image

Empat hari berkampung di bumi Gaza mencetuskan beberapa bibit pengajaran buat diri ini. 1. Bangsa mereka tidak diterap dengan budaya meminta-minta. Setiap kali sumbangan yang ingin kami hulurkan mereka senantiasa menolak dengan tegas, tambah lagi jika pemberian itu dibuat secara terbuka. Mungkin ini salah satu sifat dan amalan para pewaris bumi ambiya. Namun segala sumbangan yang kami bawa dapat juga dilunaskan ke tangan-tangan yang amat memerlukan.

image

2. Tidak dibenarkan menegur wanita dijalanan. Amat berbeza dengan budaya kita dimana pergaulan lelaki wanita cukup dijaga. Bercakap hanya terhad kepada yang hak sahaja. Menjadi satu aib bagi lelaki wanita yang belum berkahwin menegur sapa tanpa tujuan khusus. Di satu sekolah wanita yang kami lawati, wanita mereka seboleh mungkin mengelak dari terkena lensa kami. Lalu ditegur oleh pengiring yang membawa kami bahawa pantang mengambil foto dalam keadaan sedemikian.

image

3. Mati syahid adalah cita-cita setiap dari mereka. Ianya juga cita-cita unggul setiap dari kita. Bumi Gaza adalah tanah air mereka. Hidup mati mereka akan terus kekal di bumi bertuah itu. Bumi yang hidupnya satu ketika dulu para ambiya dan para pejuang Islam. Mana mungkin mereka beralih tapak kaki mereka di bumi lain melainkan mempertahankannya sehingga terlerai nyawa. Samada syahid atau kemenangan bersolat kembali di Masjidil Aqsa.

image

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...