Nilaian Ibadah Puasa Kita

Bulan Rahmat, Pengampunan dosa dan dijauhkan dari api Neraka.
Selamat datang ya Ramadhan. Itulah perkataan yang selalu disebut, malah terpampang dikain-kain rentang dimasjid-masjid. Persiapan menyambut Ramadhan diadakan sebegitu rupa demi satu bulan yang ditunggu oleh sekalian umat. Apakah persiapan diri kita?
Nilaian ibadah puasa yang kita lakukan akan diberi ganjaran sendiri oleh Allah. Ini jelas disebut dalam satu hadis Qudsi riwayat Bukhari.
“Setiap kebajikan dibalas dengan sepuluh hingga tujuh ratus kali ganda, melainkan puasa bahawasanya ia bagiKu dan Aku yang membalasnya.”
Justeru, kita melakukan apa jua ibadah termasuk puasa dengan sebaik-baiknya bagi mencapai ganjaran itu. Tiga syarat utama bagi mencapai ganjaran itu, pertama, Ubudiyyah (Ibadah), Masuliyyah (Tanggungjawab) dan Itqan (Bersungguh-sungguh)- ringkasannya UMI. Di sini saya bawa satu analogi bagi kita lebih memahami konsep UMI ini.
Suatu hari saya yang keletihan pulang dari kerja ke rumah, teringin makan gulai ayam masak merah, masakan isteri tercinta. Lalu menyatakan hasrat itu kepada isteri yang juga keletihan melakukan kerja rumah seharian. Apa yang terfikir olehnya hanya masakan segera saja seperti mee mamat kicap tanpa sayur. Tapi apakan daya, permintaanku cukup mendesak kerana sudah lama tidak makan masakan sesedap itu. Lantas, dengan hati yang bergerutu, si isteri masuk ke dapur, meluru ke peti ais dan mengeluarkan ayam beku. Ayam tadi dicairkan ala kadar, dikerat tak ikut saiz, dibasuh dan dilemparkan dalam kuali sambil mongomel atas permintaanku yang tak kena waktu itu. Rempah ratus, gula garam dan perisa masukkan ikut rasa hati yang geram itu. Masaklah gulai ayam masak merah itu dengan seadanya.
‘Bang, gulai dak masak dah…makanlah..seolah memerli.’
‘mana?’ sahutku.
‘tu..dalam kuali’ dengan nada yang masih panas.
Makanlah daku gulai ayam masak merah, penangan isteri tercinta, walaupun tidak beralaskan pinggan arcopal dari China.
Situasi kedua pula, selang waktu lain, setelah balik dari rumah, saya menyatakan hasrat berkeinginan yang tinggi untuk makan gulai ayam masak merah. Tapi kali ini saya nyatakan kepada Cik Mas, pembantu rumah Indonesia.
‘Bapak terasa teringin sangat masakan gulai ayam masak merah masakan Mas, boleh tak sediakan?’
‘Bisa diatur pak’. Sambil senyum manis meleret.
Lantas dengan pantas, Mas masuk dapur, buka peti ais, keluarkan ayam beku dan letakkan dibawah aliran air paip panas supaya mencair. Tunggu betul-betul cair. Kemudian dikerat ayam itu dengan teliti supaya potongannya sesuai dengan rempah. Di masukkan dalam kuali dan dicampurkan dengan ramuan mengikut sukatan sepertimana yang dipelajari dalam buku-buku resepi. Di adun dengan pengalaman dan suasana ceria dapur. Setelah masak, diletakkan ayam masak gulai tadi atas pinggan arcopal China. Dihiasi dengan salad, belahan bawang serta lada sayur yang direndam gula supaya kembang. Wah menggiurkan.
Cuba kita bandingkan dalam dua situiasi tadi, tanpa melihat siapa si pembuatnya, gulai ayam masak merah yang mana satu boleh memecah selera kita? Sudah pasti yang kedua kerana ianya dilakukan dengan bersungguh-sungguh dan menepati apa yang telah termaktub dalam buku-buku resepi.
Begitu juga dengan ibadah yang kita lakukan. Jika kita melakukan dengan bersungguh-sungguh dan mengikut salur galur seperti yang dinyatakan oleh Rasulullah SAW, maka kita akan memperolehi matlamat akhir ibadah yang juga menggiurkan.
Selamat berpuasa.

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
1 reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.