Tuan guru Sokong VaksinTuan guru Sokong Vaksin
Koleksi Artikel Isu Vaksin
Tuan Guru Dato Seri Hj Abdul Hadi Awang
24 JUN 2016 | Masjid Rusila Marang
"Sesiapa yang menolak perubatan termasuk
vaksin sebagai golongan yang jahil
dalam agama. Mereka membaca kitab
tak habis"
[image]
Jika benar vaksin itu boleh memusnahkan manusia, sudah tentu program imunisasi diberhentikan. . Kita boleh lihat sendiri bahawa Program imunisasi kebangsaan yang telah diletakkan secara rasmi dalam negara kita sejak sebelum merdeka lagi (1956) dengan pemberian vaksin DT
Baca Artikel ....
"Jauh Perjalanan, luas pemandangan. Banyak pengajaran kehidupan manusia yang boleh dipelajari."
Sudan, Mindanao, Sempadan Turkey dan Jordan untuk Misi Kemanusian Syria, Mesir, Bangladesh dll.
Baca Artikel Travelog Saya....
Koleksi Artikel Perang Melawan Mitos
Dr Suhazeli Abdullah | Talk Show UiTM Jasin
"Mitos dalam perubatan boleh menyebabkan masyarakat keliru. Maka wajib wujud sekumpulan ahli dalam bidang perubatan memperbetulkan salah faham itu."

Vaksin Punca Autism

Vaksin Punca Autism? Oleh: Nurul Fadhilah Salleh Andrew Wakefield…
Comments Box SVG iconsUsed for the like, share, comment, and reaction icons

Minyak masak kitar semula bahaya jika tidak ditapis menggunakan kaedah seperti yang di sebut dalam video ini.
.
Mungkin ya. Keladak yang ditapis itu adalah lebihan makanan yang tersisa semasa menggoreng. Bahaya? Mungkin! Tetapi ianya hanya lebihan sisa berbaki. Kesannya sama sahaja dengan minyak yang sudah ditapis.
.
Sepatutnya apa yang lebih merungsingkan kita adalah mengkitar semula minyak dan memanaskan kembali melebihi had. Lebih dari 3 hingga 5 kali kitaran penggunaan adalah tidak digalakkan. Jika di rumah kita, mungkin senang untuk dikawal penggunaannya, tetapi jika di kedai-kedai makan, siapa yang kawal? Rugilah penjual kalau asyik tukar minyak baharu.
.
Pembakaran minyak masak berkali-kali ini akan menyebabkan minyak teroksida dan melepaskan sejenis kimia radikal bebas. Radikal bebas ini boleh mendatangkan risiko kepada tubuh badan. Pembakaran berulangkali itu juga akan menghasilkan karbon/arang. Karbon itu juga boleh memberikan risiko negatif kesihatan. Sebab itu kita lihat minyak masak berubah dari kuning emas ke warna hitam setelah berkali-kali digunakan.
.
Nasihat saya pada diri sendiri dan anda semua:
🥣 Jika lihat dalam kuali di kedai makan atau warung - minyaknya sama warna dengan warna hitam tapak kuali, batalkan lah hasrat nak beli.
✅ Cari kedai lain.
🍵 Masak sendiri kat rumah.

Suhazeli Abdullah
19.10.2020
Tengkawang
... See MoreSee Less

Comment on Facebook

Demi jg kesihtn, lebih baik guna air fryer utk menggoreng ayam, ikan n daging

Abdul Hakim Rustam ayang

Kak Nurhidayah Mn buat gini tak?

Ummu Niyaz

Al Zahir

Aminah Hasbi

Maznie Rosli

Ahmad Dhaman

Terima kasih Dr.

Megat Sulong Aman Iesya Megat

Vegetable shortening beza ke dgn minyak masak biasa? Kalau guna VS dlm bentuk pepejal utk menggoreng, guna dgn banyak, kedalaman mungkin satu kaki setgh. Tiap hari tapis minyak tu dgn penapis komersial. Bahaya juga tak. Rasa2 semua QSR guna kaedah tu.

Sebab tu ayam goreng berempah dan yang bersalut tepung saya tak suka sangat makan. KFC ok

kedai makan,gerai goreng pisang dgn keropok lekor,ayam berempah hitam pekat minyaknya

Sy goreng sekali terus buang.. kurangkan mknan bergoreng.. itu jerr

Orang bujang selalu makan kt luar sbb kalau masak sendiri lebih mahal

Teruknyaa...

Setuju doc

Sy goreng sekali terus buang.. kurangkan mknan bergoreng.. itu jerr

Norliza Liza Pora Cattleya

Pekedai penjaja tepi jalan@ pasar malam biasa tengok sampai hitam legam minyak diguna.

View more comments

Sebaran video yang mengatakan rakyat China tiada yang mati akibat covid-19 adalah tidak betul!
✅ Fakta menunjukkan ramai juga yang mati dan kadar kematian di China pun lebih tinggi dari Malaysia.
.
❗️Kononnya pesakit COVID-19 di China minum air panas dan sedut wap panas.
❌ Tiada bukti yang menunjukkan air panas atau air suam atau menyedut wap air panas boleh mencegah dan merawat Covid19.
✅ Ianya adalah andaian semata-mata dan boleh merugikan masa.
✅ Jika hanya untuk melegakan kerongkong dengan minum air panas atau sedut wap panas, boleh. Tetapi virus tidak mati dengan kaedah itu.
.
Satu yang bahaya dalam video tersebut adalah menyuruh pesakit COVID-19 duduk di rumah tanpa dapatkan pemerhatian dari ahli perubatan.
✅ Nasihat tersebut adalah bahaya kerana jika pesakit COVID-19 tidak dikuarantin dengan betul atau dirawat jika bergejala akan menyebabkan rantaian penyakit makin meluas.
✅ Orang ramai patut ikut nasihat yang telah dikeluarkan oleh KKM.
❌ Jangan buat andaian sendiri.
❌ Jangan dengar cakap pihak yang bukan ahlinya.
❌ Jangan percaya teori konspirasi.
❌ Jangan ikut golongan anti-mask dan antivaksin.
👍 Anda sebenarnya lebih bijak dari mereka!
.
Suhazeli Abdullah
18.10.2020
Tengkawang
... See MoreSee Less

Sebaran video yang mengatakan rakyat China tiada yang mati akibat covid-19 adalah tidak betul! 
✅ Fakta menunjukkan ramai juga yang mati dan kadar kematian di China pun lebih tinggi dari Malaysia.
.
❗️Kononnya pesakit COVID-19 di China minum air panas dan sedut wap panas.
❌ Tiada bukti yang menunjukkan air panas atau air suam atau menyedut wap air panas  boleh mencegah dan merawat Covid19. 
✅ Ianya adalah andaian semata-mata dan boleh merugikan masa.
✅ Jika hanya untuk melegakan kerongkong dengan minum air panas atau sedut wap panas, boleh. Tetapi virus tidak mati dengan kaedah itu.
.
Satu yang bahaya dalam video tersebut adalah menyuruh pesakit COVID-19 duduk di rumah tanpa dapatkan pemerhatian dari ahli perubatan.
✅ Nasihat tersebut adalah bahaya kerana jika pesakit COVID-19 tidak dikuarantin dengan betul atau dirawat jika bergejala akan menyebabkan rantaian penyakit makin meluas.
✅ Orang ramai patut ikut nasihat yang telah dikeluarkan oleh KKM.
❌ Jangan buat andaian sendiri. 
❌ Jangan dengar cakap pihak yang bukan ahlinya.
❌ Jangan percaya teori konspirasi.
❌ Jangan ikut golongan anti-mask dan antivaksin.
👍 Anda sebenarnya lebih bijak dari mereka!
.
Suhazeli Abdullah 
18.10.2020
TengkawangImage attachmentImage attachment

Comment on Facebook

Cuma fakta di china nie macam tak logik dari awal tahun hingga hujung tahun 80k sahaja, sedangkan negeri pertama yang kena, rakyat palng ramai, dan kawasan yang luas, malah kita tahu sikap rakyatnya kurang berdisplin kecuali di bandar besar

mana2lah dr.. kau merapu lah... Faktanya Penyakit Tibi masih penyakit no1 di dunia... di malasyia sahaja kadar kematian hampir 6% pertahun... walaupun ada vaksin... xpun sop... tiba2 covid keluar sop lah semua...

Berapa lamakah tempoh perlindungan yang diperolehi dari imunisasi?

Setelah dicucuk, perlindungan terus berjalan, namun ianya juga bergantung kepada tindabalas imun setiap badan seseorang. Berapa lama ianya bertahan? Juga bergantung kepada badan seseorang. Tetapi secara asanya terdapat vaksin yang bertahan sehingga seumur hidup, ada yang bertahan sehingga 10 tahun dan ada yang bertahan sehingga 25 tahun. Contoh: Hepatitis 20 tahun, Campak sepanjang hayat dalam 95% penerima vaksin.

Apa yang penting adalah badan kita memperoleh manfaat dari pemberian imunisasi. Tidak rugi pun. Kos pun murah jika diambil dari klinik kerajaan.

Bayangkan (nauzubillah) kita dijangkiti oleh Hepatis B, merawatnya akan habis ribuan ringgit. Antara kesan akhir yang mungkin dihinggapi oleh pesakit hep B adalah kanser. Kos merawat kanser pun berpuluh ribu dan banyak masa serta tenaga habis. Berbaloi dengan kos yang murah serta mudah diperolehi melalui vaksin.

Suhazeli Abdullah
16.10.2020
Kuantan
... See MoreSee Less

Berapa lamakah tempoh perlindungan yang diperolehi dari imunisasi?

Setelah dicucuk, perlindungan terus berjalan, namun ianya juga bergantung kepada tindabalas imun setiap badan seseorang. Berapa lama ianya bertahan? Juga bergantung kepada badan seseorang. Tetapi secara asanya terdapat vaksin yang bertahan sehingga seumur hidup, ada yang bertahan sehingga 10 tahun dan ada yang bertahan sehingga 25 tahun. Contoh: Hepatitis 20 tahun, Campak sepanjang hayat dalam 95% penerima vaksin. 

Apa yang penting adalah badan kita memperoleh manfaat dari pemberian imunisasi. Tidak rugi pun. Kos pun murah jika diambil dari klinik kerajaan.

Bayangkan (nauzubillah) kita dijangkiti oleh Hepatis B, merawatnya akan habis ribuan ringgit. Antara kesan akhir yang mungkin dihinggapi oleh pesakit hep B adalah kanser. Kos merawat kanser pun berpuluh ribu dan banyak masa serta tenaga habis. Berbaloi dengan kos yang murah serta mudah diperolehi melalui vaksin.

Suhazeli Abdullah 
16.10.2020
Kuantan

Bukankah daya ketahanan badan semulajadi lebih baik dari imunisasi?

Sebagaimana yang kita tahu, imunisasi adalah satu kaedah atau ikhtiar dalam melindungi diri dari jangkitan kuman. Dalam dunia ni lebih kurang 1400 human patogen species kuman wujud. Ada yang baik dan bermanfaat kepada kita, dan tidak kurang ianya membahayakan kita. Tubuh badan kita akan berinterakasi dengan kuman yang masuk ke dalam tubuh. Ada yang bagus untuk badan seperti yang terdapat dalam susu kultur. Dan ada yang mendatangkan mudarat sehingga kita jatuh sakit, cacat dan kematian. Interaksi inilah kita namakan sebagai pembinaan antibodi. Bagi kuman yang kurang berbahaya, antibodi kita sudah memadai membunuh mereka. Tetapi bagi kuman yang boleh membawa kesengsaraan, maut atau cacat, badan kita cuba melawan secara semula jadi, selalunya kita kalah dalam peperangan ini.

Hasil dari perubahan zaman dengan peningkatan teknologi dalam sains, kita berjaya menghasilkan kaedah pencegahan melalui vaksin. Ianya adalah kaedah terbaik buat masa kini bagi menghalang kita dari diserang oleh kuman yang berbahaya. Tak banyak pun, sekitar 12-16 jenis kuman sahaja. Antaranya Tb, Difteria, Pertusis, Campak, Polio, Influenza, pneumokokus, Hepatitis B dan beberapa lagi seperti yang terdapat dalam jadual imunisasi kebangsaan.

Justeru jawapan bagi soalan ini sudah tentu imunisasi lebih baik dari pertahanan semulajadi.

Suhazeli Abdullah
16.10.2020
... See MoreSee Less

Menakutkan! Walaupun status fakta ini agak lama, tetapi ianya masih relevan untuk kita fikir-fikirkan bersama.
1️⃣ Bagaimana harus kita menangani golongan ELGIBITI?
2️⃣ Adakah undang-undang sedia ada cukup untuk membendung mereka?
.
Sejak beberapa tahun kebelakangan ini fakta statistik menunjukkan bahawa peningkatan penghidap HIV adalah dari golongan pelaku seks berbanding dengan penagih dadah. Dan menyedihkan juga 54.2% dari jumlah itu adalah terdiri dari golongan ELGIBI.
.
Saya hanya boleh mengeluh!
.
Sebagai pakar perubatan sudah semestinya saya akan mengambil langkah untuk mengubati golongan ini. Tetapi bagaimana ingin memberi keinsafan kepada mereka untuk tampil ke depan? Sudah tentu pendekatan memujuk. Tapi kalau tak jalan juga? Mungkin undang-undang boleh mengubahkannya.
.
Pendidikan kesihatan? Mungkin boleh membantu. Akan tetapi setiap kali penulisan yang mendidik golongan ELGIBI itu akan disekat di media sosial. Katanya menyalahi standard community yang ditetapkan. Rupanya ramai juga penyokong mereka diluar sana!
.
Tapi tak apa lah, kita hanya berusaha, hidayah milik Tuhan untuk menentukannya.
.
Suhazeli Abdullah
15.10.2020
Kuala Berang
... See MoreSee Less

Menakutkan! Walaupun status fakta ini agak lama, tetapi ianya masih relevan untuk kita fikir-fikirkan bersama.
1️⃣ Bagaimana harus kita menangani golongan ELGIBITI?
2️⃣ Adakah undang-undang sedia ada cukup untuk membendung mereka?
.
Sejak beberapa tahun kebelakangan ini fakta statistik menunjukkan bahawa peningkatan penghidap HIV adalah dari golongan pelaku seks berbanding dengan penagih dadah. Dan menyedihkan juga 54.2% dari jumlah itu adalah terdiri dari golongan ELGIBI.
.
Saya hanya boleh mengeluh!
.
Sebagai pakar perubatan sudah semestinya saya akan mengambil langkah untuk mengubati golongan ini. Tetapi bagaimana ingin memberi keinsafan kepada mereka untuk tampil ke depan? Sudah tentu pendekatan memujuk. Tapi kalau tak jalan juga? Mungkin undang-undang boleh mengubahkannya.
.
Pendidikan kesihatan? Mungkin boleh membantu. Akan tetapi setiap kali penulisan yang mendidik golongan ELGIBI itu akan disekat di media sosial. Katanya menyalahi standard community yang ditetapkan. Rupanya ramai juga penyokong mereka diluar sana!
.
Tapi tak apa lah, kita hanya berusaha, hidayah milik Tuhan untuk menentukannya.
.
Suhazeli Abdullah 
15.10.2020
Kuala Berang
Load more

Follow me on Facebook

Kolumnis

Majalah Solusi

Akhbar Harakah

Forum Imunisasi

Aktiviti Amal

Nasyid

Facebook Iconfacebook like buttonTwitter Icontwitter follow buttonVisit FMSAVisit FMSA