Penyakit Ciptaan Yahudi? 

MENANGKIS MITOS PENJUAL PRODUK SAMPAH
Oleh: Dr Abdul Rahman bin Abdul Kadir

Kita sering mendengar kata-kata bahawa orang zaman tok nenek kita lebih sihat berbanding kita. 

Mereka tidak ada vaksin, tidak ada perubatan moden, jarang kedengaran penyakit-penyakit seperti hari ini dan hidup lama berbanding dengan generasi kita tanpa penyakit. 

Lalu dipersalahkan penyakit-penyakit hari ini sebagai konspirasi buatan yahudi, zionis, Rockerfella, iluminati, NWO, Freemason etc. Lebih menyedihkan profesion perubatan moden dikaitkan sebagai balaci kesemua agensi di atas yg kononnya menjadi perkakas mereka menjahanamkan umat. 

Hakikatnya benarkah sedemikian? Sebenarnya pemerhatian seperti ini tidak bersandar kepada bukti. Jika benarpun, ia hanya bersandar kepada pemerhatian umum melihat beberapa individu zaman silam yang umur panjang. 


Hakikat sebenar adalah berlainan. Maklumat jabatan statistik negara kita dan dunia menunjukkan bahawa pada tahun 1950, jangka hayat purata rakyat Malaysia adalah 47 tahun bagi lelaki dan 52 tahun bagi wanita. Dan jangka hayat ini telah meningkat dengan ketara kepada 77 tahun bagi lelaki dan 79 tahun bagi wanita! Ini merupakan bukti bahawa rakyat Malaysia hidup lebih lama kini berbanding dahulu. 
Pada zaman dahulu, kematian pada sekitar umur 40-50 adalah perkara biasa dan dianggap pesakit telah tua. Tetapi pada zaman ini, jika kami ada kematian pada lingkungan umur sebegitu, ia dianggap sebagai kematian tragis memandangkan ia masih umur yang amat muda dan kehilangan individu produktif pada negara. Pencen pun belum lagi pada umur tersebut. Malah tidak keterlaluan jika saya dan rakan-rakan perubatan kami menganggap pesakit kami yang berumur 65 tahun sebenarnya masih ‘muda’ dan kami akan merawat secara agresif bagi tujuan menyelamatkan mereka. 

Jangka hayat ini meningkat adalah kerana perkembangan dan kemajuan ilmu perubatan moden semestinya. Rakyat kini hidup lebih lama kerana penyakit-penyakit yang dahulunya tidak boleh dirawat kini ada penawarnya dengan kaedah moden. Misalannya, serangan jantung dahulu memang tiada ubatnya tetapi kini kita ada kaedah stenting/balloon untuk membuka sumbatan saluran koronari, kaedah ubat pencair darah yang lain seperti metalyse, streptokinase dan lain-lain serta kaedah pembedahan pintasan (bypass) untuk menyelesaikan masalah ini. Pada zaman dahulu, tiada semua ini dan tiada apa yang boleh dilakukan melainkan berserah kepada takdir. 

Maka mungkin ada yang akan berkata bahawa penyakit kencing manis, darah tinggi, sakit jantung, kanser, gout dan sebagainya ini tidak kedengaran dahulu di kalangan orang-orang lama. Dan mereka menjadikan ini sebagai sandaran bahawa ada konspirasi yahudi dan agensi-agensi mereka untuk merosakkan dunia. 

Sebenarnya, penyakit-penyakit ini pada zaman dahulunya adalah penyakit orang-orang kaya. Hanya orang-orang kaya saja yang akan makan dengan mewah sehingga mendapat sakit-sakit sedemikan. Datuk nenek kita yang sihat dahulu lihatlah gaya kehidupan mereka. Mereka ke bendang, ke laut, bertani dan membanting tulang mencari nafkah. Badan mereka fit dan tidak obese seperti generasi kini. Mereka memakan makanan seperti ulam-ulaman dan amat jarang dapat merasa daging dek kesempitan hidup. 

Kita? Daging sudah menjadi menu harian. Generasi kita sudah tidak mahu melakukan kerja-kerja bertani dan ke laut. Mereka mahu kerja pejabat bergaji besar sambil bermain gadget. Aktiviti terhebat mereka adalah senaman jari dengan menjadi keyboard warrior ataupun surfing internet. Rata-rata pesakit yang tiba ke hospital saya adalah dalam kategori obese. Malah ketika saya jogging di track juga, saya lihat kebanyakan rakyat mempunyai perut yang menjuih ke depan. Malaysia adalah juara indeks obesiti Asia kini. Rokok dan vape diperjuangkan umpama aspirasi kehidupan. 

Pengamalan gaya hidup sihat dengan pemakanan seimbang pada kuantiti yang sederhana adalah kunci kepada menangani penyakit-penyakit kronik. 


Tidak perlu sebenarnya membeli supplemen dan jus yang menjanjikan bulan dan bintang tetapi pada hakikatnya menjahanamkan buah pinggang anda. 
Ada pula yang terlebih ‘bijak’ mengatakan vaksin sebagai punca semakin banyak kanak-kanak yang cacat autisme dan sebagainya. Ini hanyalah pemerhatian individu yang tidak disokong oleh sebarang bukti saintifik. Pada zaman dahulu, kanak-kanak yang sebegini tetap wujud tetapi mereka tidak diklasifikasikan sebagai berpenyakit. Sebaliknya mereka dikatakan bengau, tak betul, mereng, sewel, biol, gila, pandir, kena sumpah dan sebagainya. Kini ia telah dikenali sebagai penyakit autisme dan pelbagai penyakit psikiatri lain tidak seperti dahulu. Ia tidak ada perkaitan dengan vaksin yang sudah terbukti membasmi pelbagai penyakit yang pernah menjadi malapetaka dunia. 
Menggunakan kaedah testimoni seperti pengalaman peribadi, cerita tok nenek dan cerita mulut orang lain bukanlah alasan untuk menolak perubatan moden yang terbukti secara saintifik membantu ummah. Ia adalah kaedah pemikiran mat rempit sebenarnya. Mat rempit akan berkata, “Aku bawak motor kat jalan raya time tengah hujan lebat sambil buat gaya superman tanpa memakai helmet selamba je. Tak mati pun. Tok nenek kita pun dulu bawak motor mana ada pakai helmet? Accident pun jarang. Ajal maut di tangan Tuhan. Bukan di tangan doktor.” 

Amat menyedihkan generasi terpelajar zaman ini juga turut terjebak di dalam pemikiran kuno yang merosakkan ummat. 


Kesimpulan:
1. Gaya hidup kita berbeza dengan gaya hidup nenek moyang kita. 
2. Perubatan moden terbukti telah meningkatkan purata jangka hayat rakyat. 
3. Testimoni bukanlah bukti keberkesanan sesuatu kaedah. Ia adalah kaedah penipuan MLM, penjual supplemen, jamu dan jus sampah yang paling biasa diamalkan oleh perosak umat. 
4. Jangan berpemikiran seperti mat rempit. 
5. Agama tidak pernah melarang perubatan moden dan tidak pernah mewajibkan kaedah perubatan dan pemakanan tertentu.
*Dr Abdul Rahman bin Abdul Kadir*

*Pakar Kecemasan dan Trauma*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.