​Kanser: Perubatan Moden vs Sunnah

Oleh Istisyhad Eliyana | Pengidap Kanser dalam rawatan 
Beberapa kali saya menulis dan memadam tulisan ini kerana saya bimbang lebih banyak kemudaratan daripada kebaikan.  Namun setelah melihat kesedihan, harapan dan tekanan oleh pesakit lain,  saya rasa saya mahu teruskan. Sebelum itu saya meminta maaf sekiranya tulisan kali ini bukan apa yang anda mahu baca, atau bukan apa yang anda suka dengar. Saya juga berharap sebarang komen negatif (kalau ada) didatangkan dengan hikmah agar kita dengan lapang dada boleh menerima. Tulisan ini ditujukan bagi mereka yang menolak perubatan hospital secara total dan menyatakan orang yang memilih perubatan sebegini adalah islam yang tidak soleh. 
Islam adalah agama logik. Orang islam wajib percaya kepada perkara ghaib (yang tak nampak dengan mata, seperti tuhan, malaikat, syaitan, hari pembalasan). Bukankah untuk mempercayai perkara ghaib adalah bertentangan dengan logik? Tak nampak maknanya tiada? Mungkin ada benarnya tapi perkara ghaib ini tidak melawan fitrah kebanyakan manusia. Ianya logik. Tak nampak tapi ada. Kita tak nampak otak kita, tapi kita ada otak. Kita tak nanpak akal kita,  tapi kita berakal. Apa pun agama, pasti percaya pada adanya Pencipta mahupun hari pembalasan atau pun kuasa jahat. 

Begitulah dengan kanser. Mempercayai wujudnya kanser dan cuba mengubatinya dengan kaedah perubatan bukanlah satu perkara yang melanggar fitrah dan logik. Sebaliknya mempercayai kanser datang daripada syaitan dan mempercayai hanya ruqyah dan doa yang boleh mengubatinya adalah kepercayaan yang rapuh (bagi mereka yang tidak berilmu atau lebih tepat mereka yang mengikut tanpa ilmu dan kefahaman.
Saya tidak menafikan kanser berpunca daripada syaitan kerana kita semua tahu, syaitan dan jin atau apa sahaja makhluk lain mampu memudaratkan kita dengan izin dan kuasa Allah. 
Malah saya tertarik dengan pandangan guru saya yang menyatakan, kalau itulah kata orang (kanser daripada syaitan) itu lebih baik kerana lebih mudah untuk mengubatinya. Berdoa dan meningkatkan ibadah insyaAllah boleh merawatnya. 

Namun kanser bukan semudah yang disangka. Puncanya tidak diketahui dengan jelas, malah apa sahaja boleh jadi puncanya. Pengubatannya juga tidak mudah. Kalau kecacatan organ contohnya jantung,  sekurang-kurangnya boleh dibedah dan dibuat pembetulan. Tetapi kanser melibatkan sel, yang kecil.. Yang tidak nampak dengan mata kasar. 
Sudah tentu yang menyembuh itu adalah Allah dan kejayaan sebarang pengubatan itu juga datangnya daripada Allah. Bukan bermakna orang yang memilih doktor itu bertuhankan doktor sebaliknya mereka mengikut fitrah.  
Daripada Jabir bin Abdullah dari Nabi s.a.w sabdanya:
“Tiap-tiap penyakit itu (ada) ubatnya. Apabila menepati ubat terhadap penyakit tersebut, maka sembuhlah dengan izin Allah”

(Riwayat Muslim dan Ahmad)
Adakah TG Nik Aziz dan juga TG Haron Din itu tidak soleh apabila membenarkan para doktor merawat mereka ketika hayat sehingga ke hujung nyawanya? 
Ketika perang Badar, Rufaydah ditugaskan merawat tentera islam yang cedera.  Kenapa tidak tentera itu bergantung dengan ruqyah semata dalam mengubati kecederaan mereka?

Madinah dan Mekah kaya dengan makanan sunnah. Namun adakah negaranya bebas penyakit? 
Melabel mereka yang menerima rawatan hospital sebagai orang yang syirik,  tidak soleh dan bertuhankan doktor adalah satu gambaran pemikiran jumud dan cetek. 
Kalau pesakit mempercayai ubat itu sebab penyembuh dah tentu boleh jatuh syirik. Sama juga seperti mereka yang mempercayai quran itu menyembuhkan atau makanan sunnah itu yang menyembuhkan. Itu juga adalah syirik. Kerana yang menyembuhkan itu adalah Allah dan ubat itu adalah asbab. 
Dalam kisah Maryam melahirkan Isa,  Allah memerintahkan Maryam menggoncang pohon tamar, maka gugurlah tamar ke bumi. Logiknya, adakah goncangan maryam itu mampu menggerakkan pohon tamar yang teguh berdiri? Kenapa tidak Allah menjawab sahaja doa maryam dengan menggugurkan terus buah tamar tanpa menggoyangkannya? Bukankah ini gambaran untuk kita berusaha? Gambaran bahawa doa itu perlu disertai usaha (dalam kisah ini usahanya berbentuk perbuatan fizikal: menggoyangkan)
Apakah anda fikir pesakit kanser ini tidak solat dan tidak berdoa kepada Allah? 
Tahukah anda yang pesakit berharap pada Allah dengan berendam air mata meminta agar menyembuhkan mereka. Mengamalkan doa dan tilawah quran kerana itulah jalan kedamaian kerana kami sedar yang menyembuhkan itu Allah dan pada Allah lah tempat bergantung. 
Manakala perubatan hospital itu dipilih kerana ianya sesuai dengan fitrah dan logik. Adakah dengan berjumpa para ustaz* anda dapat mengetahui tahap sakit anda, sejauh mana keseriusannya dan apa yang terjadi dalam badan anda? Adakah ustaz mempunyai superpower seperti mata xray yang boleh meramal apa yang berlaku dalam badan anda? 
*bukan merendahkan ustaz sebaliknya yakin doa orang soleh seperti mereka didengar Allah 

 

Allah tidak menjadikan doktor itu tuhan kerana tuhan tidak memerlukan alat untuk mengetahui sesuatu. Tetapi Allah kurniakan kepandaian dan kecerdasan akal buat manusia agar boleh memanipulasikan dan mencipta teknologi sesuai dengan peredaran zaman. Adakah wajar kita mensia-siakan kepandaian kita kalau itu boleh menyelamatkan nyawa ramai manusia?
Kalau begitu kenapa Allah jadikan engineer, doktor, guru dan peranan lain? Kenapa tidak Allah menghidupkan manusia dengan satu peranan yang sama?
Kalau sudah ada alat dan teknologi, apakah wajar disia-siakan? Maka janganlah para ustaz menggunakan microphone untuk mengajar kerana itu bukan sunnah Rasulullah. 
Tulisan ini boleh berlanjutan kalau tidak dihentikan. Oleh itu mahu saya simpulkan, kita bukan ulama mahupun hakim untuk menghukum manusia lain. Ulama pun tidak mengkafirkan orang yang berjumpa doktor,  siapa kita untuk mengkafirkan orang lain? 
Usaha datang dengan pelbagai jalan.  Jalan kebatilan pun boleh jadi usaha. Namun sebaik usaha adalah yang Allah redha dan prinsip saya rawatan utama adalah dari Allah.. Rawatan alternatif saya adalah perubatan hospital. 
Maaf andai terkasar bahasa.Baca dengan tone lembut seperti mana ketika saya menulis catatan ini.
Salam rahmah dari saya

Istisyhad Eliyana

Pesakit kanser tahap empat yang optimis

InsyaAllah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.