,

16 Tips berinteraksi di Media Sosial

Pagi ni saya begitu teruja diberi peluang untuk menghadiri satu seminar berkaitan dengan media sosial. Seminar ini bertujuan melatih para peserta menjadikan media sosial sebagai medan untuk mendidik masyarakat. Memperbetulkan persepsi yang palsu serta tidak benar terutama dalam bidang kesihatan.
Berikut adalah nota dari Sdr Anwari Hamzah (Ahli #MedicalMythBustersMalaysia). Nota ini dipetik dari penceramah pertama, Sdr Khairul Hakimin, CEO Social Media Influencer Malaysia.
Butiran ceramah tersebut:
1. Maksud Viral = post bertahan lebih dari 24 jam. Manakala Trending = post bertahan lebih 41 jam.
2. Hanya 49% daripada jumlah friends dan followers akan terdedah dengan post kita pada satu-satu masa. Akuan personal profile lebih tinggi jumlah viewers berbanding dengan fanpage. Fanpage lebih kepada nilai business dan perlu berbayar bagi menaikkan viewers.
3. Faktor content yang berjaya adalah;
i) Bahasa yang tepat dan sepenuhnya, bukan ringkas. Tulis dengan penulisan dan tatabahasa penuh dan tepat. Menunjukkan professionalisma dan tahap pemikiran yang tinggi. Audiens lebih menghormati penulis. Spontan / berbahaa baku, tak ada masalah. Cuma ejaan dan penggunaan kata perlu diambil berat.
ii) Memasukkan unsur² emosi dalam bercerita. Teknik bercerita lebih ramai orang tertarik. Elakkan content berlandaskan emosi negatif. Terutamanya semasa stres. Jika dalam keadaan beremosi, elakkan penggunaan media sosial.
iii) Menulis dalam bentuk fakta sesuai dengan bidang yang kita ceburi. Elakkan ulas isu yang kita tidak mahir. Kurangkan provokasi. Penulisan berbentuk Fakta: Beri fakta penuh tanpa selindung. Tidak selektif dalam pemberian fakta. Beri fakta spesifik jika perlu.
iv) Menulis hanya isu impak positif. Jika negatif, kita akan di follow oleh follower negatif dan tidak akan bertahan lama. Tulisan impak positif akan menarik follower positif. Sesuai dengan fitrah dan naluri setiap manusia. Sampaikan maklumat berbentuk positif. Jika ada isu negatif, sertakan sekali cadangan / idea berbentuk positif.
Tips.
1. Pilih nada content. Sama ada sinis, serius, nilai murni, hiburan, perkongsian pengalaman, berfakta ilmiah, ulasan pendapat diri sendiri, dll.
2. Tulis dalam bentuk point / mempunyai susunan isi yang baik. Tak tunggang langgang dalam penyampaian info. Jika A, habiskan point A. Kemudian mulakan point B. Jika A dan B berkaitan, tuliskan perkaitan AB selepas point B diulas.
3. Pilih topik yang tepat dengan audiens sedia ada. Sebagai contoh, masakan, travel, kesihatan, hiburan, dll.
4. Elak peperangan media sosial. Ini akan mengundang kehadiran audiens negatif dan ada risiko kehilangan 30% audiens sedia ada.
5. Benarkan sesuatu info penulisan ditulis oleh yang benar-benar layak / berpengetahuan dalam isu tersebut (dalam sesebuah kumpulan) dan bantu dapatkan informasi untuk ditulis olehnya. Artikel akan dikendali dengan lebih baik jika ahli dalam ilmu itu yang menulis.
6. Post sekurang-kurangnya 4 hingga 6 posting sehari, berbentuk public, pilihan foto profil perlu tepat. Pengguna FB yang ada 4 hingga 6 post sehari baru dikategori sebagai active Facebookers / social media influencers.
7. Post berbentuk penceritaan di FB lebih mudah mendapat perhatian audiens. Visual pula mudah di Instagram. FB=Story, Ig=visual.
8. Penterjemahan yang tepat penting, elak kekeliruan maksud apa yang ingin disampaikan.
9. Read and write. Tulis perlu rasional. Rajinkan diri untuk menulis dan membaca tentang sesuatu isu. Contoh : jika tulis berkenaan travel, banyakkan baca sumber bacaan travel untuk dapatkan lebih banyak perspektif baharu sebelum menulis. Jawab isu setelah diri lebih rasional.
10. Promote kena tepat. Penggunaan hashtag banyak membantu dalam kempen dan produk. Hashtag digunakan mainly untuk proses pencarian. Guna hashtag bila ada kaitan dengan kempen dan produk yang ingin dipromosikan sahaja. Jemput untuk like sesuatu page amat jarang berkesan.
11. Heading di profile tak perlu. Tapi dalam page, perlu. Sebab heading seolah-olah suatu banner, suatu pengiklanan tentang apa isi artikel yang ingin disampaikan. Perlu diletakkan dari awal, paling tidak diperenggan pertama.
12. Penggunaan dwibahasa tiada masalah.
13. Komen dan soalan negatif yang tidak membantu perkembangan isi artikel, dan hanya mengundang keburukan dan salah faham dalam artikel, jangan respon. Bezakan persoalan dan mempersoalkan. Reaksi terhadap soalan adalah penting.

Follow fb.com/suhazeli 

,

Tolak Golongan Anti Doa 

#Tolak_Golongan_AntiDoa 

“Ayah baca doa perjalanan ye”, pojokan sebagai tanda ingatan oleh anak bongsu kami sebaik sahaja naik kereta untuk balik raya. Lantas dia sendiri melaungkan doa lagak seperti pelajar PASTI dan kami sekeluarga meng’amin’kannya. Itulah budaya yang diterapkan dalam diri anak-anak kami. 

“Bismillahirrahmanirrahim”, ucapku dengan nada berbisik sebaik sahaja memegang jarum untuk suntik pesakit yang kena gout. Saya selalu baca doa ringkas tu. 

“Sejuk dan tenang hati saya bila dengar doktor baca Bismillah”. Sapa seorang pesakit yang memerhati kelakuanku semasa merawat. 

Pendeknya doa bukan dibaca ketika hendak mati sahaja. Setiap gerak aktiviti kita pun boleh berdoa. Hatta masuk tandas keluar tandas pun dianjurkan berdoa. Semasa bersama isteri untuk membenihkan zuriat pun digalakkan berdoa supaya anak yang akan lahir nanti bukan berjiwa syaitan. 

Perbanyakkan doa disuruh dalam kehidupan sepertimana firman Allah swt dalam Albaqarah ayat 186 tentang bentuk ikhtiar yang sangat dianjurkan; berdoa.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. ” (QS. Albaqarah: 186). 

Imam Hafizh Ibnu Hajar menuturkan bahwa Syaikh Taqiyuddin Subki berkata : Yang dimaksud doa dalam ayat di atas adalah doa yang bersifat permohonan, dan ayat berikutnya ‘an ‘ibaadatiy menunjukkan bahwa berdoa lebih khusus daripada beribadah, artinya barangsiapa sombong tidak mahu beribadah, maka pasti sombong tidak mahu berdoa.

Doa mampu menolak takdir Allah, berdasarkan hadits dari Salman Al-Farisi Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Artinya : Tidak ada yang mampu menolak takdir kecuali doa”. [Sunan At-Tirmidzi, bab Qadar 8/305-306]

Agak ektra keterlaluan sungguh apabila ada ahli politik yang mempelekehkan doa. Respons ringkas beliau seolah-olah menghina peranan doa di saat getir pesawat Air Asia Airbus A330 itu. Individu yang sama juga pernah saman hudud Kelantan, bantah RUU355, sokong perjuangan LGBT dan pelbagai lagi. Dangkal sungguh pemikiran sebegini. Semoga hidayah menjengah beliau sebelum doa tahlil dibuat. 

Suhazeli Abdullah 

Fb.com/drsuhazeli 

29.6.2017 

Bukit Besi 

,

Adab Sambut Hari Raya 

Ada berapa hari raya yang disyariatkan di dalam Islam?

Ada dua sahaja iaitu hari raya fitrah (عيد الفطر) pada 1 Syawal dan hari raya korban (يومَ الأضحْى) pada 10 Dzul-Hijjah. Dalilnya ialah hadis dari Anas r.a. yang menceritakan; tatkala Nabi s.a.w. tiba di Madinah (selepas hijrahnya), penduduk Madinah mempunyai dua hari kebesaran di mana mereka menyambutnya dengan mengadakan permainan-permainan. Lalu baginda bertanya mereka; “Hari apakah yang kamu sambut ini?”. Mereka menjawab; “Dua hari yang kami biasa menyambutnya (dengan mengadakan permainan) pada masa jahiliyah”. Maka Nabi s.a.w. bersabda kepada mereka;

قَدْ أَبْدلَكمُ الله بِهِمَا خَيْراً منهما: يومَ الأضحْى ويوْمَ الْفِطْر

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan untuk kamu dua hari yang lebih baik dari dua hari (yang kamu sambut) itu iaitu; hari raya korban dan hari raya fitrah”. (Riwayat Imam Abu Daud dan an-Nasai dengan sanad yang soheh)

Kenapa hari raya dinamakan ‘Id (العيد) dalam bahasa Arab?

Al-‘Id (العِيْد) adalah pecahan dari kalimah al-‘aud (العَوْد) yang bermaksud kembali. Dinamakan hari raya dengan nama demikian kerana ia kembali (yakni berulang-ulang) pada setiap tahun atau kerana kegembiraan akan datang kembali dengan munculnya hari raya pada setiap tahun.

Apa yang sunat dilakukan pada malam hari raya?

Disunatkan menghidupkan malam dua hari raya (yakni hari raya fitrah dan hari raya korban) dengan ibadah sama ada mengerjakan solat-solat sunat, membaca al-Quran, berzikir dan sebagainya. Ini kerana terdapat hadis di mana Nabi s.a.w. bersabda;

مَنْ أَحْيَا لَيْلَةَ الْفِطْرِ وَلَيْلَةَ الأَضْحَى لَمْ يَمُتْ قَلْبُهُ يَوْمَ تَمُوْتُ الْقُلُوْبُ

“Sesiapa menghidupkan malam hari raya fitrah dan malam hari raya korban, nescaya tidak akan mati hatinya pada hari mati hati-hati”. (Riwayat Imam at-Thabrani dari ‘Ubadah r.a.)

Yang dimaksudkan mati hati ialah terbelenggu hati dengan dunia. Ada yang berpendapat maksudnya ialah menjadi kafir. Dan ada juga yang memberi erti; ketakutan hari kiamat.

Selain itu, digalakkan juga memperbanyakkan doa pada malam hari raya kerana doa pada malam tersebut adalah mustajab. Imam Syafi’ie berkata di dalam kitabnya al-Umm; “Telah sampai kepada kami bahawa dikatakan; ‘Sesungguhnya terdapat lima malam dimustajabkan doa iaitu; pada malam jumaat, malam hari raya korban, malam hari raya fitrah, malam pertama bulan Rejab dan malam nisfu Sya’ban’”. (Mughni al-Muhtaj, jil. 1, hlm. 426, al-Majmu’, 5/47).

Adakah harus berpuasa pada hari raya?

Diharamkan berpuasa pada hari raya sama ada hari raya fitrah atau hari raya korban. Ini kerana hari raya adalah hari menikmati makanan dan minuman. Terdapat hadis dari Abu Hurairah r.a. yang menceritakan;

أَنَّ رَسُولَ اللهِ -صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: نَهَىَ عَنْ صِيَامِ يَوْمَيْنِ: يَوْمِ الأَضْحَىَ وَيَوْمِ الْفِطْرِ

“Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. menegah dari berpuasa pada dua hari; hari raya korban dan hari raya fitrah” (Riwayat Imam Muslim). 

Apakah amalan-amalan yang sunat dilakukan pada hari raya?

1. Menyambut hari raya dengan laungan takbir dan memuji Allah

Pada hari raya kita digalakkan bersungguh-sungguh membesarkan Allah dengan melaungkan takbir, tahlil, tahmid dan tasbih. Sabda Nabi s.a.w.;

زَيِّنُوْا الْعَيْدَيْنِ بِالتَّهْلِيْلِ وَالتَّكْبِيْرِ وَالتَّحْمِيْدِ وَالتَّقْدِيْسِ

“Kamu hiasilah dua hari raya dengan tahlil, takbir, tahmid dan taqdis”. (Riwayat Abu Na’im dari Anas r.a.)

Ini menjadi petanda kepada kita bahawa hari raya di dalam Islam adalah hari untuk mengagungkan Tuhan dan menzahirkan syiar agama, bukan hari untuk berseronok dan bersuka-ria semata-mata.

Takbir pada hari raya ada dua jenis;

a) Takbir Mursal atau Muthlaq (المرسل أو المطلق) iaitu takbir yang tidak terikat dengan sesuatu keadaan di mana ia dilaungkan dengan suara yang kuat di jalan-jalan raya, di masjid-masjid, di pasar-pasar, di rumah dan sebagainya di waktu siang atau malam.

b) Takbir Muqayyad (المقيد) iaitu yang dilaungkan selepas menunaikan solat sahaja.

Kedua-dua jenis takbir ini akan kita huraikan di hujung nanti di bawah tajuk khusus.

2. Mandi sunat

Disunatkan mandi hari raya sekalipun tidak berhasrat untuk menghadiri majlis solat hari raya kerana hari raya adalah yaum az-zinah iaitu hari perhiasan. Sunat mandi ini adalah berdasarkan amalan sahabat di mana Imam Malik meriwayatkan dari Nafi’ yang menceritakan;

أَنَّّ ابْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ كَاْنَ يَغْتَسِلُ يَوْمَ الْفِطْرِ قَبْلَ أَنْ يَغْدُوَ

“Sesungguhnya Ibnu Umar r.a. mandi pada hari raya fitrah sebelum keluar pada pagi hari raya”. (Riwayat Imam Malik dalam al-Muwatta’. Menurut Imam Nawawi; atsar ini adalah soheh)

Begitu juga dikiaskan kepada mandi hari jumaat. Selain dari mandi disunatkan juga menggunting atau mencukur rambut, memotong kuku dan menghilang bau-bau di badan dan pakaian kerana hari tersebut adalah hari raya, maka disunatkan perkara-perkara tersebut dengan dikiaskan kepada hari jumaat. Menurut Imam Ibnu Rusyd; sunat mandi hari raya adalah ijma’ ulamak. (Lihat; Bidayatul-Mujtahid, jil. 1, hlm. 283).

Bilakah masanya untuk mandi?

Masuknya waktu disunatkan mandi ialah apabila tiba tengah malam. Berkata Imam al-Muzani; “Aku menyukai agar mandi hari raya itu dilakukan selepas terbit fajar” (al-Majmu’, 5/10).

3. Berwangi-wangian dan dan memakai pakaian baru.

Berdalilkan hadis dari Hasan bin Ali r.a. –cucu Rasulullah- yang menceritakan; “Rasulullah s.a.w. memerintahkan kami pada dua hari raya supaya memakai pakaian sehabis elok yang kami perolehi, berwangi dengan wangian paling harum yang kami perolehi dan supaya kami menyembelih korban dengan binatang paling gemuk yang kami miliki”. (Riwayat Imam al-Hakim dan at-Thabrani).

Berkata Imam Ibnul-Qayyim; “Nabi s.a.w. memakai untuk dua hari raya pakaian baginda yang paling cantik. Baginda mempunyai jubah khusus yang dipakai baginda untuk dua hari raya dan juga hari jumaat”.

Adakah berwangian dan berbaju baru itu hanya disunatkan untuk orang yang ingin keluar mengerjakan solat hari raya sahaja?

Tidak. Ia disunatkan kepada semua orang termasuk yang tinggal di rumah kerana hari raya adalah hari perhiasan (يوم الزينة). Bagi yang memiliki hanya satu pakaian, ia disunatkan membasuh pakaian itu untuk hari raya sebagaimana juga hari jumaat.

4. Beramai-ramai menghadiri tempat solat hari raya

Disunatkan pada hari raya umat Islam keluar beramai-ramai ke tempat solat hari raya termasuk kaum wanita (sama ada tua atau muda, yang berkahwin atau belum berkahwin, yang suci atau dalam haid) untuk sama-sama bertakbir, mendengar khutbah dan berdoa. Ummu ‘Athiyyah r.a. menceritakan;

“Kami (para wanita di zaman Nabi s.a.w.) diperintahkan supaya keluar pada hari raya (ke tempat solat) sehingga kami mengeluarkan anak gadis dari tabir/tirainya (*yakni kami mengeluarkan anak gadis kami dari biliknya untuk membawa mereka bersama-sama ke tempat solat), dan sehingga perempuan-perempuan yang kedatangan haid juga turut sama keluar di mana mereka duduk di belakang orang ramai; bertakbir bersama dengan takbir mereka dan berdoa bersama dengan doa-doa mereka serta mengharapkan keberkatan hari tersebut dan kesuciannya” (Riwayat Imam Bukhari).

Di mana ditempatkan wanita yang dalam haid?

Wanita yang kedatangan haid, mereka hendaklah ditempatkan di bahagian belakang orang ramai dan dipisahkan dari tempat sembahyang atau masjid. Menurut Imam Nawawi; kedudukan mereka hanya setakat pintu masjid sahaja. Sabda Rasulullah s.a.w.; “Adapun wanita-wanita yang haid, maka mereka hanya turut sama menghadiri perhimpunan kaum muslimin dan doa mereka dan mereka duduk terpisah dari tempat sembahyang orang ramai”. (Riwayat Imam Bukhari dari Ummu ‘Athiyyah r.a.)

Dalam riwayat yang lain; “Dan wanita-wanita haid hendaklah berada di belakang orang ramai di mana mereka bertakbir bersama mereka” (Riwayat Imam Muslim dan Abu Daud dari Ummu ‘Athiyyah r.a.).

Adakah harus wanita keluar dengan bersolek?

Tidak harus kaum wanita keluar dengan bersolek, bertabarruj dan berwangian. Sabda Rasulullah s.a.w.; “Janganlah kamu menegah hamba-hamba Allah yang perempuan (yakni kaum muslimat) dari mendatangi rumah-rumah Allah. Namun hendaklah mereka keluar dalam keadaan tidak berwangian”. (Riwayat Imam Ahmad dan Abu Daud)

Adakah harus keluar jika dikhuatiri mendatangkan fitnah? Bagaimana dengan wanita yang dalam eddah kematian suami?

Tidak harus mereka keluar jika dikhuatiri boleh mendatangkan fitnah. Begitu juga, tidak harus keluar wanita yang masih berada dalam iddah kematian suaminya.

Adakah kanak-kanak juga sunat dibawa bersama?

Ya, sunat membawa bersama kanak-kanak yang telah mumayyiz.

5. Keluar awal ke tempat solat (kecuali imam)

Disunatkan hadir ke masjid atau tempat solat awal pagi selepas subuh kecuali imam di mana ia disunatkan hadir pada waktu solat hari raya hendak dilaksanakan.

Imam disunatkan hadir lebih awal –untuk memimpin solat- pada hari raya korban supaya solat dapat dilakukan lebih awal dan dengan itu dapat memanjangkan waktu untuk melaksanakan ibadah korban (kerana binatang korban sunat disembelih selepas imama selesai dari solat hari raya). Adapun pada hari raya fitrah, imam disunatkan melewatkan sedikit hadir untuk memimpin solat bagi memberi lebih masa kepada kaum muslimin untuk membayar zakat fitrah (kerana zakat fitrah afdhal dikeluarkan sebelum solat hari raya).

6. Menikmati juadah sebelum keluar (khusus bagi hari raya fitrah)

Disunatkan pada hari raya fitrah menikmati sedikit makanan sebelum keluar ke masjid atau tanah lapang bagi menunaikan solat. Sebaik-baiknya memakan buah tamar dan dengan bilangan yang ganjil. Adapun pada hari raya korban disunatkan menahan diri dari makan sehinggalah pulang dari menunaikan solat hari raya.

Diriwayatkan dari Ibnu Buraidah dari bapanya r.a. (seorang sahabat) yang menceritakan; “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. tidak keluar pada hari raya fitrah melainkan setelah baginda makan dan baginda tidak makan pada hari raya korban melainkan setelah beliau pulang”. (Riwayat Imam Ibnu Majah dan at-Tirmizi. Hadis ini adalah hasan menurut Imam Nawawi)

Anas r.a. juga menceritakan; “Adalah Rasulullah s.a.w. tidak keluar pada pagi hari raya fitrah melainkan setelah baginda makan beberapa biji tamar. Baginda makan tamar-tamar itu dengan bilangan yang ganjil’”. (Riwayat Imam Bukhari)

7. Keluar berjalan kaki dan melalui jalan berbeza ketika pulang

Disunatkan pergi ke tempat solat atau ke masjid dengan berjalan kaki dalam keadaan tenang. Apabila pulang, disunatkan melalui jalan yang lain dari jalan yang dilalui ketika pergi tadi. Ibnu ‘Umar r.a. menceritakan; “Rasulullah s.a.w. keluar untuk menunaikan solat hari raya dengan berjalan kaki dan pulang dengan berjalan kaki”. (Riwayat Imam Ibnu Majah)

Imam Bukhari meriwayatkan dari Jabir r.a.; “Adalah Nabi s.a.w. pada hari raya baginda melalui jalan yang berbeza (yakni ketika pergi melalui satu jalan dan ketika pulang melalui jalan yang lain)”. Dari Ibnu ‘Umar r.a.; “Sesungguhnya Rasulullah pada hari raya melalui satu jalan (ketika keluar menunaikan solat hari raya), kemudian baginda pulang dengan melalui jalan yang lain”. (Riwayat Imam Abu Daud dan al-Hakim)

Antara hikmahnya menurut ulamak ialah; supaya kedua-dua jalan serta penduduk sekitarnya dari kalangan manusia dan jin menjadi saksi kepada baginda dan juga untuk menzahirkan syiar Islam.

8. Segera mengeluarkan zakat fitrah sebelum solat hari raya.

Disunatkan bersegera mengeluarkan zakat fitrah sebelum solat hari raya dikerjakan. Ibnu Umar r.a. menceritakan; “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. menyuruh agar dikeluarkan zakat fitrah sebelum keluar pada pagi hari raya untuk mengerjakan solat”. (Riwayat Imam at-Tirmizi)

Mengeluarkan zakat fitrah selepas selesai solat hukumnya adalah makruh di sisi imam mazhab empat. Malah ada pandangan menyatakan; haram.

9. Menyembelih korban (bagi hari raya korban)

Digalakkan menyembelih korban pada hari raya korban dengan seekor kambing atau sebagainya bagi orang-orang yang mampu.

Barra’ bin ‘Azib r.a. menceritakan; “Rasulullah s.a.w. telah berkhutbah kepada kami pada hari raya korban di mana baginda bersabda; “Sesungguhnya perkara pertama untuk kita memulakan hari kita ini ialah dengan kita menunaikan solat (yakni solat hari raya), kemudian kita pulang dan berikutnya kita menyembelih korban….”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

10. Mengucapkan tahniah, menzahirkan kegembiraan dan bersalam-salaman

Digalakkan pada hari raya mengucapkan tahniah sempena kedatangan hari raya, melahirkan rasa gembira dan seronok dan bersalam-salaman sesama kaum muslimin. Mengucapkan tahniah bersempena kedatangan hari raya adalah amalan para sahabat, oleh itu ia disyari’atkan. Al-Hafidz ibnu Hajar berkata; kami meriwayatkan dengan sanad yang baik (hasan) dari Jubair bin Nufair yang menceritakan; “Adalah para sahabat Rasulullah s.a.w. apabila saling bertemu pada hari raya, maka berkata sebahagian mereka kepada sebahagian yang lain; ‘Semoga Allah menerima dari kami dan dari kamu’”. (Fathul-Bari ‘ala Soheh al-Bukhari)

Adapun galakan bersalam-salaman adalah berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w. yang bersabda; “Tidak ada dua orang muslim yang berjumpa, lalu mereka berdua saling berjabat tangan melainkan akan diampunkan bagi kedua-dua mereka sebelum mereka berpisah lagi”. (Riwayat Imam Abu Daud dari Anas r.a. dengan sanad yang soheh menurut Imam Nawawi)

Mengenai galakan menzahirkan kegembiraan, terdapat hadis Rasulullah s.a.w. yang menyebutkan; “Senyumanmu di hadapan wajah saudara kamu adalah sedekah bagimu”. (Riwayat Imam at-Tirmizi dari Abu Zarr r.a.)

Adakah harus mengerjakan solat sunat sebelum dan selepas menunaikan solat hari raya?

1. Bagi imam, dimakruhkan melakukan sebarang solat sunat sebelum dan selepas mengerjakan solat hari raya kerana berlawanan dengan sunnah Nabi s.a.w.. Ibnu ‘Abbas r.a. menceritakan; “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. keluar pada hari raya korban dan hari raya fitrah, lalu baginda menunaikan solat sunat hari raya dua rakaat. Baginda tidak mengerjakan sebarang solat sebelumnya dan begitu juga selepasnya”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Malah apabila ia sampai di masjid tidak perlu ia menunaikan solat tahiyyatal-masjid, akan tetapi terus memimpin solat hari raya. Solat tahiyyatal-masjid dengan sendirinya terhasil bersama solat hari raya itu.

2. Adapun selain dari imam, tidaklah dimakruhkan mengerjakan solat sunat sebelum atau selepas solat hari raya. Ini kerana waktu tersebut bukanlah waktu yang ditegah mengerjakan solat. Selain itu, terdapat riwayat dari Abu Barzah yang menceritakan bahawa Anas r.a., al-Hasan r.a. dan Jabir bin Zaid r.a. mengerjakan solat pada hari raya sebelum keluarnya imam.

,

Konsep Tawakkal Dalam Perubatan

Selalu pesakit saya akan menyatakan mereka bertawakkal atas apa sahaja kaedah berubat yang mereka lakukan. Ada yang datang jumpa saya bawa ubat gentel bulat dibeli di pasar malam. Tidak kurang juga yang bawa sejenis piring ajaib katanya aliran air magnetik itu ubat mustajab bagi darah tinggi dan batu karang yang dihadapi. Diselitkan dalam pertemuan itu kita berusaha, berikhtiar dan bertawakkal.
Sedangkan tawakkal itu satu perkataan yang memang mudah disebut, tetapi apakah tawakkal itu hanya melepaskan begitu sahaja agar penyakit sembuh tanpa ikhtiar yang meyakinkan? Adakah ikhtiar sedemikian (perubatan yang tiada asas sahih) boleh diambil kira, lantas disandarkan kepada tawakkal bagi kaedah berubat?
Tawakkal itu tidak berdiri sendirian tanpa ikhtiar. Sebagai orang awam, kita tidak dikurniakan mukjizat, karamah atau irhasy. Sesuatu yang diluar dari lingkungan keistimewaan tersebut bagi orang awam adalah menyalahi adat atau hukum akal.
Kisah Pertama:
Suatu ketika Khalifah Umar bin al-Khattab menjumpai sekumpulan pemuda yang sedang melepak di pinggir jalan.
“Siapa kamu dan apa yang kamu lakukan di sini?” tanya Umar kehairanan.
“Kami adalah orang-orang yang bertawakal kepada Allah”, Jawab kumpulan pemuda itu.
“Kamu berbohong. Kamu bukan orang yang bertawakal. Orang yang bertawakal ialah orang yang menanam benih kurma dan gandum,” Jelas khalifah.
Kisah Kedua:
Pada waktu yang lain Khalifah Umar bin al-Khatab menghampiri beberapa orang yang selalu dilihat duduk di serambi masjid.
Umar bertanya, ” Bagaimana kamu mencukupi keperluan hidup kamu? “
Mereka menjawab, “Kami ini orang yang bertawakal.”
Umar menolak jawapan mereka seraya berkata, “Bukan, kamu ini tidak lain ialah orang yang berpeluk tubuh dan tidak mahu mencari rezeki. Kemudian kamu berdoa kepada Allah, ‘ Ya Allah, berikanlah aku rezeki.’. Sebab kamu mengetahui bahawa langit itu tidak pernah  menurunkan hujan emas ataupun perak.”
Sebagaimana kisah di atas, Umar menyuruh agar tidak hanya sekadar berdoa dan berserah kepada Allah S.W.T, namun harus disertai usaha, berikhtiar dan bekerja keras.
Rasulullah SAW menegur secara bijaksana terhadap badwi yang memahami konsep tawakal dengan hanya berserah sahaja kepada Allah SWT tanpa sebarang ikhtiar. Dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh Anas bin Malik:
(عَنْ أَنَسِ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ قَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَعْقِلُهَا وَأَتَوَكَّلُ أَوْ أُطْلِقُهَا وَأَتَوَكَّلُ قَالَ اعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ  (رواه الترمذي
Suatu ketika seorang lelaki datang berjumpa Rasulullah SAW sambil meninggalkan unta tungganganya, seraya berkata, ” Aku lepaskan untaku dan aku bertawakal.” Maka Nabi menjawab,
” Ikatlah untamu dan bertawakallah kau.”
Ikat unta itu mestilah dengan tali sengkang unta yang kukuh, bukannya tali pelepah pisang! Tidak kuat dan senang putus. Sedangkan sebelum bertawakkal perlulah dijalankan ikhtiar sekukuhnya. Kaedah fekah menyebut, الْيَقِنُ لَا يُزَالُ بِالشَّكِّ. “Perkara Yang Yakin Tidak Dihilangkan Oleh Keraguan (Syak)”. Dengan maksud bahawa sesuatu yang lemah/tidak kuat hujah/keraguan fakta itu terhapus setelah datangnya sesuatu yang lebih yakin/sahih.
Ikhtiar bagi mencari jalan mencegah dan merawat sesuatu penyakit adalah dituntut oleh agama. Hatta semasa hayat Rasulullah SAW sendiri mengiktiraf kaedah pencegahan dan perawatan sesuai dengan kebolehcapaian kaedah perubatan pada masa tersebut.
Ianya dipertegaskan lagi dalam sabda Rasulullah SAW, antaranya:
لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ فَإِذَا أُصِيبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ
“Bagi setiap penyakit ada ubatnya. Apabila betul ubatnya, maka sembuhlah dengan izin Allah.” (Riwayat Muslim).[2]
أَنَّ عُمَرَ خَرَجَ إِلَى الشَّأْمِ، فَلَمَّا كَانَ بِسَرْغَ بَلَغَهُ أَنَّ الوَبَاءَ قَدْ وَقَعَ بِالشَّأْمِ – فَأَخْبَرَهُ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:
إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَقْدَمُوا عَلَيْهِ، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا، فَلاَ تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ
Bahawa Umar pernah berangkat menuju ke Syam. Ketika dia sampai di daerah Sargha, diberitahu kepadanya bahawa negeri Syam sedang merebak wabak penyakit menular, lalu Abdurrahman bin ‘Auf memberitahukan kepadanya bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Jika kalian mendengar wabak menjangkiti suatu tempat, maka janganlah kalian pergi ke sana, namun jika wabak itu menjangkiti suatu tempat dan kalian telah berada disana, maka janganlah kalian keluar daripada sana. [Riwayat Al-Bukhari dan Muslim]
Justeru haruslah bagi kita untuk berikhtiar mencari kaedah penyembuhan dan pencegahan. Bukan bermakna jika kita mengambil ubat, kita dikira sebagai menentang kejadian yang Allah turunkan kepada seseorang. Bukan bermakna juga kita melawan fitrah kejadian manusia yang cukup sempurna.
Sedangkan Rasulullah SAW juga mencari penawar bagi penyakit yang ditimpanya sebagai salah satu ikhtiar, apatah lagi kita yang berada di akhir zaman ini? Hospital pun ikhtiar. Cuma ikhtiar berdasarkan kaedah yang paling hampir dengan keberkesanan, selamat dan berkualiti. Takdir sembuh, hidup dan mati atas Nya jua. Jika kita meletakkan ikhtiar itu kepada sesuatu sandaran yang tiada jaminan keyakinan dari sudut sunatullah, bukan bermakna ikhtiar namanya. Contohnya produk jenis A yang baru dipromosi dalam laman maya, dengan pelbagai testimoni yang tiada asas kaedah kajian, dakwaan tersebut masih kabur. Berapa jumlah atau peratus pesakit yang sudah sembuh hasil dari mengambil produk tersebut? Berapa tempoh yang perlu diambil? adakah kesan sampingan timbul? dan banyak lagi persoalan yang perlu dinyatakan.
Sebagai pengamal perubatan, apabila pesakit bertanya isu pengambilan produk sedemikian, saya akan cuba melontarkan kembali soalan-soalan seperti di atas. Ini kerana setiap patah perkataan doktor, jika membenarkan sesuatu produk yang masih belum diuji, akan menjadi pegangan kepada pesakit dan terus menjaja nama kita di mana-mana.
Ini berbeza dengan ubat-ubatan atau alat-alatan yang sudah teruji dalam premis kesihatan moden. Doktor akan memberikan sesuatu ubat itu mengikut zhan yang kuat setelah mengikut ghalib pengalaman beliau. Ianya bukan disandarkan seratus peratus kepada ubat, tetapi dihujung konsultasi penyerahan kuasa penyembuh itu kepada Allah jua. Doktor sekadar wasilah kesembuhan, jika berbetulan dengan qodar Allah, maka sembuh lah.
Inilah pegangan saya dalam merealisasikan erti tawakkal dalam berubat.
Suhazeli Abdullah
_Insan Faqir_
Fb.com/drsuhazeli
,

Tiga Iktibar dari Surah Al Kahf


Pengajaran dari Surah Al Kahf oleh Dr Hana Hadzrami 

Kisah Nabi Musa dan Khidr (AS)

Di antara kisah yang diceritakan dalam Al Kahf ialah peristiwa Nabi Musa bertemu dan belajar dengan Nabi Khidr (AS).
Diantara 3 pelajaran penting yang dipelajari oleh Nabi Musa ketika itu ialah:
1. Hikmah perahu milik nelayan miskin dibocorkan bagi menyelamatkan perahu itu dari dirampas oleh penguasa yang zalim.

Pengajaran: Kadangkala Allah memberi musibah kecil bagi mencegah musibah yang lebih besar.
2. Hikmah kematian seorang kanak-kanak yang bakal menjadi jahat apabila dewasa. Anak tersebut ditarik nyawanya ketika kecil kerana dia bakal memberi impak buruk kepada kedua ibubapanya dengan menyesatkan mereka apabila dia dewasa. Ia juga kerana Allah mahu menggantikan ibubapa itu dengan anak yang lebih baik kemudiannya.

Pengajaran: Anak yang jahat mampu menyesat dan membawa ibubapanya ke arah kejahatan disebabkan kuatnya kasihsayang ibubapa terhadap mereka. Jika Allah menarik sesuatu dari tangan kita, percayalah yang Allah akan menggantikannya dengan yang lebih baik.
3. Hikmah membaiki dinding yang senget di sebuah kampung walaupun orang-orang kampung amat kedekut dan tak mahu membantu mereka. Perbuatan itu ialah demi menyembunyikan harta karun milik anak-anak yatim yang hidup dikalangan manusia yang tamak. Pemilik asal harta itu ialah bapa yang soleh. Disebabkan kesolehannya, maka Allah simpankan harta tersebut untuk kegunaan anak-anak itu apabila mereka dewasa dan mampu melindungi harta mereka.

Pengajaran: Jika mahukan keturunanmu dijaga oleh Allah, maka kitalah yang perlu membaiki diri sendiri terlebih dahulu. Ini kerana Allah telah menjamin akan menjaga keturunan orang-orang yang soleh.  
________________
Namun ada hikmah tersembunyi mengapa Nabi Musa yang dipilih untuk melalui peristiwa tersebut.
Apakah signifikan peristiwa tersebut kepada Nabi Musa?
1. Peristiwa perahu:

Nabi Musa sendiri pernah dihanyutkan di sungai oleh ibunya sendiri demi menyelamatkannya. Perahu yang dinaiki Nabi Musa pula dipecahkan demi menyelamatkan tuannya.
2. Peristiwa anak kecil dibunuh:

Nabi Musa sendiri pernah membunuh seorang lelaki tanpa sengaja. Anak kecil iti dibunuh untuk kebaikannya sendiri dan ibubapanya. Lelaki yang dibunuh oleh Nabi Musa itu menjadi titik tolak perjalanan Nabi Musa memulakan perjalanan menemui kenabian.
3. Peristiwa membaiki dinding di perkampungan orang kedekut:

Selepas dibaiki dinding, barulah dia mengetahui yang dia telah menolong anak-anak yatim dengan melindungi harta milik mereka yang ditinggalkan oleh bapa yang soleh. Nabi Musa sendiri pernah membantu dua gadis muda yang mengalami kesusahan mendapatkan air di sebuah perkampungan dimana kaumnya tak suka membantu insan yang lemah. Selepas dibantu, barulah Nabi Musa mengetahui yang gadis-gadis tersebut adalah anak seorang lelaki yang soleh.
_______________
Peristiwa tersebut adalah untuk mengingatkan Nabi Musa akan permulaan hidupnya sendiri.
Pengajaran terbesar ialah setiap apa yang terjadi pada kita, tak kira qadar buruk atau baik, yakinlah akan rahmat Allah disebalik semua peristiwa itu. Kita takkan nampak kebaikan apabila dilanda musibah. Namun kita hanya akan mengetahuinya selepas itu. 
Allah maha mengetahui akan sesuatu. Hanya Dia yang tahu apa akan terjadi dimasa hadapan; jika sesuatu perkara terjadi atau tak terjadi. Kita memang tak tahu, oleh itu haruslah sentiasa bersangka baik padaNya.
Jika Allah boleh menyusun sebegitu untuk Nabi Musa, maka Dia pun boleh menyusun peristiwa sama untuk kita. Hanya kita sedar ataupun tidak. Mahu ambil pengajaran ataupun tidak.
Dan alangkah halusnya perancangan dan pengajaran Allah untuk insan yang dikasihiNya!!
Hana Hadzrami

#SalamJumaat

, , , ,

Metodologi Kajian 


Mulai isnin lepas hingga khamis, handle kursus melibatkan methodologi kajian.

.

Isnin, Selasa berkampung di Klinik Sebarang Takir, tepu otak berbengkel bagaimana menjalankan kajian dan penggunaan SPSS dalam membuat penganalisaan data. 

Rabu, Khamis pula berkampung di RTC AMBS sampaikan ceramah asas kajian QAP. Kemudian sesi sumbangsaran setiap kumpulan bagi melahirkan kertas cadangan kajian masing-masing. Alhamdulillah 7 topik selesai dibentangkan. Semoga akan menjadi mercu kepada peningkatan kualiti perkhidmatan kesihatan di Daerah Dungun. 

Ahad minggu depan, akan bertumas pula seharian di Pkd Dungun dalam penyampaian yang sama – Bengkel kajian dalam perubatan (HSR). 

Sebaik sahaja graduasi dari master hingga sekarang, semakin seronok dengan penyampaian ilmu yang sekelumit ini. Mungkin analisa yang canggih manggih seperti analisa Kaplan, regression, ancova dan pelbagai lagi saya tidak mahir, tetapi analisa asas seperti Chi², Student T Test, Paired T Test boleh lah ajar lebih kurang. 

Pengalaman saya yang berkecimpung dalam ajar SPSS ini, ramai antara kita jadi takut untuk buat analisa kerana tidak familiar dengan arahan komputer dalam SPSS. Mereka tidak yakin dan tidak tahu fungsi menu mana yang nak di pilih. Selain itu ramai juga yang agak kaku dalam pengolahan data bermula dari data mentah ke data yang sudah sedia untuk dianalisa. Walaupun sebahagian dari mereka sudah banyak kali terlibat dalam bengkel seumpamanya, tetapi apabila tidak membiasakan diri dengan pengolahan data dan analisa, mereka juga kekoh untuk keluarkan keputusan bermakna melalui SPSS. 

Bagi memudahkan semua saya sudah upload nota dan sample data latihan dalam suhazeli.com. [http://suhazeli.com/wp/?download_category=statistik-ppt]. Nota tersebut bukan sepenuhnya tulisan saya tetapi diambil dari pelbagai sumber sepanjang penglibatan saya dalam program ini. 

Sekian 

Suhazeli Abdullah 

Fb.com/drsuhazeli 

suhazeli.com 

9.3.2017 

Kuala Berang 

, ,

Kenapa Korea Tidak Bersatu? 

​Dari fb Ayman Rasydan: https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10206271267020204&id=1821685114

#MENGAPA_KOREA_TIDAK_BERSATU
Alang-alang cerita pasal Korea Utara, mesti ada yang tertanya-tanya: mengapa Korea terbahagi kepada Utara dan Selatan? Mengapa mereka tidak bersatu kembali?

Pembahagian Korea adalah tragedi yang masih menghantui bangsa Korea. Orang Korea adalah satu bangsa, satu negara, satu bahasa sejak 1,000 tahun yang lalu lagi, bermula dengan pemerintahan dinasti Goryeo/Koryo (918-1392) dan kemudian Joseon/Choson (1392-1910), sebelum dijajah oleh Jepun pada tahun 1910. 
Selepas Jepun kalah dalam Perang Dunia Kedua, Soviet Russia dan USA masing-masing ingin menguasai Semenanjung Korea yang begitu strategik dari segi geopolitik. Pada tahun 1948, Soviet melantik proksi yang bernama Kim Il-Sung untuk memerintah utara Korea dan mendirikan “Democratic People’s Republic of Korea” (DPRK), USA pula melantik proksi yang bernama Syngman Rhee untuk memerintah “Republic of Korea” (ROK) di selatan. Maka terbentuklah dua Korea. DPRK berideologi komunis. ROK berideologi kapitalis.   
Pada tahun 1950, DPRK menyerang ROK (ada yang kata ROK menyerang dahulu) maka tercetuslah Perang Korea selama 3 tahun. Setelah 2,500,000 nyawa anak Korea dikorbankan semata-mata untuk memuaskan nafsu kuasa Komunis dan Kapitalis, DPRK dan ROK bersetuju untuk gencatan senjata dan menjadikan selarian ke-38 utara (Parallel 38 North) sebagai garis sempadan dan DMZ (Demilitarized Zone) dibentuk sebagai zon penampan.   
Bangsa Jerman pun pernah ditimpa nasib yang sama apabila ia dibahagikan kepada Jerman Barat di bawah kuasa USA/NATO dan Jerman Timur di bawah kuasa Soviet. Cuma bangsa Jerman lebih bernasib baik kerana orang Jerman tidak bunuh-membunuh sesama sendiri. Perang Korea meninggalkan trauma psikologi yang cukup besar ke atas bangsa Korea: abang berperang dengan adik, suami berpisah dengan isteri. Nak tahu betapa tragisnya perang saudara ini, boleh tonton filem “Taegukgi” (2004). 
Mengapa Jerman dapat bersatu kembali pada tahun 1990, Korea masih berpisah? 
Punca utama ialah sikap rejim DPRK. Pada tahun 1998, ROK memperkenalkan “Sunshine Policy” untuk berbaik-baik dengan DPRK. ROK memberi bantuan ekonomi kepadanya. Kedua-dua Korea menjunjung bendera yang sama pada Olimpik 2000 dan 2004. Namun Sunshine Policy berakhir apabila Kim Jong-il melancarkan peluru berpandu pada tahun 2006. Motif perbuatan Kim Jong-il masih menjadi misteri, kemungkinan besar ia adalah untuk “blackmail” USA. Hubungan dua Korea semakin tegang selepas tahun 2010 apabila DPRK menenggelamkan kapal tentera laut ROK bernama Cheon-an dan mengebom Pulau Yeongpyeong di Korea Selatan. 
Kedua ialah peranan kuasa-kuasa besar di sekeliling dua Korea: Jepun, China, Russia, USA. Bangsa Korea bernasib malang kerana ditakdirkan menjadi tersepit di kalangan mereka. Disebabkan keadaan Korea yang berpecah lebih menguntungkan mereka, maka mereka mahu melambat-lambatkan proses penyatuan semula Korea. 

 

Jepun tidak mahu Korea bersatu kembali kerana Korea yang bersatu akan menjadi pesaing yang hebat kepada Jepun. Jepun juga risau Korea yang bersatu akan bergabung dengan China, menjadi ancaman kepadanya. 
USA tidak mahu Korea bersatu kembali kerana hubungan pakatan dengan ROK membolehkannya menempatkan tenteranya di Semenanjung Korea, posisi yang paling hampir dengan China. Kalau DPRK tidak wujud lagi, apa alasan tentera USA nak duduk di situ lagi?
China tidak mahu Korea bersatu kembali kerana ia bimbang Korea yang bersatu akan condong kepada US. Keadaan sekarang adalah lebih baik di mana DPRK menjadi penyangga (“buffer”) antaranya dan USA.  
Russia tidak mahu Korea bersatu kembali kerana ia khuatiri akan wujudnya gabungan China dan Korea yang bersatu. Gabungan ini akan menyekat pengaruh Russia di sebelah timur Siberia. 
Orang Korea pun sedar negara-negara jiran hanya ingin mengambil kesempatan ke atas mereka, dan tanggapan “jiran jahat” ini telah membentuk psikologi bangsa Korea yang unik iaitu “uri” (kekitaan) dan “han” (dendam). 
“Uri” (우리) adalah perasaan cinta, keakraban dan kepercayaan sesama orang Korea. Disebabkan pengalaman sejarah yang pahit, orang Korea ini tidak akan sesekali percaya dengan orang asing, tidak kira betapa baik pun orang asing itu. Dan sebaliknya pun juga, orang Korea boleh menerima orang Korea, tidak kira betapa jahatnya. Sebab itu, tidak kira betapa agresifnya rejim DPRK, majoriti orang ROK masih bersimpati dengan DPRK dan melihat USA sebagai pihak yang bersalah.   
“Han” (한 ; 恨) adalah perasaan dendam yang terpendam. Dendam kerana orang Korea merasa dirinya telah dizalimi oleh kuasa-kuasa besar di sekeliling (terutamanya Jepun); pendam kerana orang Korea sedar diri mereka itu lemah dan tidak mampu untuk membalas dendam di peringkat geopolitik. Jadi, orang Korea menyalurkan perasaan dendam ke perkara-perkara lain: ekonomi, pendidikan, teknologi, seni, sukan. Dalam bidang-bidang ini, mereka sentiasa menjadikan Jepun sebagai “musuh” untuk diatasi dan dikalahkan. 
Kehidupan orang Korea adalah sebuah tragedi, tragedi ini berpunca daripada keadaan geopolitik mereka. Bilakah tragedi ini akan berakhir? 
NOTA: Orang Korea jarang memanggil negara mereka sebagai Korea (berasal dari cara orang Eropah menyebut “Goryeo/Koryo”). Orang ROK menamakan negara mereka “Hanguk/Hankuk” (ringkasan Daehan Minguk yang bermaksud Republik Korea) manakala DPRK masih mengguna nama “Joseon/Choson” (nama penuh DPRK dalam Bahasa Korea ialah Joseon Minjujuui Inmin Gonghwaguk).
Bacaan terbaik tentang sejarah dan geopolitik Korea:

Bruce Cumings, Korea’s Place in the Sun (2005)

Don Oberdofer, The Two Koreas (2013)

, ,

Bahaya Beri Makanan Pejal pada Bayi 

Pemakanan bayi perlu diteliti terutama ketika umur mereka kurang dari enam bulan. Ini kerana terdapat beberapa kes bayi terpaksa di bawa ke dewan bedah kerana usus tersumbat. 

Berikut adalah sedikit nasihat dari ahli perubatan dalam kaedah pemakanan bayi.

◾◽◾◽◾

Beberapa hari ini telah melintas di timeline saya gambar seorang kanak-kanak yang telah dilakukan pembedahan kerana usus tersumbat.

Persoalannya, mengapa masih ada lagi ibu bapa atau orang sesekeliling yang gemar memberikan nasihat yang tidak-tidak kepada si ibu dan sanggup memberi anak mereka makan diusia awal begitu atas alasan anak menangis seolah tidak puas atau tidak kenyang..
Makanan pejal seperti nestum yang sudah dibancuh, kanji atau bubur nasik tidak boleh diberikan sebelum umur 6 bulan kerana: 
🛇 Bayi belum dapat mengunyah dan menggigit dengan berkesan.
🛇 Makanan yang paling seimbang dan lengkap adalah susu badan.
🛇 Meningkatkan risiko alahan makanan dan jangkitan kuman.
🛇 Usus belum matang dan terdapat risiko kecederaan / usus tersumbat (‘intestinal obstruction‘).
🛇 Buah pinggang belum cukup matang untuk mengendalikan beban berlebihan dengan makanan pejal.
Mungkin ada yang mengatakan bahawa anak-anak mereka tidak mengalami perkara demikian. Tidak semua anak-anak bernasib baik. 

Ada sebab sebenarnya mengapa garis panduan pemakanan telah dikeluarkan. Ini kerana terdapat kes-kes seperti ini yang berlaku. Kami turut simpati kepada bayi yang kecil yang tidak dapat memberitahu kita bahawa mereka dalam kesakitan kecuali melalui tangisan hiba mereka.
Terdapat beberapa jenis makanan yang perlu dielakkan pada peringkat awal seperti ;
🚫 Madu hanya boleh diberikan untuk umur setahun ke atas. Madu berkemungkinan mempunyai clostridium botulinum yang boleh menyebabkan ketoksikan botolinum yang boleh menyebabkan anak mengalami paralysis yang boleh membawa kepada kematian. 
🚫 Telur putih adalah antara makanan yang boleh menyebabkan risiko alahan yang tinggi di kalangan kanak-kanak.
Manakala, telur kuning boleh diberikan pada umur 10bulan dengan memasaknya dengan sempurna. (Telur kuning kaya dengan lemak dan vitamin mineral seperti zat besi). 
Namun telur putih meskipun kaya protein, ia hanya digalakkan diberikan pada usia setahun ke atas untuk mengelakkan alahan terutama kepada anak yang mempunyai ekzema.
🚫 Kekacang seperti kacang tanah adalah antara makanan yang mempunyai risiko alahan yang tinggi kepada kanak-kanak. Selain bentuknya yang keras dan boleh menyebabkan anak tercekik dan menutup saluran pernafasannya. 
🚫 Makanan rendah lemak, rendah kalori tidak sesuai diberikan kepada bayi dan kanak-kanak. Kanak-kanak memerlukan pemakanan yang seimbang bagi membantu tumbesaran mereka. Lemak adalah antara sumber tenaga selepas karbohidrat dan protein. Ia diperlukan untuk pembentukan hormon, lemak tubuh dan pelbagai fungsi tubuh lain. 
🚫 Makanan tinggi serat tidak sesuai diberikan kepada bayi dalam jumlah yang banyak. Ini kerana makanan tinggi serat menyebabkan rasa kenyang yang lebih lama dan   menyebabkan anak kurang mengambil makanan. Seimbangkan pengambilan serat dari buah dan sayuran bersama sumber karbohidrat dan protein di dalam satu hidangan. 
🚫 Susu segar ( lembu atau kambing) tidak boleh diberikan kepada bayi bawah satu tahun. Ini adalah kerana saiz protein dan laktosa di dalam susu tidak boleh dihadam dengan sebaiknya oleh usus bayi. 
Kandungan garam mineralnya yang tinggi juga membebankan buah pinggang bayi. Berlainan pula dengan susu formula yang berasaskan susu lembu. Ia telah diubahsuai supaya menghampiri kandungan susu ibu dan sesuai diberikan mengikut umur bayi. 
Namun, berhati-hati sekiranya bayi mengalami alahan kepada susu lembu atau susu kambing. Susu segar yang tidak dipastur juga boleh mengandungi bakteria yang boleh membahayakan nyawa bayi.
—-
Jika anak anda sakit, adakah mereka yang ‘memandai-mandai’ itu yang akan membawa anak anda berjumpa doktor? Ataupun mereka yang akan berjaga siang malam untuk menjaga anak anda yang sedang sakit selepas pembedahan?

Tidak bukan? Malahan tanggungjawab itu terserah kepada kita keseluruhannya.
Maka sebagai ibu bapa, kita berhak membuat pilihan yang terbaik untuk anak kita sendiri. 
Notakaki;
Saya tidak menyalahkan ibu tersebut kerana terkadang pendirian kita ini akan ditewaskan oleh kata-kata orang lama. Bimbang juga jika dikatakan terlalu manjakan anak. Tetapi saya berharap perkara ini mampu memberikan kita pengajaran. Speedy Recovery baby!
Sumber rujukan
http://www.doktorbudak.com/2013/10/01/makanan-permulaan
Nur Nabiila Masfuzah Binti Abdullah

Jururawat Terlatih

FB : https://www.facebook.com/belnawhen
Ulasan Diet ;
Pn Ruqayyah Muhd

Dietician

FB : https://www.facebook.com/ladyqay
#Medical_Mythbusters_Malaysia

, , , , , ,

Cocktail Durjana Pemutih Wajah

Pengalaman cemas doktor pakar kecemasan ini memberi peringatan kepada kita bahawa bencana mengambil ubatan suntik semata-mata ingin kecantikan dunia. 

Berikut coretan pengalaman Dr Ahmad Zakimi Abdullah di salah sebuah hospital tersohor negara. 

⚪⚪⚪⚪⚪

“Doktor, patient BP low lah.” jeritan staffnurse yellow zone. “Cepat2 tolak patient masuk resus room.” balas saya. Lantas resusitasi berlangsung.
Pesakit dalam lingkungan umur 20an, wanita, datang dengan masalah loya, muntah2, berpeluh, pening, pitam dan kemudian tidak sedarkan diri dalam beberapa minit. Bacaan tekanan darah 82/38, kadar denyutan jantung 138 denyutan per minit. Wajah pucat, sejuk, berpeluh dan muka merah padam. Bacaan test darah menunjukan hemolytic anemia (Hemoglobin 7.0) dan kegagalan buah pinggang akut. 
Setelah beberapa kali ditanya, akhir pesakit memberitahu dia baru saja mengambil injeksi intravenous (IV) ‘cocktail’ pemutih kulit dari seorang ‘medical personal’. Pesakit memberikan gambar yang diambilnya (seperti gambar pertama dibawah). 

Saya terus menyemak apakah kandungan atau produk ‘cocktail’ yang dikatakan tu. Didapati seperti berikut…

  • Thiotic acid 25mg/5ml
  • Glutathione 600mg
  • Vitamin C 10g/20ml
  • Chondnal/chondroitin sulfate sodium 200mg

Maka ‘Haywire’ lah nak beri rawatan. Apakah masalah sebenar dengan ‘coktail’ ni. Mari kita kupas. 

Vitamin C pemutih muka?

Ingredients di atas seperti thiotic acid, glutatione dan vitamin C khususnya secara intravenous dikatakan untuk memutihkan kulit dan anti aging (anti penuaan) adalah mitos. Ia tidak dibuktikan keberkesanan dan keselamatan secara kajian ‘scientific evidence base’ walaupun secara teori sains boleh diterangkan. Ia hanya dikategorikan sebagai alternative atau naturopath saja sebab tiada bukti secara Klinikal (kalau ada mohon tunjukan saya bukti). Dalam ‘natural medicine comprehensive data base’ adalah itu pun kurang bukti (anda boleh google sendiri). 

Misalnya, glutatione adalah antioxidant dan ia terbukti secara saintifik mengatakan kemungkinan boleh mengurangkan kesan sampingan kanser therapy dan merawat parkinson. IV glutatione tiada bukti secara saintifik untuk memutihkan kulit walaupun ia dikatakan anti-melanogenic (melonin adalah pigmen hitam mewarnakan kulit, rambut dan sebagainya). 

Saya merujuk pada Phillipine Food and Drug administration memberikan maklumat tentang bahayanya IV glutation (seperti gambar 2,3 dibawah). Contoh kesan sampingan yang dilaporkan adalah Johnsons Syndrome, Toxic Epidermal Necrolysis, gangguan fungsi tiroid, kegagalan buah pinggang, sakit perut yang teruk, jangkitan kuman semasa injeksi dan sebagainya.

Sama juga dengan thiotic acid (antioxidant) tidak mempunyai bukti yang jelas lagi kukuh mengatakan ia untuk mengurangkan berat badan dan anti penuaan kulit. Pastinya ada juga kesan sampingannya tetapi maklumat terlalu sedikit.

Yang paling pelik apa gunanya chondroitin sulfate sodium (chondnal) dalam pemutihan kulit ni. Setahu saya chondnal hanya guna untuk osteoarthritis di sesetengah hospital/klinik. Juga ada kesan sampingan seperti asthma attack untuk pesakit asthma, pendarahan (blood clotting disorder) dan sebagainya. 
IV vitamin C ni memang banyak diperkatakan. Saya tegaskan disini pihak kementerian kesihatan Malaysia tidak pernah meluluskan IV Vitamin C untuk kosmetik. Tiada bukti ketara secara klinikal injeksi vitamin C samada secara sendirian atau kombinasi dengan glutatione dan kollagen dapat meningkatkan elastisiti (anti penuaan dan kedutan) dan pemutihan kulit. Boleh rujuk link ni http://www.moh.gov.my/index.php/database_stores/attach_download/348/199.

Kesan sampingannya sudah tentu ada. Antaranya sakit perut, loga, lesu, hemolytic anemia pada pesakit G6PD deficiency, hyperoxaluria, batu karang, kegagalan fungsi buah pinggang dan sebagainya. 

Saya bukan nak memburukan mana2 pihak tetapi hanya ingin memberi sedikit kesedaran. Setakat ini sudah ada beberapa kes (mungkin akan saya kongsi lain masa). Semua ingredient diatas tiada kelulusan dari KKM. ‘Cocktail’ pemutih kulit korea adalah kombinasi dan jika ada kesan sampingan susah nak pastikan yang mana satu penyebabnya. Setiap satu ada interaksi mungkin. Ia menjadi ‘haywire’ dalam perawatan. Pada ‘medical staff’ yang jual ‘cocktail’ dan perkhidmatan tu, our eyes are on you. 
Jika ingin cantik biarlah secara natural. Tak perlu produk ‘cocktail’ kosmetik durjana. Buang duit untuk cantik yang tiada bukti keberkesanan tapi bahaya mengundang. Tepuk dada, tanya akal.
-Dr Zek
P/s: saya suka wanita natural beauty 😅

, , ,

​Hormati Profesion Masing-masing

#PelajariAdab

Kelas kami pelajar medik tahun 90-an dulu sering kali diingatkan supaya tidak kutuk sesama profesion. Lebih-lebih lagi depan pesakit. Jika ada doktor lain yang salah kaedah perawatan, sila tegur secara personal atau dalam kumpulan sesama profesional. Tujuan untuk dia belajar supaya lain kali tidak lagi buat silap. Begitu juga kami yang masih mentah ini pun belajar. Apabila jadi doktor nanti, jangan ulangi perkara yang sama. Kami semat benar adab ini.
Semasa alam pekerjaan senior kami dan pakar pun pesan hal yang sama. Jangan sesekali merendahkan sesama doktor lain semasa sesi ward round. Isu sebegini perlu diselesaikan dengan perbincangan berdepan atau melalui telefon. Pengajaran perlu diberikan agar kesilapan itu tidak diulangi lagi masa depan. Pantang marah atau memperlecehkan doktor lain depan pesakit. Aib benar. Lebih membimbangkan pesakit akan berpersepsi negatif atas seluruh perawatan yang sudah diterimanya.

Gambar hiasan


Namun, ada juga para doktor yang sudah terlepas geram dengan memperlekehkan doktor unit lain depan pesakit. Sifat manusia kekadang tidak dapat dibendung. Tetapi ianya tidak tersebar luas. Terhenti setakat pintu wad hospital sahaja. Apabila diperdebatkan semula antara dua pihak yang terlibat, isu selesai. Paling penting adalah perawatan pesakit adalah optimum. Pesakit akan dapat manfaat. Kedua-dua profesion perubatan tersebut tidak melepasi batas kemahiran masing-masing. Mereka memahami bahawa mereka saling memerlukan. Setiap kepakaran ada kelebihannya dan mereka menjurus kepada kesejahteraan pesakit jua.
Era kini seolah diluar kawalan apabila sesi memperleceh doktor/profesion lain di alam maya oleh doktor sendiri. Mungkin status dihantar ke facebook bertujuan murni. Tetapi ia mengintai peluang kepada manusia lain yang sudah lama berdendam dengan anggota kesihatan. Ruang negatif itu di ambil secerap mungkin bagi melaga-lagakan sesama doktor yang berteguran tadi. Lantas menjadi sesi umpatan dan kutukan yang tidak bernoktah.
Kami masih mengharapkan pesanan selama 20 tahun dulu masih utuh dalam benak kami dan juga guru-guru kami. Jangan pula terpeliung dari adab ini.

Follow fb.com/drsuhazeli 

, , ,

Dewasa Sebelum Usianya 

Oleh: Dr Rusyainie Ramli 

Gambar hiasan


Kanak-kanak lelaki ini usianya baru 10 tahun. Tubuhnya kerdil sahaja, dan tidaklah setinggi mana. Dia datang dibawa ibunya kerana kakinya tersusuk benda tajam ketika dia menuruti atuknya ke pantai. Lukanya sudah bernanah tetapi tidaklah teruk maka mudah sahaja dicuci dan dibersihkan dengan baik. Mata saya tertumpu pada tapak kakinya yang kotor. Selipar yang dipakai memang jauh lebih besar dari kakinya. Saya meneliti seluar bajunya yang agak lusuh, dan berdaki itu. Hati saya dipaut rasa sedih dan sayu melihatkan anak ini, teringat pula akan anak-anak di rumah.

Mulut saya memang ringan bertanya tentang sosioekonomi pesakit-pesakit saya. Bagi saya, seseorang itu hanya sempurna kesihatannya sekiranya dia sihat dari segala aspek kehidupan. Kanak-kanak lelaki ini anak sulung. Ibunya bekerja kilang yang shifnya 12 jam sehari. Ayahnya pemandu lori dan sebelah malamnya menambah pendapatan dengan membaiki bot sekiranya ada. Adik beradiknya 5 orang. Itu belum dikira dengan ibunya yang mengandung lagi. Dalam usia perkahwinan yang boleh dikatakan tidak berapa lama, dan usia ibu yang baru mencecah awal 30an, sudah berderet-deret anak-anaknya. 

Saya bertanya pada ibu, mengapalah tidak dirancang keluarga dengan lebih baik. Bukan niat saya mahu menidakkan rezeki Allah SWT. Ya. Saya tahu itu suratan takdir. Tetapi, saya berkeras di dalam hati mengatakan yang kita sebagai manusia wajib merancang kehidupan kita dan seterusnya menyerahkan pada Allah SWT. Bukan menyerahkan segalanya pada nasib, untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Ibu mengatakan yang dia tertinggal untuk mengambil pil perancang. Aduh… mudahnya alasan itu. Apakah dia tidak lihat anak sulungnya yang di hadapan mata? Di usia 10 tahun, dia terpaksa menjaga adik-adik yang masih kecil yang bukan 1 atau 2 orang. Itu belum dikira seorang lagi bayi yang akan lahir tidak lama lagi sedangkan yang ada tu pun sudah tidak terjaga. 

Ibunya nampak sungguh kepenatan dan keletihan. Banyak hari dari tidak, dia akan terbaring di atas katil kerana keadaan fizikalnya yang berbadan dua dan kerja rumah seperti menjemur dan melipat kain, membasuh pinggan, dan selainnya dibiarkan pada anak lelaki itulah. Ayah seolah-olah tidak wujud di dalam rumah itu. Saya tidak sanggup untuk bertanya bab makanan sebab saya tahu ala kadarnya hanya mereka yang tahu. 

Usah ditanya keadaan rumah. Serba sederhana itu sudah pasti tetapi tahap kebersihan dan kekemasannya biarlah imaginasi saya yang membayangkannya. Sekiranya ibu bekerja, adik-adik yang masih kecil itu akan dijaga oleh nenek mereka yang sudah lanjut usianya. Selagi boleh ibu akan bekerja shif malam supaya siang hari dia ada di rumah tetapi dengan keadaannya yang sudah tidak berkemampuan itu, entah mana lagi mahu dikorek tenaga untuk menguruskan rumahtangga.

Setiap soalan saya pada anak lelaki itu dijawab dengan bait-bait menunjukkan kematangannya. Tidak seperti usia 10 tahun. Kesusahan mengajarnya menjadi dewasa. Di saat anak-anak orang senang sibuk melayan papan berskrin yang menjadi kegilaan ramai sekarang, dia sudah menguruskan adik-adik setakat yang mampu . ‘Mak selalu pening. Saya kena tolong mak.’ Kerja sekolah pun entah ke mana. Keadaan di rumah tidak kondusif untuk anak ini mengulangkaji pelajaran apatah lagi tiada siapa pun yang ambil pusing pentingnya pendidikan untuk dia. Entah dia sedar atau tidak, dengan pendidikan lah masa depannya bakal berubah.

Ini realiti masyarakat kita. Wahai wanita di luar sana, tolonglah. Tolonglah bertanggungjawab kepada diri sendiri. Kasihanilah diri sendiri. Prihatinlah terhadap diri sendiri. Berusahalah mencari ilmu dalam melayari kehidupan sebagai isteri dan ibu. Usahlah dibiarkan diri diperlakukan seolah-olah diri sendiri tidak berhak mempunyai kata-kata di dalam sebuah perkahwinan. Saya sendiri merasakan yang saya gagal di dalam pekerjaan saya sekiranya seorang wanita tidak tahu apakah yang bakal menanti bila dia seolah-olah tidak ambil kisah tentang merancang keluarga. Saya gagal dan sudah banyak kali saya gagal walaupun saya sudah melakukan yang terbaik dalam memberikan nasihat kepada ramai wanita bergelar ibu. 

Wahai lelaki di luar sana… sebelum mengangkat akad semasa bernikah, tolonglah. Tolonglah lengkapkan diri dengan segala apa yang perlu untuk menjadi seorang suami dan ayah. Bahtera perkahwinan dan keluarga itu adalah amanah Tuhan buat lelaki. Usahlah dibiarkan isteri yang dinikahi dengan baik itu kehanyutan seorang diri dan tenggelam di dalam keributan menangani segala permasalahan. Rancanglah keluarga dengan berbincang dari hati ke hati dengan isteri. Usah diikut hawa nafsu semata-mata. Tenunglah isteri itu semasa dia melelapkan mata, kerana di saat itulah terpancar segala duka lara yang mungkin tersimpan di sudut hatinya yang tidak mahu diketahui. 

Saya tidak mahu isu ini dipolitikkan. Hormatilah saya sebagai tuan punya nukilan ini. Jangan diungkit apa yang kerajaan telah buat untuk keluarga ini kerana saya akan bertanya kembali, apakah kita sebagai anggota masyarakat telah lakukan dalam menangani masalah sosial miskin bandar yang terhidang di depan mata kita. 

Semoga kisah ini menjadi iktibar buat kita kerana saya mengambilnya dengan positif. Saya bersyukur dikurniakan dengan suami yang bertanggungjawab dan sungguh memahami tugas fardhu kifayah saya kepada masyarakat. Saya bersyukur diketemukan kisah-kisah begini untuk memberikan saya kesedaran yang saya kadang-kala lupa tentang nikmat Allah buat saya sekeluarga.

(Kisah ini sudah berlaku tidak lama dahulu, cuma baru sekarang saya ada inspirasi untuk menulisnya.)

◾◾◾

Penulis adalah seorang pegawai perubatan sektor pertahanan awam di utara tanah air. 

, , , , , ,

Sangkaan Baik atau Sial Majal dalam Perubatan 

Oleh: Dr Ahmad Rostam Mohd Zin | Pakar Psikiatri 

Pernahkah kita terbangun di waktu pagi merasakan semuanya akan tidak kena? Pagi yang kita terbangun lewat dan kita merasakan bahawa hari itu pasti menjadi hari yang kurang baik bagi kita? Baju yang tidak diseterika dengan baik, jalan sesak yang luar biasa, terlewat mengetik kad perakam waktu dan terserempak dengan ketua jabatan sebaik sahaja keluar dari tempat mengetik kad perakam waktu. Senyuman sinis bos menjadikan anda gelabah, kunci bilik pejabat pula tertinggal di rumah dan anda tertinggal bahan untuk anda membuat pembentangan dalam masa 5 minit lagi di dalam bilik tersebut.

Dalam hati terdetik,

“Dah agak dah hari ni confirm teruk…”?

Dan hari kita semakin teruk sehinggalah ke malam. Ada sahaja yang tidak kena dan mendatangkan rasa tidak senang di hati. Dalam diam kita berdoa moga esok akan lebih baik.

Apakah yang sebenarnya berlaku?

KAJIAN ROSENTHAL & JACOBSEN 1968

Pada tahun 1968, satu eksperimen sosial telah dilakukan oleh 2 orang pengkaji. Eksperimen mereka mudah sahaja.

Ujian kompetensi dilakukan terhadap sekumpulan anak-anak di sekolah Sekumpulan kecil kanak-kanak ini dipilih secara rawak oleh pengkaji tanpa merujuk kepada hasil ujian mereka. Guru-guru diberitahu bahawa kumpulan pelajar tersebut mempunyai potensi yang jauh lebih baik dari yang lain tetapi tiada layanan istimewa disyaratkan untuk kumpulan tersebut Guru-guru berpersepsi bahawa kumpulan anak ini pasti akan cemerlang 

Hasil kajian ini mendapati bahawa kumpulan anak tersebut sememangnya menjadi cemerlang di akhir tahun berbanding yang lain. Eksperimen ini menunjukkan bahawa ekspektasi guru tersebut mempengaruhi pencapaian anak murid walaupun dari segi kompetensi mereka tidak seimbang pada peringkat awal. Ekspektasi positif (sangka baik/husnudzon) menghasilkan pencapaian positif manakala ekspektasi negatif (sangka buruk/su’uz dzon) menyebabkan pencapaian yang tidak baik.

Rosenthal & Jacobsen menggelar kesan persepsi individu terhadap orang lain ini sebagai Kesan Pygmalion (Pygmalion Effect).

Ini didasarkan kepada premis sebarang ekspektasi kita terhadap situasi, individu atau keadaan akan mempengaruhi (secara langsung atau tidak) cara seseorang itu menghadapi keadaan tersebut yang akhirnya menyebabkan apa yang disangkanya pasti akan berlaku. (SELF FULFILLING PROPHECY)

GOLEM & GALATEA

Ianya adalah berkenaan tentang diri kita. Sangkaan tentang diri kita sendiri yang juga didasarkan kepada premis yang saya terangkan pada perenggan yang sebelum ini. Sangkaan positif akan menghasilkan kesan positif (Galatea Effect). Sangkaan buruk akan menghasilkan hasil yang juga buruk (Golem Effect).

APLIKASI DALAM KEHIDUPAN

Konsep bersangka baik (bukan berfikiran positif semata) dalam kehidupan adalah sesuatu yang tidak dipandang sebagai sesuatu yang serius walaupun ianya ada disebut dalam kehidupan beragama. Ini mungkin kerana konsep ini terlalu subjektif dan sukar juga untuk diamalkan. Kesukarannya mungkin disebabkan sistem/suasana kita dibesarkan, cara berfikir kita yang biasanya bersifat automatik atau faktor lain yang sukar dikawal.

Dalam aspek psiko-sosial, konsep ini amat penting bagi ibu bapa, guru-guru, ketua unit/jabatan dan sebagainya. Ibu bapa yang merasakan anak mereka satu hari nanti akan berjaya akan bertindak/bergerak secara sedar mahupun tidak ke arah itu (Galatea Effect) dan menghasilkan anak yang berjaya (Pygmalion Effect).

Dalam aspek kesihatan secara umum pula, bersangka baik terhadap Tuhan atau istilah psikospiritualnya, positive psychospirituality menghasilkan natijah kesihatan fizikal mahupun mental yang baik. Berdasar kajian, hanya sedikit nilaian sangka buruk pada Tuhan (negative psychospirituality) akan meningkatkan mortaliti mahupun morbiditi.

, , , ,

​Tuan Guru Dato’ Haron Din dan Perubatan Islam

Genap usia 76 tahun yang dikasihi Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din (aTGHD) telah kembali kerahmatullah pada jam 7:02 Petang (15-Sep-2016 – Waktu San Francisco USA) bersamaan jam 10:02 Pagi (16-Sep-2016 – Waktu Malaysia). Seluruh rakyat Malaysia kehilangan sebutir mutiara ulama yang sukar dicari ganti. Ramai yang mengucapkan takziah dikalangan kawan dan lawan atas pemergian beliau.
Segelintir kecil pembenci beliau mencemuh, kenapa aTGHD mengambil kaedah moden bagi rawatan sakit jantung beliau? Sedangkan beliau begitu popular dengan kaedah pengubatan air jampi Darussyifa’?
Allahyarham aTGHD cukup sinonim dengan pengubatan Islam Darussyifa’. Satu kaedah perawatan rukyah yang diasaskan oleh beliau sejak 1977 lagi. Darussyifa’ telah diorganisasikan secara tersusun pada tahun 1988 setelah penubuhan Persatuan Kebajikan dan Pengubatan Islam (Darussyifa’) yang berpusat di Bangi.[1] Darussyifa’ merupakan sebuah klinik rawatan yang terkenal alternatif nusantara dalam usaha mencari kesembuhan penyakit selepas mendapatkan rawatan dari klinik dan hospital. Kebanyakan pesakit yang datang bukan hanya mengalami penyakit fizikal tetapi juga melibatkan penyakit rohani seperti terkena ganguan makhluk halus dan seumpamanya. Kaedah yang diamalkan oleh Darussyifa’ iaitu menggunakan konsep doa sebagaimana dianjurkan oleh syariat disaat kita mengalami musibah atau penyakit. Semua  rukyah tersebut diambil dari ayat-ayat al-Qur’an, Hadith dan Doa-doa sebagai salah satu ikhtiar selain mendapat khidmat kepakaran diarus perubatan moden. Kini, Darussyifa berkembang seluruh negara dengan ribuan para perawat yang menggunakan kaedah rukyah tersebut.
Asas yang dikemukakan oleh Darussyifa’ cukup jelas iaitu menerima perubatan moden kerana ianya salah satu dari disiplin dari ilmu-ilmu Islam disamping berikhtiar dengan ayat-ayat doa rukyah. Secara praktisnya, aTGHD tunjukkan sendiri bahawa beliau menggunakan kedua-dua kaedah ini dalam merawat diri. Selain dari bait-bait rukyah yang diamal, aTGHD juga berubat dengan hospital terkemuka negara, IJN. Anakanda dan menantu aTGHD juga doktor perubatan yang senantiasa memberi khidmat nasihat perubatan. Pendek kata mereka bukan ektrimis menggunakan air jampi semata-mata tanpa mengambil asas berubat dengan kecanggihan perubatan terkini.[2]
Pernah aTGHD menulis dalam buku masyhur beliau bertajuk Konsep Perubatan Islam Darussyifa’:
“Dan setiap penyakit, sama ada sakit fizikal, mental ataupun yang berkaitan dengan hati ada penawarnya. Rasulullah s.a.w. menyuruh agar setiap orang yang sakit berusaha untuk berubat dengan pertolongan orang lain yang pakar dalam bidang yang dimiliki, ataupun oleh diri sendiri. Jelas terbukti bahawa tugas manusia di sini ialah berusaha untuk mendapatkan kesembuhan menurut keupayaan dan kemajuan akal tanpa putus asa. Usaha dan ikhtiar adalah tugas manusia manakala kesembuhan adalah urusan Allah yang telah ditetapkan termaktub di Loh Mahfuz.”[3]
Justeru, jika ada yang mempelekeh aTGHD berubat di California untuk sakit jantung yang dihadapi, tidak guna air jampi semata-mata, mereka sebenarnya buta akan keindahan ilmu dan konsep berubat dalam Islam.
Al Faqir ilallah

Dr Suhazeli Abdullah

Fb.com/drsuhazeli
17 Sept 2016

Istanbul
Rujukan

[1] Sejarah Darussyifa. http://www.darussyifa.org/modules.php?name=Content&pa=showpage&pid=32

[2] Asas Pengubatan Darussyifa’. http://www.darussyifa.org/AsasPengubatanDS_Iss1%285-May-2006%29.php

[3] Harun Din. Konsep Perubatan Islam. DarulSyifa. Ms 7. http://www.darussyifa.org/

,

Snap Gambar Cantik Semasa Kursus 

*Tips Snap Slide Guna Smart Phone*

Saya lihat ramai peserta kursus mengambil gambar slide dari presenter menggunakan telefon. Kemudian gambar tersebut disimpan atau dikongsi bersama rakan melalui whatsapp atau seumpamanya. Akan tetapi gambar tersebut akan herot bergantung kepada posisi mana dia duduk. Jika duduk tepi dewan, gambar akan herot dan slide tidak cantik untuk di kongsi.
Terdapat satu android App bernama CamScanner amat berguna utk mengambil gambar ketika berkursus. Aplikasi tersebut percuma dan tidak memberatkan telefon anda.
Pic berikut beberapa step utk donwload App dan cara mengambil serta edit gambar cantik tersebut.
Selamat mencuba 
Dr Suhazeli Abdullah 
Fb.com/drsuhazeli 

, ,

Berkesan atau Tidak Air Kangen?

image

Seorang pesakit bertanya: “Boleh ke Doc minum air Kangen?” Sambil tunjukkan sebotol air Kangen depan saya.

Saya akan jawab, “Boleh minum¹. Secara umum apa sahaja air pun boleh minum selagi tidak mendatangkan mudarat.”

“Tapi kerajaan larang jual, sebab tak masuk duit dalam cukai kerajaan kan?” Soalan menguja dari beliau.

“Tuan, peraturan yang melarang minum itu bukan berkait dengan masuk duit kepada kerajaan atau tidak. Ia sebenarnya melibatkan dakwaan yang salah jika apa-apa air termasuk Air Kangen boleh merawat kanser, kencing manis, darah tinggi dan sebagainya. Ini dah jadi misleading maklumat kesihatan kepada orang ramai. Kesannya, ada pesakit saya yang tinggal terus ubat kencing Manis gara-gara percaya. Gula naik mencanak”

“Begitu juga terdapat satu akta khusus bagi larangan membuat iklan yang mendakwa sesuatu produk boleh merawat 20 jenis penyakit.”[1] Panjang juga ulasan..

“Dalam peraturan 360b tersebut melarang mana-mana individu atau syarikat yang menjalani pembungkusan produk tidak mengikuti piawaian yang ditetapkan. Isu ini juga timbul dalam penjualan air jampi.[2] KKM mengambil langkah pengawalan ini bagi mengelakkan pengambilan air dari sumber yang tidak selamat samada mengandungi coliform (kuman) atau logam berat yang berbahaya. Jika ia bebas dibungkus dan dijual tanpa standard piawaian tertentu, tiada jaminan tapisan keselamatan mutu.”

“Tapikan doktor, air ni kan ada banyak khasiat.” Tanya lagi dalam sedikit sangsi.

“Tuan, pengalaman individu tidak boleh dipukul rata kepada semua orang. Dalam perubatan setiap ubatan perlu melepasi tahap ujian klinikal yang melepasi piawaian berkualiti, berkesan dan selamat. Tahap ujian klinikal tersebut menunjukkan majoriti (biasanya melebihi 70% berkualiti, berkesan dan selamat), baru lah boleh mendakwa sesuatu bahan boleh digunakan dalam masyarakat.”[3]

“Terdapat kajian berkenaan air beralkali ni. Tetapi hasil kajian tidak meyakinkan. Malah ianya lebih kepada kesan psikologi kepada pengguna.”[4, 5]

“Tuan, badan kita ada sistem keseimbangan asid-alkali (acid-base balance). Jika perut serap air alkali sekali pun, darah kita akan menyeimbangkan semula kepada pH 7.35 – 7.45. Jika pH darah terlalu alkali, ia memudaratkan badan.”[6]

“Saya risau juga, jika dalam perut terlalu beralkali, boleh menyebabkan kesan sampingan kesihatan yang lain. Ada kajian menyebut jika makan terlalu kerap dan berpanjangan Antacid (ubat gastrik yang beralkali), risiko jangkitan kuman paru-paru akan bertambah.” [7,8]

“Okay Doktor, terima kasih kerana penerangan tu.” Jawabnya separa puas hati.

“Doktor ni sokong kerajaan ek?” Beliau menyerkap pegangan politik saya.

“Saya sokong peraturan yang boleh menyelamatkan ummah serta masyarakat terbela. Jika pembangkang tadbir Malaysia pun, peraturan ini tetap wujud dan saya akan sokong seutuhnya.” Saya semat pendirian saya disini.

“Angguk faham”….

*kesimpulan*

1. Nak minum, silakanlah, sebab manfaatnya belum diketahui secara jelas. Selagi tak datang mudarat silakan. Cuma jangan overclaim boleh itu dan ini menyebabkan salah faham masyarakat awam.
2. Semua Kajian yg dibuat oleh mereka skeptical dan bias.
3. Kena hati² guna air beralkalli pada pesakit buah pinggang kerana kandungan mineral tinggi terutama potassium boleh memudaratkan lagi panyakit.
4. Isi kandungan air beralkali tidak dapat ditentusahkan oleh pihak berwajib kerana tidak berdaftar. Apa sahaja yang diistiharkan oleh mereka tidak pasti. Jika jujur, tidak memasukkan bahan terlarang lain.[9] Sebalik jika dimasukkan bahan terlarang, pengguna juga yang akan menanggung akibatnya.

Dr Suhazeli Abdullah
Insan Faqir
Fb.com/drsuhazeli

8 Julai 2016
3 Syawwal 1437

Rujukan tepi
[1] Larangan iklan 20 jenis penyakit. http://www.pharmacy.gov.my/v2/ms/berita/04-dis-2012/berwaspada-dengan-iklan-iklan-haram.html
[2] Larangan Jual air Jampi. http://www.sinarharian.com.my/mobile/wawancara/amaran-tindakan-kepada-air-jampi-komersial-1.438411
[3] Evidence based Medicine. http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0019483216301857
[4] Alkaline Water Beneficial? http://m.huffpost.com/us/entry/7762588.html
[5] Hoax Alkaline water. http://www.precisionnutrition.com/alkaline-water-legit-or-hoax
[6] keseimbangan pH darah. http://www.medicinenet.com/script/main/mobileart.asp?articlekey=10001
[7] Ubat Gastric mungkin penyebab pneumonia. http://www.m.webmd.com/heartburn-gerd/news/20101219/heartburn-drugs-linked-to-pneumonia-risk
[8] Alkalinization cause pneumonia. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/8578208
[9] Senarai Ubatan barang terlarang. http://www.pharmacy.gov.my/v2/ms/apps/adulterated

P/s ¹. Minum dibolehkan atas risiko sendiri. Tanpa melihat dari sudut kesihatan, sama juga dengan meminun air perigi, air sawah, air kolam, air jeram dll yang tidak melalui proses rawatan air. Bukan bermakna air Kangen tidak melalui proses rawatan, tetapi tidak ada pembuktian bahawa air Kangen itu sempurna dirawat semasa proses pengeluarannya.

, ,

Elakkan beri Madu Lebah kepada Bayi

maduMadu lebah mempunyai banyak khasiat yang tersendiri. Dalam Al Quran juga menyebut akan madu lebah ini:
“Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah: “Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibina oleh manusia”. Kemudian makanlah dari tiap-tiap (jenis) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman (madu lebah) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda kebesaran Tuhan bagi orang-orang yang berfikir.”
(Maksud Q.S. An-Nahl : 68-69)

Di dalam Al-Quran, Surah An-Nahl ayat 68 & 69, dengan terang menunjukkan bahawa hasil lebah dan manusia mempunyai kesinambungan yang tersendiri. Pastinya sesuatu yang diciptakan oleh Allah itu sangat bermanfaat untuk manusia dan makhluk Nya yang lain. Bahkan Rasulullah pernah menyebut akan keistimewaan madu lebah dalam beberapa hadis. Pun begitu naqal madu lebah dari Al Quran dan Hadis ini, bukan berbentuk disyariatkan pengambilannya. Ulama mengkategorikan berubat menggunakan madu lebah ini sebagai bukan suruhan syariat (Ghairi Tashri’i). Dalam ertikata lain, madu lebah digunakan sebagai suplimen semasa berubat dan bergantung kepada jenis-jenis penyakit tertentu. Ianya tidak boleh disamaratakan pemberiannya kepada seluruh penyakit yang ada di dunia ini. Adakalanya ia berguna untuk mengubat penyakit tertentu dan adakalanya memudaratkan.
Sebagai contoh, madu digunakan sebagai pencuci luka kulit terbakar [British Journal of Plastic Surgery, Jun 1993], dan mengurangkan sakit serta parut luka terbakar [ British Journal of Surgery, Apr 1991] dan beberapa kajian lain lagi. Sebaliknya madu lebah boleh menyebabkan penyakit Kencing manis tidak terkawal [http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19817641]

Cuma timbul isu yang didapati hasil dari beberapa kajian statistik menunjukkan pemberian madu dalam bentuk makanan kepada bayi berumur kurang dari 1 tahun, kemungkinan menyebabkan penyakit Botulism. Botulism adalah sejenis penyakit serangan toksin dari kuman bernama Clostriduim Botulisme. Tanda serangan botulism ini adalah bayi menjadi tidak aktif, kurang minum susu ibu dan menangis lemah. Tanda ini boleh dilihat antara 3-30 hari setelah dijangkiti kuman C. Botulism. Tanda pertama yang kerap dilihat adalah sukar buang air besar (Constipation). Penyakit ini jika tidak dirawat segera boleh membawa maut. Kejadian bollism ini amat jarang dan terkadang terlepas pandang kerana tidak mengesyaki pemberian makanan atau minumam yang tercemar dengan kuman C. Botulism [http://www.drgreene.com/qa-articles/honey-infant-botulism/].

Kuman C. Botulism bukan sahaja terdapat dalam madu tetapi juga dipersekitaran kotor (debu dan tanah). Oleh kerana madu diambil dari sarang lebah yang bercampur dengan tanah, kemungkinan pencemaran berlaku. Kita tidak mengetahui madu lebah mana yang tercemar atau tidak. Justeru adalah disarankan mengelakkan pemberian madu kepada bayi berumur bawah 12 bulan.

Dr Suhazeli Abdullah
17.04.2016

*nota: Susu kambing/lembu yang tidak dipastur berisiko dicemari Brucella….

, , ,

Memahami Hadis Lemah Bulan Rejab

image

Apabila masuk bulan Islam Rejab, banyak status media sosial dikongsikan berkaitan beberapa kelebihan bulan ini. Hadis yang menyatakan doa dari Rasulullah SAW seperti di bawah paling banyak di salin-tampal:

اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجَبٍ وشَعْبانَ وبلِّغْنا رمَضانَ

STATUS HADIS

Dari penelitian kami hadis di atas adalah lemah. Ianya bukan hadis palsu. Ianya juga bukan hadis yang terlalu lemah. Ianya tidak melihatkan hukum halal haram. Beramal dengan doa tersebut tidak menjadi satu kesalahan.

Kesahihan hadis ini pun tak perlulah diperdebatkan lanjut kerana ianya masih kekal sebagai hadis. Hadis lemah bukan bermakna ditolak, tetapi ianya boleh dijadikan amalan secara peribadi. Ada manfaat yang tersendiri.

Berikut paparan kajian para ulamak berkenaan hadis di atas tadi:

– كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخَل رجَبٌ قال اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجَبٍ وشَعْبانَ وبلِّغْنا رمَضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الطبراني | المصدر : المعجم الأوسط
الصفحة أو الرقم: 4/189 | خلاصة حكم المحدث : لا يروى هذا الحديث عن النبي صلى الله عليه وسلم إلا بهذا الإسناد تفرد به زائدة بن أبي الرقاد

HADIS LEMAH

كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ , وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ , ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : فضائل الأوقات
الصفحة أو الرقم: 15 | خلاصة حكم المحدث : ليس بالقوي

HADIS LEMAH

– كان النَّبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ ، وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ ، ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهَرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : شعب الإيمان
الصفحة أو الرقم: 3/1399 | خلاصة حكم المحدث : تفرد به زياد النميري، قال البخاري: زائدة عن زياد النميري منكر الحديث

HADIS LEMAH

– اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : النووي | المصدر : الأذكار
الصفحة أو الرقم: 245 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH

– كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبُ يقول : اللهم بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الذهبي | المصدر : ميزان الاعتدال
الصفحة أو الرقم: 2/65 | خلاصة حكم المحدث : [فيه] زائدة بن أبي الرقاد وزياد النميري ضعيفان

HADIS LEMAH

– كانَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخَلَ رجبٌ قالَ : اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجَبٍ وشعبانَ ، وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن رجب | المصدر : لطائف المعارف
الصفحة أو الرقم: 233 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH

– كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال اللهمَّ بارِكْ لَنَا في رَجَبَ وشعبانَ وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الهيثمي | المصدر : مجمع الزوائد
الصفحة أو الرقم: 3/143 | خلاصة حكم المحدث : فيه زائدة بن أبي الرقاد وفيه كلام وقد وثق‏‏

HADIS LEMAH

– كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبٌ ، قال : اللهمَّ بارِكْ لنا في رجبٍ ، وشعبانَ ، وبَلِّغْنَا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن حجر العسقلاني | المصدر : تبيين العجب
الصفحة أو الرقم: 19 | خلاصة حكم المحدث : ضعيف ، وله إسناد [ آخر ] ظاهره الصحة فكأنه موضوع من صنعة أبي البركات السقطي

MUNGKIN PALSU
________________________________________

– كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخَل رجَبٌ قال اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجَبٍ وشَعْبانَ وبلِّغْنا رمَضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الطبراني | المصدر : المعجم الأوسط
الصفحة أو الرقم: 4/189 | خلاصة حكم المحدث : لا يروى هذا الحديث عن النبي صلى الله عليه وسلم إلا بهذا الإسناد تفرد به زائدة بن أبي الرقاد

HADIS LEMAH

________________________________________

كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ , وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ , ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : فضائل الأوقات
الصفحة أو الرقم: 15 | خلاصة حكم المحدث : ليس بالقوي

HADIS LEMAH
________________________________________

3 – كان النَّبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ ، وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ ، ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهَرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : شعب الإيمان
الصفحة أو الرقم: 3/1399 | خلاصة حكم المحدث : تفرد به زياد النميري، قال البخاري: زائدة عن زياد النميري منكر الحديث

HADIS LEMAH
________________________________________

4 – اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : النووي | المصدر : الأذكار
الصفحة أو الرقم: 245 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH
________________________________________

5 – كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبُ يقول : اللهم بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الذهبي | المصدر : ميزان الاعتدال
الصفحة أو الرقم: 2/65 | خلاصة حكم المحدث : [فيه] زائدة بن أبي الرقاد وزياد النميري ضعيفان

HADIS LEMAH
________________________________________

6 – كانَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخَلَ رجبٌ قالَ : اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجَبٍ وشعبانَ ، وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن رجب | المصدر : لطائف المعارف
الصفحة أو الرقم: 233 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH
________________________________________

7 – كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال اللهمَّ بارِكْ لَنَا في رَجَبَ وشعبانَ وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الهيثمي | المصدر : مجمع الزوائد
الصفحة أو الرقم: 3/143 | خلاصة حكم المحدث : فيه زائدة بن أبي الرقاد وفيه كلام وقد وثق‏‏
HADIS LEMAH
________________________________________

8 – أنَّ النَّبيَّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ كانَ إذا دخلَ رجبٌ قالَ اللَّهمَّ بارك لنا في رجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضان وكانَ إذا كانَ ليلةُ الجمعةِ قالَ هذِهِ ليلةٌ غرَّاءُ ويومٌ أزهرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الهيثمي | المصدر : مجمع الزوائد
الصفحة أو الرقم: 2/168 | خلاصة حكم المحدث : فيه زائدة بن أبي الرقاد قال البخاري‏ ‏ منكر الحديث وجهله جماعة ‏

HADIS LEMAH
_______________________________________

9 – كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبٌ ، قال : اللهمَّ بارِكْ لنا في رجبٍ ، وشعبانَ ، وبَلِّغْنَا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن حجر العسقلاني | المصدر : تبيين العجب
الصفحة أو الرقم: 19 | خلاصة حكم المحدث : ضعيف ، وله إسناد [ آخر ] ظاهره الصحة فكأنه موضوع من صنعة أبي البركات السقطي

MUNGKIN LEMAH
________________________________________

10 – كانَ رسولُ اللَّهِ إذا دخلَ رجَبٌ قالَ اللَّهمَّ بارِك لنا في رَجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : العيني | المصدر : العلم الهيب
الصفحة أو الرقم: 422 | خلاصة حكم المحدث : إسناده ضعيف
HADIS LEMAH

– كان إذا دخل رجبٌ قال : ” اللهم بارِكْ لنا في رجبٍ وشعبانَ ، وبلِّغنا رمضانَ وكان إذا كانت ليلةُ الجُمُعةِ قال : هذه ليلةٌ غَرَّاءُ ، ويومٌ أَزْهَرُ ”
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الألباني | المصدر : ضعيف الجامع
الصفحة أو الرقم: 4395 | خلاصة حكم المحدث : ضعيف
HADIS LEMAH

– كانَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخلَ رجبٌ قال اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبٍ و شعبانَ و بلِغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن حجر العسقلاني | المصدر : الفتوحات الربانية الصفحة أو الرقم: 4/334 | خلاصة حكم المحدث : و زاد القواريري وكان يقول إن ليلة الجمعة ليلة قمراء و يومها يوم أزهر حديث غريب
HADIS LEMAH

ADAKAH IANYA MENJADI HADIS HASAN LIGHAIRIH KERANA BANYAK TURUQ LEMAH YANG BERGABUNG?

Berkenaan hadis di atas Ibnu Rejab al Hambali berkata hadis di atas menunjukkan digalakkan berdoa agar dipanjang umur untuk hidup pada masa yang yang mulia.

قال ابن رجب : فيه دليل ندب الدعاء بالبقاء إلى الأزمان الفاضلة لإدراك الأعمال الصالحة فيها فإن المؤمن لا يزيده عمره إلا خيرا .ا.هـ.

Manakala Syarih Musnad Ahmad pula iaitu Ahmad al Banna berkata : baginda berdoa dengan keberkatan pada tiga bulan tersebut menunjukkan tiga bulan tersebut mempunyai kelebihan.

وقال أحمد البنا في بلوغ الأماني (9/231) :
دعاء النبي صلى الله عليه وسلم بالبركة في هذه الأشهر الثلاثة يدل على فضلها

Dari kenyataan Ibn Rejab menunjukkan beliau memperakui keharusan dengan hadis tersebut.

Cuma perlu diingat , jangan ada yang tersialp ianya adalah hadis yang sohih.

Adakah masyarakat kita mampu memahami isu takhrij hadis?

Apakah jalan yang terbaik untuk menyelesaikan isu ini?

Dalam menentukan status hadis, para ulamak akan menumpukan dua perkara

1-rangkaian perawi
2-matan hadis

RANGKAIAN Perawi

Untuk menjadikan hadis kuat, rangkaian perawi mesti bersambung dan sifat perawi tiada yang cela seperti lupa atau lemah ingatan atau dituduh menipu.

MATAN HADIS

Dilihat dari sudut susunannya dan adakah ianya bercanggah dengan hadis yang lain?

Jika ada bagaimana hendak dikomproni.

Ini contoh isu yang perlu dilalui oleh ulamak hadis dalam  mentakhrij sesuatu hadis.

Jika terdapat dua pendapat tentang satu hadis satu kata lemah satu kata kuat macam mana nak buat?

……sedikit dari kaedah penentuan status hadis.

والله أعلم .

, ,

Ujian Dahsyat Terhadap Iman

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «بَادِرُوا بِالْأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ، يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا، أَوْ يُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا، يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا»
ujianErtinya:
Daripada Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah saw. bersabda; “Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian pada waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau (Syak Perawi Hadis) seseorang yang masih beriman di waktu petang, kemudian pada esok harinya, dia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia.

H.R.Muslim
Keterangan
Hadis ini menerangkan kepada kita betapa dahsyat dan hebatnya ujiaan terhadap iman seseorang diakhir zaman. Seseorang yang beriman di waktu pagi, tiba-tiba dia menjadi kafir diwaktu petang. Begitu pula dengan seseorang yang masih beriman di waktu petang, tiba-tiba pada esok paginya telah menjadi kafir. Begitu pantas dan cepat perubahan yang berlaku. Iman yang begitu mahal boleh gugur di dalam godaan satu malam atau satu hari sahaja, sehingga ramai orang yang menggadaikan imannya kerana hanya hendak mendapatkan sedikit dari harta benda dunia. Dunia lebih dicintai di sisi mereka daripada iman. Dan menurut riwayat Ibnu Majah, beliau menambahkan, “kecuali orang yang hatinya dihidupkan Allah swt. dengan ilmu”.
Mudah-mudahan Allah swt. menjadikan kita di antara orang yang berilmu dan mengamalkan ilmunya, sehingga dengan itu Allah Swt. akan menyelamatkan iman kita dari ujian yang dahsyat ini.
TAMAT

, ,

Tanah Arab yang Tandus kini Menjadi Subur

image

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَكْثُرَ الْمَالُ وَيَفِيضَ حَتَّى يَخْرُجَ الرَّجُلُ بِزَكَاةِ مَالِهِ فَلَا يَجِدُ أَحَدًا يَقْبَلُهَا مِنْهُ وَحَتَّى تَعُودَ أَرْضُ الْعَرَبِ مُرُوجًا وَأَنْهَارًا

Ertinya:

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw.; “Tidak akan terjadi qiamat sehinggalah harta melimpah ruah sehinggakan seorang manusia membawa harta zakatnya ( untuk dibahagi tetapi tidak dijumpai seseorang pun yang  mahu menerimanya dan sehinggakan  Tanah Arab (yang tandus itu) menjadi lembah yang subur dan dialiri sungai-sungai”.

H.R.Muslim

Keterangan

Sekarang kita telab mula menyaksikan kebenaran sabdaan junjungan kita ini. Kita banyak melihat tanah Arab yang dahulunya tandus dan kering kontang tetapi sekarang telah mulai menghijau dan ditumbuhi rumput-rumput dan pohon-pohon kayu. Contohnya, Padang Arafah yang ada di Makkah al-Mukarramah yang dahulunya hanya dikenali sebagai padang yang tandus dan tidak ada pohon kayu. Sekarang ini Padang Arafah dipenuhi pohon-pohon kayu, sehingga kelihatan menghijau dan kita dapat berteduh di bawah naungannya.
Keadaan ini walaupun menyejukkan mata memandang namun ia mengurangkan gambaran suasana padang Mahsyar, tempat berhimpunnya seluruh makhluk pada hari qiamat nanti yang merupakan tujuan utama dan pelajaran penting yang diambil dari suasana wuquf jamaah Haji di Padang Arafah pada setiap 9 Zulhijjah tahun Hijriyah.

Ustaz Ahmad Tarmizi Taha
UniSZA

TAMAT

,

Berhati-hati dengan Kejadian Kepala Air

Tragedi lemas akibat kepala air ini biasa terjadi kepada pengunjung yang tidak biasa dengan sesuatu tempat air jeram atau sungai bukit. Ianya boleh terjadi dengan tanpa tanda-tanda awal. Kepala air atau sumber sungai bermaksud punca aliran air dalam kuantiti yang besar mengalir dari hulu sungai atau air terjun ke sungai utama. Lazimnya, ia berpunca daripada hujan lebat yang berlaku di hulu sungai. Air yang deras ibarat ala-thunami akan menerjah aliran sungai yang sebelumnya tenang. Mengakibatkan sesiapa sahaja akan hanyut walaupun pandai berenang. Ada kalanya bukan sahaja air deras dan kuat, tetapi akan turun bersama keladak, lumpur, kayu-katu dan batu yang dihanyutkan dari bahagian hulu sungai.
Berikut adalah tanda-tanda awal kejadian kepala air antaranya:
  1. Keadaan langit gelap di bahagian hulu sungai (kawasan puncak bukit) disertai dengan bunyi guruh yang kuat.
  2. Bunyi dentuman gerakan batu-batan atau air dari hulu sungai.
  3. Air sungai berbuih dan meningkat secara tiba-tiba (kelodak, daun reput atau ranting kayu muncul dengan banyak di permukaan air).
  4. Siren amaran berbunyi.

Contoh video fenomena Kepala Air