, , ,

Kuliah Maghrib Antara Fakta atau Auta? 

Kuliah Maghrib Khas Masjid Pinang Merah, 5hb Nov 2017.

Catatan oleh: https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1678107075542715&id=100000303155013

1. Dalam sesuatu perkara, kita hendaklah bertanya kpd ahli. Dalam perkara agama, bertanyalah kpd para alim ulama, bagi isu perubatan, tanyalah kpd yg arif dlm perubatan, pegawai perubatan yg bertauliah.
2. Sistem penghadhaman manusia, x sama dgn sistem perkumuhan. Benar dlm badan manusia ada spinter(penapis), namun bukanlah proses penghadaman badan, air yg diminum secara berdiri, akan terus masuk ke buah pinggang.
3. Penyakit berjangkit dlm dunia, terdapat 216 jenis kuman yg boleh berjangkit kpd org lain.(infectious diseases). Darpd jumlah itu, 27 drpdnya amat2 merbahaya. Cth ; denggi, malaria, demam capak, tibi, defteria(kerongkong), …bahaya dlm ertikata boleh membawa maut.

Negeri Trgnu pd tahun lpas, merupakan negri ke5 teratas kes denggi yg tinggi.

4. Bagaimana sekiranya kuman yg berbahaya tadi terkena pd manusia?

Rawatan yg diberikan adalah, masuk wad, bg antibiotik dan sbgainya yg berkaitan. Tindakan trhdp masyarakat umum pula, ialah usaha pencegahan secara menyeluruh. Bergantung kpd jenis penyakit yg menular.
5. Salah satu unsur penting dlm kesihatan ialah memberikan perlindungan secara imunisasi (vaccine) kpd anak2. Kajian oleh para pengkaji sejak berkurun, usaha imunisasi ini telah banyak menurunkan kes2 kematian dri wabak penyakit berbahaya ini.
6. Apa itu vaccine?..

Vaccine adalah sejenis ubat yg diberikn kpd anak2; bayi, yg mengandungi virus yg telah dimatikan / dilemahkan dlm bentuk yg dinamakan toksoid. Dgn harapan, kuman2 yg dsuntik tadi, merangsang sistem imunisasi badan.
7. Sebagai contoh, pesakit yg terkena penyakit “jintungan / bertih / cacar air / chickenpox”, petua org2 dahulu, katanya, setelah seseorang terkena chickenpox, tidak akan mengalaminya bagi kali kedua. Tidak dinafikan ada kes yg berulang, ttapi majoritinya hanya sekali shj. Org2 tua dahulu, cara pengubatan mereka, mnggunakan serai kayu untuk hilangkan gatal dan sejukkan badan (symptomatic treatment)…
8. Dari 27 kuman berbahaya tadi, ada kuman2 tertentu sangat bahaya, maka kita x perlu menanti penyakit terkena pd badan. Cth; tibi… Pada seawalnya telah dimasukkan virus tibi yg dimatikan supaya badan manusia bersiap siaga sekiranya serangan penyakit tiba…

Pakar kanak2 muslim, ketika kegemipangan islam terdahulu, Ar Razzi merupakan pelopor kpd proses imunisasi.
9. Penyakit demam cacar(smallpox), 30% peratus yg dijangkiti cacar :- meninggal. Smallpox adalah dari kerabat cowpox, dari kajian, mereka yg bekerja, berurusan secara langsung dgn pemeliharaan lembu, tersangat sedikit terkena jangkitan cowpox mahupun smallpox. Elemen dr lembu diambil dan dicucuk kpd orgramai, ternyata gejala penyakit ini dpt dikawal. DiMalaysia, smallpox lupus dalam tahun 1980.
10. POLIO : serangan kuman ke saraf tunjang mengakibatkan kecacatan pd kaki. Kalau serangan pd paru2, x dapt bernafas. Polio dlm malaysia diishtiharkan pupus dlm tahun 2000.

Walaupun sudah pupus d msia, tapi vaccine polio masih d berikn. Ada 3 buah negara yg susah utk d basmikan : Pakistan, Afghanistan dan Nigeria atas kekangan kesedaran masyarakat itu sendiri.
11. HIV dlm msia, bermula 1982. Selaras dgn pergerakan manusia yg semakin cepat, begitu jugalah virus penyakit, merebak dgn cepat.
12. Penyakit Campak; pd tahun 2000, trdapat 40juta kes.1/2 juta kematian. Komplikasi kpd pesakit; 8% radang paru2. 
13. Batuk Kokol ; penyakit yg menyerang kerongkong. Mengakibatkan saluran pernafasan bengkak dan tersekat. Tahun lpas shj, 5 kes kematian akibat defteria.
Kesimpulannya, kesemua penyakit2 berbahaya menurun apabila pengambilan vaksin sedari awal. Kesedaran masyarakat amat perlu kerana apabila penyakit ini terkena, nak mengawalnya amatlah sukar. 
* Dr Suhazeli Abdullah *

Pakar Perubatan Keluarga

Ketengah Jaya.

, , , ,

Metodologi Kajian 


Mulai isnin lepas hingga khamis, handle kursus melibatkan methodologi kajian.

.

Isnin, Selasa berkampung di Klinik Sebarang Takir, tepu otak berbengkel bagaimana menjalankan kajian dan penggunaan SPSS dalam membuat penganalisaan data. 

Rabu, Khamis pula berkampung di RTC AMBS sampaikan ceramah asas kajian QAP. Kemudian sesi sumbangsaran setiap kumpulan bagi melahirkan kertas cadangan kajian masing-masing. Alhamdulillah 7 topik selesai dibentangkan. Semoga akan menjadi mercu kepada peningkatan kualiti perkhidmatan kesihatan di Daerah Dungun. 

Ahad minggu depan, akan bertumas pula seharian di Pkd Dungun dalam penyampaian yang sama – Bengkel kajian dalam perubatan (HSR). 

Sebaik sahaja graduasi dari master hingga sekarang, semakin seronok dengan penyampaian ilmu yang sekelumit ini. Mungkin analisa yang canggih manggih seperti analisa Kaplan, regression, ancova dan pelbagai lagi saya tidak mahir, tetapi analisa asas seperti Chi², Student T Test, Paired T Test boleh lah ajar lebih kurang. 

Pengalaman saya yang berkecimpung dalam ajar SPSS ini, ramai antara kita jadi takut untuk buat analisa kerana tidak familiar dengan arahan komputer dalam SPSS. Mereka tidak yakin dan tidak tahu fungsi menu mana yang nak di pilih. Selain itu ramai juga yang agak kaku dalam pengolahan data bermula dari data mentah ke data yang sudah sedia untuk dianalisa. Walaupun sebahagian dari mereka sudah banyak kali terlibat dalam bengkel seumpamanya, tetapi apabila tidak membiasakan diri dengan pengolahan data dan analisa, mereka juga kekoh untuk keluarkan keputusan bermakna melalui SPSS. 

Bagi memudahkan semua saya sudah upload nota dan sample data latihan dalam suhazeli.com. [http://suhazeli.com/wp/?download_category=statistik-ppt]. Nota tersebut bukan sepenuhnya tulisan saya tetapi diambil dari pelbagai sumber sepanjang penglibatan saya dalam program ini. 

Sekian 

Suhazeli Abdullah 

Fb.com/drsuhazeli 

suhazeli.com 

9.3.2017 

Kuala Berang 

, ,

Vaksin Vs Anti-Vaksin

frontpageNota ceramah yang disampaikan di Wacana Minda pada 20hb Julai 2013. Ringkasan ini menjawab beberapa persoalan sekadar ilmu yang ada di dada. semoga bermanfaat.

Vaksinasi vs Anti-Vaksinasi Full by Suhazeli Abdullah

, ,

Introduction to Hukum Islam, Fasting, Diabetes and Implication to Islam

Lecture given in weekend course organised by MMA Sabah and Novartis, Diabetes and Ramadhan.
Fasting during Ramadan for Diabetes patients carries a risk – discuss the risk with the patient
Patients who insists on fasting should undergone assessment and receive appropriate education.
The management plan should be highly individualized and close follow up is essential

Introduction to Hukum Islam and Fasting Ramadhan by Suhazeli Abdullah

, ,

Gejala Dadah dikalangan Remaja

Gejala yang semakin serius dalam sebuah negara yang hanya mengejar meterial. Tiada nilai-nilai pembangunan insan oleh pentadbir negara. Tiada undang-undang tegas yang boleh merencatkan aktiviti pengedaran dan penyalahgunaanya. Ikuti fakta lanjut dalam bahan yang saya paparkan ini.

,

Kod Etika Perubatan Islam

Satu ceramah telah disampaikan mengenai kod etika perubatan Islam di Masjid Ladang, Kuala Terengganu jmaat lepas.
Sememangnya setiap pengamal perubatan mesti mempunyai kod etika. Antaranya adalah.
1. Faham konsep perubatan
2. Beriman dan bertaqwa
3. Meningkatkan ilmu dan lain lain lagi. boleh ikuti ulasan di file ini.

Kod Etika Perubatan Islam by Suhazeli Abdullah

, ,

Peranan & Tanggungjawab Mahasiswa Dalam Menangani Gejala Sosial

Satu bahan yang ingin dikongsi bersama dalam menangani kebejatan gejala sosial dalam dunia kini. ditujukan khas kepada para mahasiswa. semoga segala usaha kita mendapat keberkatan dari Allah jua.

 http://www.scribd.com/doc/131389835/Peranan-Tanggungjawab-Mahasiswa-Dalam-Menangani-Gejala-Sosial

,

Pesakit Kencing Manis Ketika Ramadhan

Ramadhan seolah-olah menjadi satu dilema kepada pesakit-pesakit Kencing Manis. Walaupun dari segi hukum keharusan untuk mereka berbuka puasa kerana penyakit yang dialami mereka. Berikut adalah beberapa kriteria yang ketat yang tidak membenarkan pesakit Kencing Manis berpuasa:

  1. Pesakit kencing manis yang tidak terkawal
  2. Pesakit Kencing Manis yang mengalami komplikasi serius seperti serangan jantung dan darah tinggi yang tidak terkawal;
  3. Pesakit yang pernah mengalami koma ketika berlapar;
  4. Pesakit yang sedang mengalami jangkitan kuman;
  5. Pesakit tua yang susah untuk mengenali tanda-tanda hipoglisemia atau hyperglisemia
  6. Pesakit yang pernah mengalami hipoglisemia/hiperglisemia sama berpuasa;
  7. Pesakit yang berumur kurang dari 12 tahun.

Berikut adalah teks asal dari Dr Hanisah Arsyad.

DM and Ramadhan-Dr Hanisah Arsyad

, , ,

Perubatan Moden dan Ruqyah Syariyyah

Perubatan Islam selalu disalah tafsir oleh kebanyakan orang. Mereka menganggap bahawa perubatan Islam itu hanya dengan menggunakan bacaan jampi (Ruqyah) semata-mata. Pemahaman yang mengatakan perubatan Islam hanya ruqyah tanpa melihat bahawa perubatan Alopati juga salah satu yang diiktiraf dalam Islam perlu dihindarkan dalam masyarakat kita.
Jika kita melihat kembali sirah Rasulullah SAW yang menerima perubatan Rom dan Parsi semasa hayat Baginda, Rasulullah tidak menolak kaedah perubatan tersebut. Malah menggunakan kaedah ubat-ubatan itu untuk merawat Baginda. Sila ikuti ulasan dari Dr Mohd Asri Zainul Abidin seperti berikut:

Bukti kajian yang dijalankan oleh para pengamal perubatan amat penting bagi menjamin keberkesanan sesuatu ubat. Bukti-bukti ini dikumpulkan bukan hanya dalam kajian makmal malah diuji ke atas individu manusia. Kaedah pembuktian ini diberi nama Evidence Based Medicine (Perubatan berdasarkan Bukti). Perubatan Alopaty menjadikan Evidence Based Medicine ini sebagai penanda aras untuk beramal. Ianya bersesuaian dengan Sunnatullah dimana Allah menjadikan sesuatu berdasarkan sebab dan akibatnya. Sebagai contohnya sunnatullah menyatakan bahawa gula itu manis dan sesiapa yang memakannya akan terasa manis. Bagi pesakit kencing manis, kandungan guka darah akan meningkat jika mengambil gula. Ini adalah hukum akal secara sunnatullahnya sedemikian. Jadi ubat kencing manis yang dikaji oleh para pengamal perubatan membuat kajian tertentu samada ianya bersumberkan dari bahan semulajadi atau sintetik untuk menurunkan paras gula tersebut. Para pengamal perubatan yang menjalankan kajian akan membuat catatan demi catatan mengenai sesatu bahan yang digunakan untuk mengubat sesuatu penyakit. Pengumpulan catatan inilah yang diberi nama EBM tadi. Ianya tidak lari dari apa yang ditentukan oleh agama. Berikut adalah slide penuh ceramah yang disampaikan:
Ruqyah Syari’ah

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008
,

Pekerja Berinovatif Penggerak Transformasi

Bahan ceramah yang disampaikan disatu jemputan syarikat pembinaan. Motivasi kepada para pekerja. Semoga mendapat manfaatnya.
Pekerja Berinovatif Penggerak Transformasi

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008
, ,

Sayang Rasulullah Kepada Kita

 SAYANG RASULULLAH S.A.W KEPADA KITA
E-mail
Ditulis oleh Administrator

Diriwayatkan bahawa surah Al-Maaidah ayat 3 diturunkan sesudah waktu Asar iaitu pada hari Jumaat di Padang Arafah pada musim haji penghabisan (Wada’)

Pada masa itu Rasulullah S.A.W. berada di Padang Arafah di atas unta. Ketika ayat ini diturunkan Rasulullah tidak begitu jelas penerimaan nya, untuk mengingati isi dan makna yang terkandung di dalam ayat tersebut, Baginda bersandar pada unta beliau sambil unta tersebut duduk perlahan-lahan.

Setelah itu turun malaikat Jibrail A.S dan berkata:”Wahai Muhammad, sesungguhnya pada hari ini telah aku sempurnakan urusan agamamu, maka terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah S.W.T. dan demikian juga apa yang terlarang olehNya. Oleh itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan beritahu mereka bahawa hari ini adalah hari terakhir aku bertemu dengan kamu.”

Sebaik sahaja malaikat Jibrail A.S pergi maka Rasulullah S.A.W pun berangkat ke Mekah dan terus ke Madinah.

Setelah Rasulullah S.A.W mengumpulkan para sahabat beliau, maka Rasulullah pun menceritakan apa yang telah di beritahu oleh malaikat Jibrail A.S. Apabila para sahabat mendengar hal demikian maka mereka pun gembira sambil berkata:”Agama kita telah sempurna! agama kita telah sempurna!”

Apabila Abu Bakar mendengar keterangan Rasulullah S.A.W. itu, dia tidak dapat menahan kesedihannya maka dia pun kembali ke rumah lalu mengunci pintu dan menangis. Abu Bakar menangis dari pagi hingga ke malam.

Kisah tentang Abu Bakar r.a menangis telah sampai kepada sahabat yang lain, maka berkumpullah para sahabat di hadapan rumah Abu Bakar r.a dan mereka berkata:”Wahai Abu Bakar, apakah yang telah membuat kamu menangis sehingga sebegini sekali keadaan mu? Sepatutnya kamu berasa gembira sebab agama kita telah sempurna.”

Mendengar pertanyaan dari para sahabat maka Abu Bakar r.a pun berkata:” Wahai para sahabatku, kamu semua tidak tahu tentang musibah yang menimpa kamu, tidakkah kamu tahu bahawa apabila sesuatu perkara itu telah sempurna maka akan kelihatan lah kekurangannya. Dengan turunnya ayat tersebut bahawa ianya menunjukkan perpisahan kita dengan Rasulullah S.A.W. Hasan dan Husin menjadi yatim dan para isteri Nabi menjadi janda.”

Setelah mendengar penjelasan dari Abu Bakar r.a maka sedarlah mereka akan kebenaran kata-kata Abu Bakar r.a, lalu mereka menangis. Tangisan mereka telah di dengar oleh para shabat yang lain, maka mereka pun terus memberitahu Rasulullah S.A.W. tentang apa yang mereka lihat itu.

Salah seorang dari sahabat berkata:” Ya Rasulullah, kami baru balik dari rumah Abu Bakar r.a dan kami dapati ramai orang menangis dengan suara yang kuat di hadapan rumah beliau.”

Apabila Rasulullah mendengar keterangan dari sahabat itu, maka berubahlah muka Rasulullah dan dengan segera beliau bergegas ke rumah Abu Bakar r.a.

Sebaik sahaja Rasulullah sampai di rumah Abu Bakar r.a maka Rasulullah S.A.W melihat kesemua mereka yang menangis dan bertanya. “Wahai sahabatku, kenapakah kamu semua menangis?” Kemudian Ali r.a berkata:” Ya Rasulullah S.A.W., Abu Bakar mengatakan dengan turunnya ayat ini membawa tanda bahawa wafat mu telah dekat. Adakah ini benar, ya Rasulullah?”

Lalu Rasulullah S.A.W. berkata:” Semua yang dikata oleh Abu Bakar r.a adalah benar dan sesungguhnya masa untuk aku meninggalkan kamu semua telah hampir dekat.”

Sebaik sahaja Abu Bakar r.a mendengar pengakuan Rasulullah S.A.W maka dia menangis sekuat tenaganya sehingga dia jatuh pengsan sementara Ali r.a pula mengeletar seluruh tubuhnya. Dan para sahabat yang lain menangis dengan sekuat-kuat yang mereka mampu.

Kemudian Rasulullah S.A.W. bersalam dengan para sahabat satu demi satu dan berwasiat kepada mereka. [Kisah Rasulullah S.A.W hidup selepas turunnya ayat terakhir itu ada yang menyatakan 81 hari, 50 hari, 35 hari dan ada juga yang mengatakan 21 hari.]

Pada saat sudah dekat ajal Rasulullah S.A.W., beliau menyuruh Bilah bin Rabah azan untuk mengerjakan solat, lalu berkumpullah para Muhajirin dan Ansar di masjid Rasulullah S.A.W. kemudian Rasulullah menunaikan solat 2 rakaat bersama semua yang hadir. Setelah selesai mengerjakan solat beliau bangun dan naik ke atas mimbar dan berkata: “Alhamdulillah, wahai para muslimin, sesungguhnya saya adalah seorang Nabi yang diutus dan mengajak orang kepada jalan Allah dengan izin Nya, dan saya ini adalah sebagai saudara kandung kamu, yang kasih sayang pada kamu semua seperti seorang ayah. Oleh itu kalau sesiapa mempunyai hak untuk dituntut, maka hendaklah dia bangun dan memberitahu saya sebelum saya dituntut di hari kiamat.”

Rasulullah berkata sebanyak tiga kali kemudian bangun seorang lelaki yang bernama ‘Ukasyah Bin Muhshan’ dan berkata:” Demi ayah dan ibuku Ya Rasulullah S.A.W., kalau anda mengumumkan kepada kami berkali- kali sudah tentu saya tidak mahu mengemukakan hal ini.” Lalu ‘Ukasyah berkata lagi: “Sesungguhnya dalam perang Badar, saya bersamamu Ya Rasulullah, pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun turun menghampiri anda dengan tujuan supaya dapat mencium peha anda, tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda supaya berjalan cepat, yang mana pada masa itu anda terpukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya hendak tahu sama ada anda sengaja atau cuma hendak memukul unta tersebut.”

Rasulullah S.A.W. berkata:” Wahai Ukasyah, Rasulullah sengaja memukul kamu.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata kepada Bilal r.a.: “Wahai Bilal, kamu pergi ke rumah Fatimah dan ambilkan tongkat aku ke mari.”

Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fatimah sambil meletakkan tangannya di atas kepala dengan berkata:”Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk di balas (qishash).”

Setelah Bilal sampai di rumah Fatimah maka Bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu. Kemudian Fatimah r.a menyahut dengan berkata:” Siapakah di pintu?”

Lalu Bilal berkata:”Saya Bilal, saya diperintahkan oleh Rasulullah S.A.W. untuk mengambil tongkatnya.”

Kemudian Fatimah berkata:” Wahai Bilal, untuk apa ayahku meminta tongkatnya?”

Bilal berkata:”Wahai Fatimah, Rasulullah S.A.W. telah menyediakan dirinya untuk di qishash.” Fatimah bertanya lagi:”Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk mengqishash Rasulullah S.A.W.?”

Bilal tidak menjawab pertanyaan Fatimah r.a., sebaik sahaja Fatimah r.a memberikan tongkat tersebut maka Bilal pun membawa nya kepada Rasulullah S.A.W.

Setelah Rasulullah S.A.W. menerima tongkat tersebut dari Bilal maka beliau pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah’. Melihat hal yang demikian maka Abu Bakar r.a. dan Umar r.a tampil ke hadapan sambil berkata:”Wahai ‘Ukasyah, janganlah kamu qishash baginda Rasulullah S.A.W., tetapi kamu qishashlah kami berdua.”

Apabila Rasulullah S.A.W. mendengar kata-kata Abu Bakar dan Umar maka dengan segera baginda berkata:”Wahai Abu Bakar dan Umar, duduk lah kamu sesungguhnya Allah S.W.T. telah menetapkan tempat untuk kamu berdua.”

Kemudian Ali r.a. bangun lalu berkata:”Wahai ‘Ukasyah! aku adalah orang yang sentiasa berada disamping Rasulullah S.A.W. oleh itu kamu pukul lah aku dan janganlah kamu mengqishash Rasulullah S.A.W.”

Lalu Rasulullah S.A.W. berkata:” Wahai Ali, duduklah kamu, sesungguhnya Allah S.W.T. telah menetapkan tempatmu dan mengetahui isi hati mu.”

Setelah itu Hasan dan Husin bangun dan berkata:”Wahai ‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahawa kami ini adalah cucu Rasulullah S.A.W., kalau kamu mengqishash kami sama dengan kamu mengqishash Rasulullah S.A.W.”

Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah S.A.W. pun berkata: “Wahai buah hatiku, duduklah kamu berdua.”

Rasulullah S.A.W. berkata:” Wahai ‘Ukasyah, pukul lah saya kalau kamu hendak memukul.”

Kemudian ‘Ukasyah berkata:” Ya Rasulullah S.A.W. anda telah memukul saya sewaktu saya tidak memakai baju.”

Maka Rasulullah S.A.W. pun membuka baju, sebaik sahaja
Rasulullah S.A.W. membuka baju maka menangislah semua yang hadir.

Sebaik sahaja ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah S.A.W. maka dia pun mencium beliau dan berkata: “Saya tebus anda dengan jiwa saya, ya Rasulullah S.A.W. Siapakah yang sanggup memukul anda. Saya melakukan begini adalah sebab saya hendak menyentuh badan anda yang dimuliakan oleh Allah S.W.T. dengan badan saya dan Allah S.W.T menjaga saya dari neraka dengan kehormatanmu.”
Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata:”Dengarlah kamu sekelian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Kemudian semua para jemaah bersalaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah berkata:” Wahai ‘Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperolehi darjat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah S.A.W. di dalam syurga.”

Apabila ajal Rasulullah S.A.W. makin hampir maka beliau pun memanggil para sahabat ke rumah Siti Aisyah r.a dan beliau berkata: “Selamat datang kamu semua semoga Allah S.W.T. mengasihi kamu semua, saya berwasiat kepada kamu semua agar kamu semua bertaqwa kepada Allah S.W.T. dan mentaati segala perintahnya. Sesungguhnya hari perpisahan antara saya dengan kamu semua hampir dekat. Kalau telah sampai ajalku maka hendaklah Ali yang memandikanku, Fadhl bin Abas hendaklah menuangkan air dan Usamah bin Zaid hendaklah menolong keduanya.
Setelah itu kamu kapani aku dengan pakaianku sendiri apabila kamu semua menghendaki, atau kapanilah aku dengan kain Yaman yang putih. Apabila kamu memandikan aku, maka hendaklah kamu letakkan aku diatas diatas balai tempat tidurku dalam rumah ku ini. Setelah itu kamu semua keluarlah sebentar meninggalkan ku. Setelah itu baru kamu semua masuk beramai-ramai bersolat ke atasku.”

Sebaik sahaja para sahabat mendengar ucapan yang sungguh menyayat hati itu maka mereka menangis dengan nada yang keras dan berkata:” Ya Rasulullah S.A.W., anda adalah seorang Rasul yang diutus kepada kami dan untuk semua yang mana selama ini anda memberi kekuatan dalam penemuan kami dan sebagai penguasa yang menguruskan perkara kami. Apabila anda sudah tiada nanti siapakah yang akan kami tanya setiap persoalan yang timbul nanti?”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata:” Dengarlah para sahabatku aku tinggalkan kamu semua jalan yang benar dan jalan yang terang dan telah aku tinggalkan kepada kamu semua, dua penasihat yang satu daripadanya pandai bicara dan yang satu lagi diam sahaja. Yang pandai bicara itu ialah Al-Quran dan yang diam itu ialah Maut.

Apabila ada sesuatu persoalan yang rumit diantara kamu, maka hendaklah kamu semua kembali kepada Al-Quran dan Hadisku dan sekiranya hati kamu itu berkeras maka lembutlah dia dengan mengambil pengajaran dari mati.”

Setelah Rasulullah S.A.W. berkata demikian, maka sakit Rasulullah S.A.W. bermula. Dalam bulan Safar Rasulullah sakit selama 18 hari dan sering diziarahi oleh para sahabat. Dalam sebuah kitab diterangkan bahawa Rasulullah S.A.W. diutus pada hari Isnin dan wafat pada hari Isnin.

Pada hari isnin, sakit Rasulullah S.A.W. bertambah berat, setelah Bilal r.a. selesai azan subuh, maka Bilal r.a pun pergi ke rumah Rasulullah S.A.W. Sesampainya Bilal r.a di rumah Rasulullah S.A.W., maka Bilal r.a pun memberi salam:” Assalamualaikum ya Rasulullah.” Lalu dijawab oleh Fatimah r.a: “Rasulullah S.A.W. masih sibuk dengan urusan beliau.”

Setelah Bilal r.a mendengar penjelasan dari Fatimah r.a maka Bilal pun kembali ke masjid tanpa memahami kata-kata Fatimah r.a itu.

Apabila waktu subuh hampir hendak lupus, lalu Bilal pergi sekali lagi ke rumah Rasulullah S.A.W. dan memberi salam seperti permulaan tadi, kali ini salam Bilal r.a telah didengar oleh Rasulullah dan baginda berkata:”Masuklah wahai Bilal, sesungguhnya penyakitku ini semakin berat, oleh itu kamu suruhlah Abu Bakar mengimamkan solat Subuh berjemaah dengan mereka yang hadir.”

Setelah mendengar kata-kata Rasulullah S.A.W. maka Bilal r.a. pun berjalan menuju ke masjid sambil meletakkan tangannya diatas kepala dengan berkata:” Aduh musibah!”

Sebaik sahaja Bilal sampai di masjid maka Bilal pun memberitahu Abu Bakar tentang apa yang telah Rasulullah S.A.W. kata kan kepadanya.

Abu Bakar tidak dapat menahan dirinya apabila melihat mimbar kosong maka dengan suara yang keras Abu Bakar r.a menangis sehingga jatuh pengsan.

Melihat peristiwa itu, maka riuh rendahlah di dalam masjid sehingga Rasulullah bertanya kepada Fatimah apakah yang berlaku?” Maka Fatimah memberitahu:”Kekecohan kaum muslimin sebab anda tidak pergi ke masjid.”

Kemudian Rasulullah memanggil Ali r.a dan Fadhl bin Abas, lalu Rasulullah S.A.W. bersandar kepada kedua mereka dan terus pergi ke masjid. Setelah Rasulullah S.A.W. sampai di masjid maka beliau pun bersolat Subuh bersama dengan para jemaah.

Setelah selesai solat Subuh maka Rasulullah S.A.W. pun berkata: “Wahai kaum muslimin, kamu semua sentiasa dalam pertolongan dan pemeliharaan Allah S.W.T., oleh itu hendaklah kamu semua bertaqwa kepada Allah S.W.T. dan mengerjakan segala perintahNya.Sesungguhnya aku akan meninggalkan dunia ini dan kamu semua, dan hari ini adalah hari pertama aku di akhirat dan hari terakhir aku di dunia.

Setelah berkata demikian, maka Rasulullah S.A.W. pun pulang ke rumah beliau.

Kemudian Allah mewahyukan kepada malaikat Izrail:”Wahai Izrail, pergilah kamu kepada kekasihku dengan sebaik-baik rupa dan apabila kamu hendak mencabut rohnya maka hendaklah kamu melakukan dengan cara yang paling lembut sekali.Apabila kamu pergi kerumahnya maka minta izinlah terlebih dahulu, kalau di izinkan kamu masuk maka masuklah kamu ke rumahnya dan kalau dia tidak mengizinkan kamu masuk maka hendaklah kamu kembali kepada ku.

Sebaik sahaja malaikat Izrail mendapat perintah dari Allah S.W.T. maka malaikat Izrail pun dengan segera menyerupai seorang Arab Badwi. Setelah malaikat Izrail sampai dihadapan rumah Rasulullah S.A.W. maka dia pun memberi salam:”Assalamu alaikum yaa ahla baitin nunuwwati wa ma danir risaalati aadkhulu?” (Mudah-mudahan keselamatan tetap untuk kamu sekelian, wahai penghuni rumah nabi dan sumber risalah, bolehkah saya masuk?”)

Apabila Fatimah mendengar orang memberi salam maka dia pun berkata:”Wahai hamba Allah, Rasulullah S.A.W. sedang sibuk sebab sakitnya yang semakin berat.”

Kamudian malaikat Izrail berkata lagi seperti permulaannya, dan kali ini seruan malaikat itu telah didengar oleh Rasulullah S.A.W. dan Rasulullah S.A.W. bertanya kepada Fatimah r.a:” Wahai Fatimah, siapakah di depan pintu itu.”

Maka Fatimah r.a berkata:”Ya Rasulullah, ada seorang Arab Badwi memanggilmu dan aku telah katakan kepadanya bahawa anda sedang sibuk sebab sakit, sebaliknya dia memandang saya dengan tajam sehingga merasa mengigil badan saya.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata:”Wahai Fatimah, tahu kah kamu siapakah orang itu?”

Jawab Fatimah:”Tidak ayah.”

Dia adalah malaikat Izrail, malaikat yang akan memutuskan segala macam nafsu syahwat yang memisahkan perkumpulan- perkumpulan dan yang memusnahkan semua rumah serta meramaikan penghuni kubur.”

Fatimah r.a. tidak dapat menahan air matanya lagi setelah mengetahui bahawa saat perpisahan dengan ayahnya telah hampir, dia menangis sepuas-puasnya.

Apabila Rasulullah S.A.W. mendengar tangisan Fatimah maka beliau pun berkata:” Janganlah engkau menangis wahai Fatimah, engkaulah orang pertama dalam keluargaku akan bertemu dengan aku.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. menjemput malaikat Izrail masuk. Maka malaikat Izrail pun masuk dengan mengucap: “Assalamualaikum ya Rasulullah.”

Lalu Rasulullah menjawab:”Wa alaikas saalamu, wahai Izrail engkau datang menziarahi aku atau untuk mencabut rohku?”

Izrail berkata:”Kedatangan saya adalah untuk menziarahi mu dan mengambil roh mu, itupun kalau kamu izinkan, kalau tidak izinkan maka aku akan kembali.”

Rasulullah berkata:”Wahai Izra
il, dimanakah kamu tinggalkan Jibrail?”

Izrail berkata:”Saya tinggalkan Jibrail A.S. di langit dunia, semua para malaikat sedang memuliakan dia.”

Tidak berapa saat kemudian, Jibrail A.S. pun turun dan duduk dekat kepala Rasulullah S.A.W. Apabila Rasulullah S.A.W. melihat kedatangan Jibrail A.S. maka Rasulullah S.A.W. pun berkata:”Wahai Jibrail, tahukah kamu bahawa ajalku sudah dekat?”

Jibrail berkata:” Ya, aku memang tahu.”

Rasulullah S.A.W. bertanya lagi:”Wahai Jibrail beritahu kepadaku kemuliaan yang mengembirakan aku disisi Allah S.W.T.”

Jibrail A.S. berkata:”Sesungguhnya semua pintu langit telah dibuka, para malaikat bersusun rapi mananti roh mu di langit. Kesemua para bidadari sudah berhias menanti kehadiran rohmu.”

Rasulullah S.A.W. berkata:”Sekarang kamu katakan pula tentang umatku pada hari Kiamat nanti.”

Jibrail A.S berkata:” Allah S.W.T. telah berfirman: “Sesungguhnya Aku telah melarang semua nabi masuk ke syurga sebelum engkau masuk terlebih dahulu, dan aku juga melarang semua umat memasuki syurga sebelum umat mu memasuki syurga.”

Rasulullah S.A.W. berkata:”Wahai Izrail, dekat lah kamu kepadaku.”

Setelah itu malaikat Izrail pun memulakan tugasnya apabila roh itu sampai pada pusat, maka Rasulullah S.A.W. pun berkata:”Wahai Jibrail alangkah dasyatnya rasa mati.”

Jibrail mengalihkan pandangan dari Rasulullah apabila mendengar kata -kata beliau.

Melihat telatah Jibrail itu, maka Rasulullah pun berkata: “Wahai Jibrail, apakah kamu tidak suka melihat wajahku?”

Jibrail A.S berkata:”Wahai kekasih Allah, siapakah orang yang sanggup melihat wajah mu di kala kamu dalam sakaratul maut?”

Anas bin Malik berkata:”Apabila roh Rasulullah S.A.W. telah sampai di dada beliau bersabda:”Aku wasiatkan kepada kamu semua menjaga solat dan apa-apa yang telah diperintahkan ke atas atasmu.”

Ali r.a. berkata:”Sesungguhnya Rasulullah S.A.W.ketika menjelang saat-saat terakhir, telah mengerakkan kedua bibir beliau sebanyak dua kali dan saya meletakkan telinga saya dekat Rasulullah S.A.W. dia berkata:”Umatku, Umatku.”

http://myibrah.com/sayangnya-rasulullah-s-a-w-kepada-kita

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008
,

Komunikasi Interpersonal

Bahan ceramah untuk dikongsi bertajuk Komunikasi Interpersonal. Ceramah ini telah disampaikan di Dewan Seminar Pejabat Daerah Kemaman pada 3 Julai 2011 anjuran Pejabat Kesihatan Daerah Kemaman. Semoga kandungan slide dan ceramah ini memberi manfaat kepada anda.
Komunikasi Interpersonal

Get this widget | Track details | eSnips Social DNA
Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008