Hukum Qorban atas Orang Mati

Tulisan Ustaz Ahmad Tarmizi Taha berkait isu menjalankan sembelihan qorban semasa raya Haji berniatkan atas orang yang sudah meninggal dunia. Beliau adalah Pensyarah UniSZA. 
BERKORBAN UNTUK ORANG HIDUP

Tidak sah berkorban untuk orang yang masih hidup melainkan dengan izinnya. Namun begitu dikecualikan bapa atau datuk maka harus baginya berkorban untuk si anak atau si cucu dengan menggunakan harta bapa atau harta si datuk itu.

Adapun berkorban dan berniat pahala korban itu untuk orang lain yang masih hidup atau sudah mati maka itu dibolehkan. 

BERKORBAN UNTUK SI MATI

Menurut mazhab Shafei tidak sah berkorban untuk orang yang telah mati melainkan jika si mati itu berwasiat supaya dilakukan korban untuknya.hukum ini berdalilkan kepada hadis berikut:

عَنْ حَنَشٍ قَالَ رَأَيْتُ عَلِيًّا يُضَحِّى بِكَبْشَيْنِ فَقُلْتُ مَا هَذَا فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَوْصَانِى أَنْ أُضَحِّىَ عَنْهُ فَأَنَا أُضَحِّى عَنْهُ.

Maksudnya: _Dari Hanasy katanya aku pernah lihat Ali (RA) mengorbankan dua ekor kibas maka aku berkata kepadanya apa ini? ( mengapa korban dua ekor? ) jawab Ali (RA) sesungguhnya Nabi SAW berwasiat kepada aku agar aku berkorban untuknya, maka akupun berkorban untuk baginda._

Hadis riwayat Abu Daud
Kesimpulan 

*1. Jika arwah pernah berniat dan diwasiatkan untuk buat Qurban maka bolehlah waris membuat qorban diniatkan atas arwah.*

*2. Jika arwah tidak pernah pesan atau wasiat sedemikian, tidak sah. Kecuali waris melakukan qorban atas dirinya sendiri dan pahala qorban itu diniatkan kepada arwah (Perbuatan dan doa anak yang soleh akan terus menerus mengalir kepada ayh bonda yang sudah meninggal).*

Wallahuaklam

Dr Suhazeli Abdullah

Fb.com/drsuhazeli 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...