Hukum Vaksin: Serahkan Takrifan kepada Ahlinya

FB_IMG_1458532146185Seruan saya dalam wall fb.com/medtweetmy #MedTweetMY pada minggu lalu bersambut dengan beberapa bidasan panas dari pihak tertentu. Terima kasih kerana terasa. Sememangnya pun posting dihantar untuk jiwa terasa akan sentuhan tulisan kita. Kalau tidak terasa, tak faham, tak bertindak apa yang patut, bermakna hati kita sudah mangli. Arakian setiap kali dalam tulisan lepas, saya menyatakan “tidak mahu memanjangkan lagi perbahasan”, “..di wall ini pun saya tidak akan jawab..” dan saya tidak respons secara serius dalam setiap cabaran mereka untuk berhujah. Kerana dunia fb/twitter atau medan sosial bukan tempat memberi konsultasi profesional perubatan. Apa yang kita tulis difahami lain maknanya oleh pembaca. Sebab itu saya sebut, jika guna mata lalat untuk menafsir tulisan dalam fb, segenap ceruk interpretasinya adalah kekotoran dan kejijikan. Jika kita bermata lebah, nescaya penafsiran kita terhadap tulisan itu bersifat indah dan menghasilkan madu yang lazat. Pilihlah mata mana kita mahu.

Saya juga berterima kasih kerana mereka mengaku bahawa mereka bukan “ahli” perubatan, tetapi para ibu bapa yang suka bertanya dalam fb. Saya teringat kata-kata seorang pensyarah UNISZA yang cukup saya segani:

“Setiap perkara yang boleh membawa kemudoratan adalah haram dan wajib dihapuskan. Islam juga mengarahkan ummatnya menghormati golongan pakar. TANYALAH GOLONGAN PAKAR JIKA KAMU TIDAK MENGETAHUI.
فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ
[Surah An Nahl 43]
Rawatan yang ikhtiar dan tiada jaminan ianya berjaya 100%. Namun peratus kejayaan amat tinggi, dan ahli perubatan adalah pemutus dalam menentukan hal-hal yang berkaitan dengan perubatan. Mereka yang masih kurang selesa dengan arahan-arahan perubatan sepatutnya tahu bahawa al Zahrawi, Ibnu Sina adalah antara perubatan yang hebat. Sejak zaman Baginda Rasulullah SAW ahli perubatan mendapat tempat. Sebagai Contohnya nama Rufaidah@Rafidah sebagai ketua jururawat pada zaman Nabi SAW adalah tidak asing kepada masyarakat Islam. Orang Islam adalah ummat Iqra (membaca) iaitu insan yang berpengetahuan. Dalam Islam rawatan menggunakan bahan-bahan tertentu dan jampi serta doa adalah diterima. ianya tidak bertentangan antara satu sama lain. [Al Fadhil Ustaz Ahmad Tarmizi Taha, Pensyarah UniSZA]”.

Justeru, jika apa yang kita tahu tetapi bukan ahli dalam urusan tersebut, maka serahkanlah kepada yang mahir. Ibarat compressor kereta rosak. Kita dah tahu rosaknya compressor itu rosak dan teorinya kita tahu bagaimana nak baiki, tetapi serahkanlah kepada pomen yang ahli dalam bidangnya untuk membaiki. Kalau bermasalah juga lepas baiki, mungkin penyakit compressor tu dah merebak ke tempat lain yang memerlukan pomen juga untuk membaikinya. Janganlah pula kita seperti “Tikus membaiki labu” atas kefahaman yang keliru kita itu untuk terus mengelirukan lagi orang ramai.

Pakar yang ahli dalam bidang tersebut bukan mengambil ilmu dibelakang rumah. Bertahun lamanya menelaah, mengkaji dan mempraktikkan ilmu yang digali tersebut. Dicatat, dicerap dan dijadikan satu tamsilan statistik yang kukuh bagi memberi perkhidmatan terbaik kepada pesakit. Tiada berniat songsang dan serong. Para profesional perubatan melaksanakan tugasan atas konsensus dan garis pandu yang ternyata dikemukakan oleh badan-badan berwajib.

Hadis yang saya petik dari website fatwa SS Datuk Mufti Wilayah persekutuan itu menghuraikan konsep perubatan dan pencegahan dalam agama. Saya tidak memetik kesemuanya kerana ianya boleh diperolehi dalam link yang saya sertakan. Ianya selari dengan apa yang terdapat dalam perubatan masa kini. Suatu lafaz yang umum dari hadis tersebut bukannya atas sebab yang khusus. Lantas Datuk mufti sendiri membuat kesimpulan yang jitu mengenai pemberian vaksin pada masa kini. Saya jadi kelu jika ada juga yang ingin mempertikaikan keputusan HARUS yang dikeluarkan oleh Datuk Mufti. Jika masih tak faham apa maksud HARUS tersebut, mintalah penjelasan lanjut dari para agamawan. Takkan lah dengan ulasan SS Datuk Mufti yang panjang lebar itu, kami di pihak yang ada rasa tanggungjawab ini hendak melengahkan saranan beliau? Boleh juga lihat pandangan dari SS Dato Mufti Terengganu dalam isu yang sama [link video]

IMG-20160319-WA0119Rakan-rakan seperjuangan saya seperti Dr Khairul Hafidz, Dr Ahmad Zakimi, Dr Nurman, Dr Hafizah, Dr Maryam, Dr Mazwin, Dr Syamirullah. Dr Firdaus, team #MedTweetMY dan team #Pseudoscience Watch serta ramai lagi memberi nasihat supaya saya tidak menjawab satu persatu persoalan yang diajukan. Meletihkan tangan dan merugikan masa dari memberi tumpuan kepada pesakit lain. Rupa-rupanya mereka semua selalu berhujah di wall masing-masing dengan pihak tersebut. Saya kira cukup terang lagi bersuluh dari mereka semua.

Sekian

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...