​Artikel Asal dari: REBUS TALI PUSAT?
Oleh: SN Nabiila 

Orang tua-tua bilang, tali pusat adik beradik mesti simpan serta disatukan dalam satu bekas supaya adik beradik tak bergaduh! 
Anehnya, ada juga disatukan tapi adik beradik masih bergaduh. Kerana itu ada peribahasa carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga.

Menyimpan tali pusat anak-anak adalah harus hukumnya asalkan ia tidak dengan niat tidak mahu anak-anak bergaduh, atau untuk simpanan akan datang agar boleh direbus/direndam untuk diberi minum jika anak demam. Jika nawaitu adalah seperti ini, maka boleh menjadi syirik dan terjejaslah aqidah.
Tali pusat yang sudah disimpan bertahun-tahun tidak diketahui entah berapa banyak kuman dan bakteria telah melekat padanya kemudian mahu direbus dan diberi anak minum? Ibu/Ayah taknak try dulu? 
Ia boleh dikategorikan sebagai najis. Sesuatu yang sudah tertanggal dari bayi seperti uri dan tali pusat adalah bangkai. Samada ianya masih baru dalam keadaan basah atau dikeringkan sebagai simpanan. Ianya Kotor. Lepas dah minum, nak ratah pula ke tali pusat itu atau mahu disimpan lagi?
Tradisi menyimpan tali pusat adalah sesuatu yang sia-sia. Ia tidak mempunyai nilai perubatan samada penyakit fizikal atau mental. Namun, segelintir umat melayu menyimpan tali pusat bayi yang tertanggal kerana  mengikut-ikut tradisi nenek moyang atau nasihat orang tua mahu dijadikan kenangan kelahiran anak-anak.
Sebaliknya, yang berkhasiat sebenarnya sel stem dari darah tali pusat yang diambil sejurus bayi dilahirkan. Darah dari tali pusat ini mengandungi sel muda (stem cell) dan kajian mendapati mempunyai potensi untuk menyelamatkan nyawa atau menghalang risiko seseorang jika ditimpa penyakit tertentu. Proses penyimpanan ini tidak menyakitkan dan tidak memberi risiko kepada ibu dan bayi.

Dah menjadi adat kalau adik beradik bergaduh sesama sendiri. Kita yang dah besar pun kadang-kadang terkecil hati dengan adik-beradik sendiri, inikan pula kanak-kanak. Jika anak-anak bergaduh seeloknya;
1) Asingkan mereka dahulu untuk elak pergaduhan melarat. Jangan sokong mana-mana pihak.
 2) Pujuk anak yang cedera atau dipukul. Perhati jika ada kecederaan lain.
3) Nasihat dan kenalpasti punca kemarahan anak yang memukul. Cuba selesaikan masalah tersebut.
4) Ajar bermaafan dan tidak berat mulut dengan ungkapan maaf. Agar mereka tahu jika ada membuat salah maka permohonan maaf perlu dibuat.
Seeloknya ajar anak untuk berkongsi barang atau makanan. Ini akan mengajar mereka untuk saling hormat dan memupuk kasih sayang antara satu sama lain.
Jangan buat perbandingan antara anak-anak kerana bimbang akan menyebabkan punca iri hati antara satu sama lain.
Antara doa atau surah yang boleh diamalkan bagi melembutkan hati si anak antaranya;
1. Al-Fatihah = 3 kali
2. Selawat ke atas Nabi s.a.w = 3 kali
2. Surah al-Insyirah = 7 kali
3. Surah ali-Imran ayat 200 = 1 kali
4. Surah Thaha Ayat 1-5 = 1 kali
5. Baca Ya Muqit berulang kali.
Bacakan semasa memasak, membuat air atau semasa anak tidur dengan niat mahu melembutkan hati anak-anak dan dijauhkan mereka dari iri hati.
Notakaki:

Sesungguhnya doa dari ibu itu melebihi segalanya. Janganlah bagi benda kotor untuk anak makan/minum.
#BelNawhen

#SayaJururawat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.