Amalan Copy Paste dan Forward Mesej 

Imam Al Bukhori meriwayatkan
كَانَ يَنْهَى عَنْ قِيلَ وَقَالَ

Adalah nabi SAW menegahkan dari memindahkan ucapan seseorang kepada pihak lain .

Menurut para ulamak maksud larangan di atas ialah amalan menyebarkan ucapan orang lain kepada umum tanpa membuat kepastian kebenaran ucapan  tersebut atau tanpa mendapat keizinan dari yang berucap adalah perbuatan terlarang.
Perbuatan tersebut juga menyebabkan mudah termasuk dalam membicarakan perkara yang tiada kaitan dengannya yang menjadi tanda pegang agamanya tidak elok.
Pada hari ini budaya forward mesej tanpa mempedulikan isi kandungan sama ada betul atau salah berleluasa dalam kalangan segelintir manusia.
Antara faktor ketagih forward mesej tanpa batasan ialah:

1-Memberi maklumat kepada sahabat handai.

2-Bersungguh-sungguh memaklumkan info terkini. 

3-Suka-suka. 

4-Menganggap perbuatan forward tiada kaitan dosa pahala.

Menjadi kewajipan kepada yang mampu membetulkan kesalahan yang dilakukan didepan matanya supaya ianya tidak tersebar luas. 

Sanggupkah orang forward itu menerima teguran tersebut?

Semoga Allah jauhi amalan yang tidak sihat ini dari hidup.Aamiin.
Sumber: Ustaz Ahmad Tarmizi Taha Pensyarah UniSZA 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...