Posts

Perubatan dari Al Quran

Saat sedih sebagai doktor muslim adalah ketika pesakit menolak rawatan perubatan moden kerana percaya bahawa al Quran/pemakanan sunnah dan Perubatan alternatif boleh menyembuhkan penyakit yang mereka alami. Biasanya pesakit jenis ini mengalami penyakit yang tidak nampak jelas secara zahir seperti kencing manis, darah tinggi, kanser dan beberapa penyakit kronik yang lain.

Sebagai doktor muslim, kita pun percayai bahawa al Quran itu kalam Allah yang membawa sejuta kemukjizatan dan boleh menyembuhkan penyakit melalui Kudrat dan IradatNya. Namun kefahaman dan pegangan doktor muslim bukan semata-mata ruang kepercayaan kepada syariat yang dinyatakan dalam Al Quran dan Hadis, tetapi juga bersandarkan kepada hukum alat /akal dan hukum adat. Ianya juga salah satu dari kaedah berikhtiar yang dianjurkan dalam Islam.

Apabila para doktor muslim cuba mengemukakan hujah, akan berlaku pertembungan dalam isu perubatan moden vs Islam / tradisional. Seperti biasa jawapan pesakit begini diberikan. “Ilmu Allah itu luas, terimalah pandangan orang lain.” Dengan kata lain bahawa ilmu yang doktor ada itu tidak mencapai tahap makrifat yang membolehkan satara dengan kaedah perubatan dalam Islam.

Sedangkan apa yang cuba kami bentangkan dari perubatan moden ini adalah dari ilmu Allah juga. Atas keluasan rahmat dan ilmu Nya lah kami belajar dan menjalankan khidmat rawatan kepada pesakit. Dengan kelebihan ilmu Allah yang luas inilah juga banyak kajian dijalankan ke atas ubat-ubatan termasuk tumbuh-tumbuhan. Contohnya, dari pelbagai sudut dan review kajian-kajian perubatan, ganja tiada kelebihan positif, ianya hanya sebagai penahan muntah untuk pesakit terminal kanser. Rawatan-rawatan lain seperti kencing manis, darah tinggi, sakit jantung dan pelbagai lagi itu semuanya tidak menunjukan keberkesanan. Jumlah pesakit yang perlu dirawat (NNT – Number Need to Treat) adalah rendah berbanding dengan rawatan utama kanser di hospital-hospital moden. Sehingga sekarang tiada pun diberikan kajian yang boleh meyakinkan bahawa ganja mempunyai kelebihan berbanding dengan ubatan lain. Begitu juga dengan ubat-ubatan lain yang disandarkan kepada pemakanan sunnah ataupun bahan yang disebut dalam Al Quran.

Atas dasar ilmu Allah jugalah ilmu sains dalam perubatan ini berkembang. Sains adalah penjelasan kepada hukum alam/tabii, hukum akal dan hukum adat yang ditentukan Allah. Setelah dilakukan kajian, sains telah membenarkan hukum Allah itu. Minum boleh menghilangkan dahaga, itu hukum adat. Tetapi tidak semua jenis air boleh menghilangkan dahaga. Ianya dibuktikan dengan sains. Begitulah luasnya ilmu Allah ini dalam dunia perubatan. Pening kepala, setelah sains moden menemui panadol adalah ubatnya, itulah hukum adat. Walaupun tidak semua panadol boleh menghilangkan pening, tidak dinafikan. Maka perlu sains perubatan untuk terus mengkaji kenapa pening boleh berlaku dan apa puncanya. Jika pening itu akibat kanser otak, melalui luasnya ilmu Allah para pakar mengesyorkan pembedahan. Walau tidak dinafikan pembedahan itu pun bukan 100% boleh menghilangkan pening, malah akan timbul komplikasi lain. Tetapi itulah ikhtiar yang diusahakan oleh para anggota yang pakar/ahli dalam bidangnya.

Perubatan moden tiada percanggahan dengan mana-mana petua / perubatan alternatif yang tidak membawa mudarat diri, mencarik adat dan syariat. Begitu juga mana-mana adat, petua, mujarobat, ubatan herba, nasihat kesihatan yang mendakwa boleh menyembuhkan sesuatu penyakit, kami akan bertanya dahulu samada ianya pernah disahkan atau tidak. Jika tiada bukti, atau si pembawa berita hanya salin tampal dari mana-mana sumber yang beliau sendiri tidak kenali, ianya boleh diabaikan. Pun begitu, jika rawatan berkenaan melibatkan nyawa, akal atau kecederaaan anggota jika mengamalkan adat atau petua tersebut, kami akan lakukan penyelidikan serta merujuk kepada orang yang ahli dalam sesuatu bidang itu samada ianya pernah dibuat kajian atau tidak.

Sebagai contohnya, ditularkan satu tulisan ilmu dari al marhum Tuan Guru Dr Harun Din (aTGHD) yang menyatakan penawar bisa ular dengan memakan sisik ekor ular berbisa tersebut. Disengat ikan sembilang atau keli, penawarnya otak ikan berkenaan dan beberapa lagi ilmu/petua lain. Sekali imbas baca ilmu ini mungkin diperturunkan oleh aTGHD dalam mana-mana penulisan atau ceramah di Darul Syifa (DS) yang beliau terajui. Setelah diselidiki dari perawat DS, mereka agak terkejut dengan penyebaran tulisan yang sedemikian. Nama masyhur aTGHD telah disandarkan bagi menyebarkan ilmu/petua yang mendatangkan bahaya pada diri ini. Mana mungkin setelah kita dipatuk ular senduk, kemudian mengejar ular tersebut pula untuk dapatkan ekornya? Sedangkan tiada lagi terbukti bahawa ekor ular tersebut sebagai penawar. Ianya hanya cakap-cakap petua perbomohan melayu sahaja di zaman dahulu yang agak sukar mendapat akses kesihatan. Apa pun, mungkin petua memakan otak ikan setelah disengat ikan sembilang atau ikan keli, boleh diterima dari segi adatnya kerana tidak melibatkan risiko nyawa atau anggota badan yang binasa. Hatta sengat ikan sembilang tidak pernah membawa maut berbanding dengan sengatan ular senduk.

Terdapat juga ilmu atau petua silam yang diamalkan oleh masyarakat sebelum kelahiran Rasulullah SAW, kemudian ianya dibenarkan oleh Nabi SAW sebagai salah satu kaedah berubat. Ianya bukan arahan wajib sebagaimana wajib melaksanakan aktiviti syarak yang lain. Sheikh Yusuf al-Qaradawi berpendapat kaedah perubatan yang pernah dipraktikkan Nabi SAW adalah budaya perubatan orang Arab dan tidak termasuk dalam sunnah yang disyariatkan Baginda SAW.[1] Begitu juga kaedah-kaedah Yunani atau dari tamadun Cina yang lain, sesetengahnya dibenarkan oleh Rasulullah dan ada juga yang dilarang. Kesemua kaedah tersebut adalah bersesuaian dengan perkiraan zaman di masa berkenaan.

Tidak salah mengamalkannya selagi tidak mendatang mudarat yang boleh bawa maut, anggota menjadi cacat atau akal menjadi bengong. Masalah timbul zaman kini, pesakit cuba mendikotomikan perubatan moden dan perubatan Islam. Lebih menyedihkan apabila para pengamal perubatan Islam / alternatif tersebut terlalu rigid minda, sehinggakan menolak kaedah perubatan lain termasuk perubatan moden. Hal sebegini sepatutnya diperbetulkan oleh para ilmuwan yang sedar berkaitan salah guna kaedah merawat ini. Banyak insiden yang kami temui, pesakit akan berakhir dikatil hospital akibat kesan mudarat. Lihat pendedahan demi pendedahan yang dibuat oleh doktor pakar dan ulama.[2][3]

Terlalu amat malang jika ada golongan yang terus menyandarkan kaedah perubatan itu adalah Perubatan Islam yang datang dari Rasulullah SAW. Kecualilah ianya dinyatakan secara jelas disebut oleh Rasulullah SAW seperti berbekam, madu dan beberapa kaedah lain lagi. Itupun perlu dilihat secara tafsiran yang jelas oleh para alim ulama, bukan menafsirnya secara literal.[4]

An Nadwi ada memberikan garis panduan melalui kitabnya Al Qawaid al Fiqhiyyah berkaitan pengambilan hukum adat atau petua ini. Syarat-syaratnya adalah seperti berikut:

1-Tidak bercanggah dengan Quran dan Hadis.

2-Adat itu tersebut dilakukan berulang kali.

3-Adat tersebut telah diamalkan dan sedang diamalkan, bukannya akan diamalkan.

4-Tidak berlawanan dengan persetujuan antara dua pihak.

Ini kerana hukum adat ini mempunyai peranan tertentu yang boleh mendatangkan manfaat hukum tersendiri dalam menyelesaikan masalah ummah. Adat menjadi rujukan kepada ahli hukum sebagai:

1-Menafsirkan nas-nas syarak yang umum seperti kadar mas kahwin dan cara menafkah keluarga.

2-Rujukan kepada kajian semula fatwa yang bersumberkan adat yang diputuskan sebelumnya, jika adat sudah berubah, maka fatwa juga akan berubah, sebaliknya jika adat kekal seperti sebelumnya, fatwa tidak boleh dipinda.[5]

Sekian

Suhazeli Abdullah

fb.com/drsuhazeli

suhazeli.com

Rujukan

[1] Ceramah Syeikh Yusof Qordawi. https://www.youtube.com/watch?v=BILrge3HDlU

[2] Petua daun rerama. https://www.facebook.com/rafidah72/posts/10210600218174816

[3] Sakit kronik ubat ajaib. http://suhazeli.com/wp/?p=2174

[4] Hadis-hadis perubatan bercanggah dengan Perubatan moden? http://suhazeli.com/wp/?p=2046

[5] al Qawaid al Fiqhiyyah oleh al Nadwi ( 1994 ), cetakan Darul Qalam, Syiria.

-القواعد الفقهية لعلي أحمد الندوي ( 1994م ) دار القلم دمشق.