدِمْتُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَبَيْنَ يَدَيْهِ خُبْزٌ وَتَمْرٌ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ادْنُ فَكُلْ فَأَخَذْتُ آكُلُ مِنْ التَّمْرِ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَأْكُلُ تَمْرًا وَبِكَ رَمَدٌ قَالَ فَقُلْتُ إِنِّي أَمْضُغُ مِنْ نَاحِيَةٍ أُخْرَى فَتَبَسَّمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Daripada datuknya Suhaib katanya aku pernah datang menemui nabi SAW dan di hadapan baginda SAW terdapat roti dan tamar. Lalu baginda SAW bersabda sila duduk dekat makanan tersebut dan makanlah. Maka aku pun mengambil makanan tersebut dan memakan kurma. Nabi SAW bersabda engkau memakan tamar sedangkan engkau sakit mata? Lalu aku menjawab aku menguyah untuk mata yang satu lagi (mata yang tidak sakit). Maka tersenyumlah nabi SAW.’ (Riwayat Ibnu Majah).
Pengarang kitab al Fath al Rabbani menyatakan kemungkinan Nabi SAW berkata begitu dengan tujuan bergurau dan boleh jadi juga baginda bermaksud mereka yang mengalami sakit mata tidak elok memakan kurma.
Hadis ini secara tidak langsung menerangkan mereka yang mengalami penyakit tertentu tidak sesuai memakan makanan tertentu.
Oleh itu, mereka yang membuat makanan sunnah hendaklah merujuk kepada pakar pemakanan terlebih dahulu supaya makanan yang diedarkan benar-benar berkhasiat.
Dalam pada itu, satu perkara yang perlu difikirkan, adakah nama makanan menimbulkan kekeliruan atau tidak?
َصَلَّى اللَّهُ وَسَلَّمَ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ

وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
وَاللَّهُ أَعْلَمُ
كتبه

أحمد ترمذي طه حسن

خويدم طلبة العلم

عفا الله عنه

2 Faktor Pelaris Jualan 

*#2_Faktor_Pelaris_Jualan*

Akhir-akhir ini makin banyak sebaran maya berkaitan khasiat buah-buahan dan sayur-sayuran dari sudut perubatan. Terdapat dakwaan dari mereka bahawa buah-buah tertentu mempunyai daya kesembuhan seperti darah tinggi, kencing manis, sakit jantung, buah pinggang dan lain-lain lagi.

.

Saya seperti biasa, tidak akan terus menjawab dakwaan tersebut kecuali mencari kesahihan pemberitaan, terutama sekali kajian-kajian yang berkaitan. Sebelum saya melanjutkan tulisan ini, saya tegaskan di sini bahawa saya bukan anti-buah, bukan anti-sayur, bukan anti-ulam, bukan anti-makanan sunnah. Malah pemakanan yang sihat dan halal saya selalu anjurkan kepada pesakit saya sepanjang masa. Selain ubat diberikan, saya akan menasihati para pesakit agar senantiasa mengamalkan gaya hidup sihat. Di mana 4 komponen utama gaya hidup sihat ini ialah; Penjagaan makanan yang sihat serta berkhasiat, penjagaan berat badan, amalkan hidup cergas dengan bersenam dan elakkan stres dalam kehidupan.

.

Mana-mana makanan, buah-buahan, sayur-sayuran samada pernah disebut oleh Nabi atau tidak, boleh dimakan. tiada larangan. Silakan selagi tidak mendatangkan mudarat pada tubuh seperti alergik. Syaratnya mengikut sukatan yang dibenarkan. Bersederhanalah, jangan membazir. Kesemuanya itu adalah membantu dalam menjadikan kehidupan kita semakin sihat. Kita tidak memerlukan bukti sains pun dalam mengambil makanan ini, kerana ianya adalah makanan asas kita semua.

.

Manakala ubat pula, sebagai pengawal supaya penyakit kronik kita hadapi tidak melepasi paras bahaya. Tidak dinafikan terdapat segelintir kecil dari para pesakit boleh mengawal penyakit kronik mereka dengan mengamalkan empat komponen gaya hidup sihat semata-mata. Akan tetapi mereka perlu berdisiplin dan patuh dengan secara ketat amalan pemakanan, senaman dan sebagainya. Sebagai contohnya crash diet dengan pengiraan pengambilan kalori seharian sebanyak  <1000-1200 sehari.[1] Tetapi kebanyakan dari kita tidak dapat mengamalkannya. saya pun tidak mengesyurkan kecuali pesakit yang terlalu bermotivasi untuk mengamalkannya.

.

Ada rakan netizen yang menempelak saya kerana menerangkan bukti kajian isu-isu yang berkaitan dengan buah-buahan dari segi perubatan. Setakat bacaan saya, sehingga kini tiada lagi buah-buahan atau pati buah tersebut menandingi ubat-ubat moden yang sedia ada. Apabila saya berhujah sedemikian, segelintir dari mereka cuba memperli saya kerana telalu mengagungkan perubatan moden. Asas yang kita wajib kita pegang adalah bukti kajian, bukan kaedah perubatan, samada moden atau alternatif. Jika perubatan alternatif boleh membawa bukti kajian mengikut metodologinya, kami dengan senang boleh menerimanya. Senang sahaja asas itu untuk difahami.

.

Contohnya dalam isu khasiat petai, terdapat netizen yang mendakawa kajian ke atas petai sudah ada, dan terbukti. Lalu disertakan link rujukan. Apabila saya menbaca artikel rujukan tersebut, pemahaman mereka membaca artikel berbeza dengan metodologi dan hasil akhir kajian. Phytosterol yang terdapat dalam petai, kacang, dan sebagainya itu dikaji berkaitan dengan penyerapan kolesterol di usus. Di mana wujudnya phytosterol berkenaan boleh mengurangkan penyerapan kolesterol ke dalam darah. Metodologi dan objektif kajian itu bukan mengkaji penurunan kolesterol dalam darah. Dan penulis pun mengaku kajian lanjut perlu dijalankan bagi mencari potensi kesan Phytosterol terhadap metabolisma kolestrol dalam badan seterusnya mengurangkan risiko penyakit jantung.

.

Tetapi malangya mereka memahami dengan kefahaman lain. Kajian itu tidak memberi konklusi yang konkrit. Saya mengesyurkan lebih baik ambil sesuatu yang telah terbukti dari apa yang masih belum diyakini. Kenapa mereka memberi konklusi yang berbeda sedangkan tulisan dalam kajian itu sebut perkara lain. Penelitian saya mendapati,

1) Kebanyakan mereka adalah penjual produk-produk kesihatan yang berasaskan buah-buahan ini. Di zaman orang tidak suka membuat bacaan lanjut, masyarakat awam akan mudah terpengaruh. Terutama sekali diselitkan pautan kajian saintifik. Masyarakat hanya membaca tajuk dan terus menelan gorengan dari para penjual. Sedangkan hakikat sebenar mereka dikelentong. Keuntungan akan semakin meningkat dengan semakin ramai yang mempercayai.

2) Perkataan klise yang mereka selalu dipancing adalah pemakanan sunnah. Sebaris dua hadis diselitkan. Membeli dan memakan produk mereka akan memperolehi dua kenikmatan, pertama pahala menghidupkan sunnah. Kedua penyakit akan sembuh sepenuhnya. Dipertegaskan sekali lagi bahawa kita wajib yakin dengan sunnah kerana ianya bersumberkan dari Rasulullah dan Nabi tidak menipu ummat dengan hadis-hadis sahih.

.

Haruslah bagi kita untuk berikhtiar mencari kaedah penyembuhan dan pencegahan. Bukan bermakna jika kita mengambil ubat hospital, kita dikira sebagai menentang sunnah atau kejadian yang Allah turunkan kepada seseorang. Bukan bermakna juga kita melawan fitrah kejadian manusia yang cukup sempurna. Arahan mencari ubat itu juga adalah sunnah, bukan tertakluk kepada bahan apa yang digunakan. Ubat-ubatan itu juga pun makhluk Tuhan yang diciptakan bagi kegunaan manusia. Para saintis telah menggunakan kepintaran yang diberikan oleh Allah dalam menyusun sebab akibat sesuatu itu berlaku. Jika bertepatan dengan ubat itu, maka sembuhlah ia.

.

Sedangkan Rasulullah SAW juga mencari penawar bagi penyakit yang ditimpanya sebagai salah satu ikhtiar, apatah lagi kita yang berada di akhir zaman ini? Hospital pun ikhtiar. Cuma ikhtiar berdasarkan kaedah yang paling hampir dengan keberkesanan, selamat dan berkualiti. Takdir sembuh, hidup dan mati atas Nya jua. Jika kita meletakkan ikhtiar itu kepada sesuatu sandaran yang tiada jaminan keyakinan dari sudut sunatullah, bukan bermakna ikhtiar namanya. Contohnya produk jenis A yang baru dipromosi dalam laman maya, dengan pelbagai testimoni yang tiada asas kaedah kajian, dakwaan tersebut masih kabur. Berapa jumlah atau peratus pesakit yang sudah sembuh hasil dari mengambil produk tersebut? Berapa tempoh yang perlu diambil? adakah kesan sampingan timbul? dan banyak lagi persoalan yang perlu dinyatakan.

Sebagai pengamal perubatan, apabila pesakit bertanya isu pengambilan produk sedemikian, saya akan cuba melontarkan kembali soalan-soalan seperti di atas. Ini kerana setiap patah perkataan doktor, jika membenarkan sesuatu produk yang masih belum diuji, akan menjadi pegangan kepada pesakit dan terus menjaja nama kita di mana-mana.

Ini berbeza dengan ubat-ubatan atau alat-alatan yang sudah teruji dalam premis kesihatan moden. Doktor akan memberikan sesuatu ubat itu mengikut zhan yang kuat setelah mengikut ghalib pengalaman beliau. Ianya bukan disandarkan seratus peratus kepada ubat, tetapi dihujung konsultasi penyerahan kuasa penyembuh itu kepada Allah jua. Doktor sekadar wasilah kesembuhan, jika berbetulan dengan qodar Allah, maka sembuh lah.

.

Sekali lagi saya tegaskan, saya tidak melarang pesakit saya untuk memakan buah-buahan, ulama-ulaman, makanan ti0emur tengah dan sebagainya. Teruskan.

.

Suhazeli Abdullah

fb.com/drsuhazelli

9.7.2017

Ketengah Jaya

Rujukan: 

[1] Very Low Calorie Diet. http://www.nhs.uk/Livewell/loseweight/Pages/very-low-calorie-diets.aspx

Gadis Yahudi yang Cantik 

*#Kenapa_Gadis_Yahudi_Cantik?*

Tersebar satu tulisan di media sosial bahawa anak gadis dan wanita Yahudi berlengan cantik tanpa parut akibat vaksin BCG. Begitu juga dimomokkan dengan penggunaan flourida, vaksin, panadol adalah agenda yahudi bernama Rockefeller. Orang Yahudi juga terlalu hebat, sihat dan bijak, tiada demam kerana menolak pengambilan ubatan kimia ini seperti vaksin dan pelbagai ubatan lain yang telah diagendakan merosakkan ummat.

.

Lebih terkejut dari tulisan itu bahawa orang yahudi tidak merokok, sehinggakan mereka menghalau para perokok hidup dalam rumah mereka. Di akhir tulisan tersebut menyarankan agar hanya mengambil makanan sunnah seperti madu, habbatussauda dan lain-lain kerana makanan sunnahlah ‘vaksin’ yang sebenar sepertimana disaran oleh Rasulullah SAW. Orang Yahudi sihat, hebat dan cerdik kerana memakan makanan sunnah. 

Tulisan berkenaan katanya dipetik dari seorang bekas tentera udara US yang mengetahui rahsia tipu daya Freemason yang dipelopori Yahudi. 

*Ulasan saya*

Logiknya dari tulisan berkenaan, sesiapa yang MENOLAK VAKSIN adalah pengikut para Yahudi, sebab Yahudi juga menolak dan tidak memberikan vaksin kepada anak-anak mereka. 

Logiknya juga sesiapa yang TIDAK menghisap rokok adalah mengikut sunnah Yahudi yang menjadikan rokok sebagai agenda merosakkan ummat. 

Logiknya juga orang-orang yahudi lebih memahami sunnah Rasulullah SAW kerana pemakanan mereka berasaskan sunnah. 

Namun perkataan LOGIK tersebut hanya andaian semata-mata, bukan berdasarkan fakta yang sebenar. 

Hakikat sebenarnya, negara Israel sendiri memberikan vaksin kepada anak-anak mereka. Jika vaksin itu satu konspirasi jahat untuk melemahkan ummat, kenapa mereka pun cucuk anak-anak mereka? Pemberian vaksin sebenarnya melepasi sempadan konspirasi yang sengaja direka-reka, tetapi ianya penting bagi menyelamatkan umat manusia dari terus dihinggapi penyakit berbahaya. Boleh lihat sendiri jadual vaksin kepada anak-anak Yahudi.[1] Bukan sedikit malah 13 jenis vaksin yang diwajibkan cucuk berbanding dengan pemberian vaksin kepada bayi dalam negara Malaysia sebanyak 10 jenis.

Memang benar vaksin BCG sudah tidak diberikan dalam negara maju seperti Israel dan Eropah. Ini kerana jangkitan penyakit berjangkit Tuberkulosis (TB) Selaput otak sudah pupus di negara-negara berkenaan. Sudah menjadi ketidakperluan lagi vaksin BCG diberikan. Ianya sama status dengan vaksin cacar (smallpox), sudah pupus seluruh dunia, justeru pemberian vaksin cacar diberhentikan pada tahun 1979. 

Hakikatnya juga parut dilengan anak gadis dan wanita bukan akibat BCG semata-mata. Tetapi parut juga mungkin terbentuk dari pemberian vaksin Hepatitis B. Siapa kata anak gadis Yahudi tidak berparut? Lagipun tempat cucuk vaksin adalah di bahu lengan atau punggung. Anak gadis muslimah kita tidak sesekali mendedahkan aurat hingga nampak pangkal lengan atau punggung. Itu bohsia namanya. 

Hakikatnya juga penulisan Jerry D Gray tersebut, saya perhatikan teramat mengagung-agungkan Yahudi dan barat. Seolah-olah umat Islam lemah dan terbelenggu dengan permainan mereka. Sehingga timbul beberapa teori konspirasi yang direka-reka. Yahudi cerdik, kita (umat Islam) bodoh. Yahudi kuat, kita lemah. Itu sahaja kesimpulan yang dapat dibaca.

.

Yahudi menolak rokok, kita perokok. Hakikat sebenarnya negara Israel juga bergelut dengan jumlah perokok yang ramai. Sebanyak 426 juta kotak rokok dijual di Israel.[2] Pelbagai usaha dijalankan oleh mereka untuk membanteras gejala ketagihan rokok dikalangan rakyat. 

Semoga pencerahan ini memberi manfaat kepada kita dalam menilai sesuatu tulisan itu samada fakta atau auta. Kita sebagai umat sentiasa terjerumus dalam kancah konflik pemikiran yang menyebabkan tidak dapat menilai antara permata atau batu. 

Ambillah sesuatu itu dari sumber yang ahli serta berwibawa. 

Suhazeli Abdullah 

Fb.com/drsuhazeli 

23.4.2017

Ampang Selangor

Pautan 

[1] Vaksinasi di Israel. https://www.health.gov.il/English/Topics/Vaccination/Pages/default.aspx

[2] 246 juta rokok di Israe. http://www.timesofisrael.com/survey-decline-in-number-of-israeli-smokers-2/