,

Konsep Tawakkal Dalam Perubatan

Selalu pesakit saya akan menyatakan mereka bertawakkal atas apa sahaja kaedah berubat yang mereka lakukan. Ada yang datang jumpa saya bawa ubat gentel bulat dibeli di pasar malam. Tidak kurang juga yang bawa sejenis piring ajaib katanya aliran air magnetik itu ubat mustajab bagi darah tinggi dan batu karang yang dihadapi. Diselitkan dalam pertemuan itu kita berusaha, berikhtiar dan bertawakkal.
Sedangkan tawakkal itu satu perkataan yang memang mudah disebut, tetapi apakah tawakkal itu hanya melepaskan begitu sahaja agar penyakit sembuh tanpa ikhtiar yang meyakinkan? Adakah ikhtiar sedemikian (perubatan yang tiada asas sahih) boleh diambil kira, lantas disandarkan kepada tawakkal bagi kaedah berubat?
Tawakkal itu tidak berdiri sendirian tanpa ikhtiar. Sebagai orang awam, kita tidak dikurniakan mukjizat, karamah atau irhasy. Sesuatu yang diluar dari lingkungan keistimewaan tersebut bagi orang awam adalah menyalahi adat atau hukum akal.
Kisah Pertama:
Suatu ketika Khalifah Umar bin al-Khattab menjumpai sekumpulan pemuda yang sedang melepak di pinggir jalan.
“Siapa kamu dan apa yang kamu lakukan di sini?” tanya Umar kehairanan.
“Kami adalah orang-orang yang bertawakal kepada Allah”, Jawab kumpulan pemuda itu.
“Kamu berbohong. Kamu bukan orang yang bertawakal. Orang yang bertawakal ialah orang yang menanam benih kurma dan gandum,” Jelas khalifah.
Kisah Kedua:
Pada waktu yang lain Khalifah Umar bin al-Khatab menghampiri beberapa orang yang selalu dilihat duduk di serambi masjid.
Umar bertanya, ” Bagaimana kamu mencukupi keperluan hidup kamu? “
Mereka menjawab, “Kami ini orang yang bertawakal.”
Umar menolak jawapan mereka seraya berkata, “Bukan, kamu ini tidak lain ialah orang yang berpeluk tubuh dan tidak mahu mencari rezeki. Kemudian kamu berdoa kepada Allah, ‘ Ya Allah, berikanlah aku rezeki.’. Sebab kamu mengetahui bahawa langit itu tidak pernah  menurunkan hujan emas ataupun perak.”
Sebagaimana kisah di atas, Umar menyuruh agar tidak hanya sekadar berdoa dan berserah kepada Allah S.W.T, namun harus disertai usaha, berikhtiar dan bekerja keras.
Rasulullah SAW menegur secara bijaksana terhadap badwi yang memahami konsep tawakal dengan hanya berserah sahaja kepada Allah SWT tanpa sebarang ikhtiar. Dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh Anas bin Malik:
(عَنْ أَنَسِ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ قَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَعْقِلُهَا وَأَتَوَكَّلُ أَوْ أُطْلِقُهَا وَأَتَوَكَّلُ قَالَ اعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ  (رواه الترمذي
Suatu ketika seorang lelaki datang berjumpa Rasulullah SAW sambil meninggalkan unta tungganganya, seraya berkata, ” Aku lepaskan untaku dan aku bertawakal.” Maka Nabi menjawab,
” Ikatlah untamu dan bertawakallah kau.”
Ikat unta itu mestilah dengan tali sengkang unta yang kukuh, bukannya tali pelepah pisang! Tidak kuat dan senang putus. Sedangkan sebelum bertawakkal perlulah dijalankan ikhtiar sekukuhnya. Kaedah fekah menyebut, الْيَقِنُ لَا يُزَالُ بِالشَّكِّ. “Perkara Yang Yakin Tidak Dihilangkan Oleh Keraguan (Syak)”. Dengan maksud bahawa sesuatu yang lemah/tidak kuat hujah/keraguan fakta itu terhapus setelah datangnya sesuatu yang lebih yakin/sahih.
Ikhtiar bagi mencari jalan mencegah dan merawat sesuatu penyakit adalah dituntut oleh agama. Hatta semasa hayat Rasulullah SAW sendiri mengiktiraf kaedah pencegahan dan perawatan sesuai dengan kebolehcapaian kaedah perubatan pada masa tersebut.
Ianya dipertegaskan lagi dalam sabda Rasulullah SAW, antaranya:
لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ فَإِذَا أُصِيبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ
“Bagi setiap penyakit ada ubatnya. Apabila betul ubatnya, maka sembuhlah dengan izin Allah.” (Riwayat Muslim).[2]
أَنَّ عُمَرَ خَرَجَ إِلَى الشَّأْمِ، فَلَمَّا كَانَ بِسَرْغَ بَلَغَهُ أَنَّ الوَبَاءَ قَدْ وَقَعَ بِالشَّأْمِ – فَأَخْبَرَهُ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:
إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَقْدَمُوا عَلَيْهِ، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا، فَلاَ تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ
Bahawa Umar pernah berangkat menuju ke Syam. Ketika dia sampai di daerah Sargha, diberitahu kepadanya bahawa negeri Syam sedang merebak wabak penyakit menular, lalu Abdurrahman bin ‘Auf memberitahukan kepadanya bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Jika kalian mendengar wabak menjangkiti suatu tempat, maka janganlah kalian pergi ke sana, namun jika wabak itu menjangkiti suatu tempat dan kalian telah berada disana, maka janganlah kalian keluar daripada sana. [Riwayat Al-Bukhari dan Muslim]
Justeru haruslah bagi kita untuk berikhtiar mencari kaedah penyembuhan dan pencegahan. Bukan bermakna jika kita mengambil ubat, kita dikira sebagai menentang kejadian yang Allah turunkan kepada seseorang. Bukan bermakna juga kita melawan fitrah kejadian manusia yang cukup sempurna.
Sedangkan Rasulullah SAW juga mencari penawar bagi penyakit yang ditimpanya sebagai salah satu ikhtiar, apatah lagi kita yang berada di akhir zaman ini? Hospital pun ikhtiar. Cuma ikhtiar berdasarkan kaedah yang paling hampir dengan keberkesanan, selamat dan berkualiti. Takdir sembuh, hidup dan mati atas Nya jua. Jika kita meletakkan ikhtiar itu kepada sesuatu sandaran yang tiada jaminan keyakinan dari sudut sunatullah, bukan bermakna ikhtiar namanya. Contohnya produk jenis A yang baru dipromosi dalam laman maya, dengan pelbagai testimoni yang tiada asas kaedah kajian, dakwaan tersebut masih kabur. Berapa jumlah atau peratus pesakit yang sudah sembuh hasil dari mengambil produk tersebut? Berapa tempoh yang perlu diambil? adakah kesan sampingan timbul? dan banyak lagi persoalan yang perlu dinyatakan.
Sebagai pengamal perubatan, apabila pesakit bertanya isu pengambilan produk sedemikian, saya akan cuba melontarkan kembali soalan-soalan seperti di atas. Ini kerana setiap patah perkataan doktor, jika membenarkan sesuatu produk yang masih belum diuji, akan menjadi pegangan kepada pesakit dan terus menjaja nama kita di mana-mana.
Ini berbeza dengan ubat-ubatan atau alat-alatan yang sudah teruji dalam premis kesihatan moden. Doktor akan memberikan sesuatu ubat itu mengikut zhan yang kuat setelah mengikut ghalib pengalaman beliau. Ianya bukan disandarkan seratus peratus kepada ubat, tetapi dihujung konsultasi penyerahan kuasa penyembuh itu kepada Allah jua. Doktor sekadar wasilah kesembuhan, jika berbetulan dengan qodar Allah, maka sembuh lah.
Inilah pegangan saya dalam merealisasikan erti tawakkal dalam berubat.
Suhazeli Abdullah
_Insan Faqir_
Fb.com/drsuhazeli
,

Tiga Iktibar dari Surah Al Kahf


Pengajaran dari Surah Al Kahf oleh Dr Hana Hadzrami 

Kisah Nabi Musa dan Khidr (AS)

Di antara kisah yang diceritakan dalam Al Kahf ialah peristiwa Nabi Musa bertemu dan belajar dengan Nabi Khidr (AS).
Diantara 3 pelajaran penting yang dipelajari oleh Nabi Musa ketika itu ialah:
1. Hikmah perahu milik nelayan miskin dibocorkan bagi menyelamatkan perahu itu dari dirampas oleh penguasa yang zalim.

Pengajaran: Kadangkala Allah memberi musibah kecil bagi mencegah musibah yang lebih besar.
2. Hikmah kematian seorang kanak-kanak yang bakal menjadi jahat apabila dewasa. Anak tersebut ditarik nyawanya ketika kecil kerana dia bakal memberi impak buruk kepada kedua ibubapanya dengan menyesatkan mereka apabila dia dewasa. Ia juga kerana Allah mahu menggantikan ibubapa itu dengan anak yang lebih baik kemudiannya.

Pengajaran: Anak yang jahat mampu menyesat dan membawa ibubapanya ke arah kejahatan disebabkan kuatnya kasihsayang ibubapa terhadap mereka. Jika Allah menarik sesuatu dari tangan kita, percayalah yang Allah akan menggantikannya dengan yang lebih baik.
3. Hikmah membaiki dinding yang senget di sebuah kampung walaupun orang-orang kampung amat kedekut dan tak mahu membantu mereka. Perbuatan itu ialah demi menyembunyikan harta karun milik anak-anak yatim yang hidup dikalangan manusia yang tamak. Pemilik asal harta itu ialah bapa yang soleh. Disebabkan kesolehannya, maka Allah simpankan harta tersebut untuk kegunaan anak-anak itu apabila mereka dewasa dan mampu melindungi harta mereka.

Pengajaran: Jika mahukan keturunanmu dijaga oleh Allah, maka kitalah yang perlu membaiki diri sendiri terlebih dahulu. Ini kerana Allah telah menjamin akan menjaga keturunan orang-orang yang soleh.  
________________
Namun ada hikmah tersembunyi mengapa Nabi Musa yang dipilih untuk melalui peristiwa tersebut.
Apakah signifikan peristiwa tersebut kepada Nabi Musa?
1. Peristiwa perahu:

Nabi Musa sendiri pernah dihanyutkan di sungai oleh ibunya sendiri demi menyelamatkannya. Perahu yang dinaiki Nabi Musa pula dipecahkan demi menyelamatkan tuannya.
2. Peristiwa anak kecil dibunuh:

Nabi Musa sendiri pernah membunuh seorang lelaki tanpa sengaja. Anak kecil iti dibunuh untuk kebaikannya sendiri dan ibubapanya. Lelaki yang dibunuh oleh Nabi Musa itu menjadi titik tolak perjalanan Nabi Musa memulakan perjalanan menemui kenabian.
3. Peristiwa membaiki dinding di perkampungan orang kedekut:

Selepas dibaiki dinding, barulah dia mengetahui yang dia telah menolong anak-anak yatim dengan melindungi harta milik mereka yang ditinggalkan oleh bapa yang soleh. Nabi Musa sendiri pernah membantu dua gadis muda yang mengalami kesusahan mendapatkan air di sebuah perkampungan dimana kaumnya tak suka membantu insan yang lemah. Selepas dibantu, barulah Nabi Musa mengetahui yang gadis-gadis tersebut adalah anak seorang lelaki yang soleh.
_______________
Peristiwa tersebut adalah untuk mengingatkan Nabi Musa akan permulaan hidupnya sendiri.
Pengajaran terbesar ialah setiap apa yang terjadi pada kita, tak kira qadar buruk atau baik, yakinlah akan rahmat Allah disebalik semua peristiwa itu. Kita takkan nampak kebaikan apabila dilanda musibah. Namun kita hanya akan mengetahuinya selepas itu. 
Allah maha mengetahui akan sesuatu. Hanya Dia yang tahu apa akan terjadi dimasa hadapan; jika sesuatu perkara terjadi atau tak terjadi. Kita memang tak tahu, oleh itu haruslah sentiasa bersangka baik padaNya.
Jika Allah boleh menyusun sebegitu untuk Nabi Musa, maka Dia pun boleh menyusun peristiwa sama untuk kita. Hanya kita sedar ataupun tidak. Mahu ambil pengajaran ataupun tidak.
Dan alangkah halusnya perancangan dan pengajaran Allah untuk insan yang dikasihiNya!!
Hana Hadzrami

#SalamJumaat

, , ,

​Hormati Profesion Masing-masing

#PelajariAdab

Kelas kami pelajar medik tahun 90-an dulu sering kali diingatkan supaya tidak kutuk sesama profesion. Lebih-lebih lagi depan pesakit. Jika ada doktor lain yang salah kaedah perawatan, sila tegur secara personal atau dalam kumpulan sesama profesional. Tujuan untuk dia belajar supaya lain kali tidak lagi buat silap. Begitu juga kami yang masih mentah ini pun belajar. Apabila jadi doktor nanti, jangan ulangi perkara yang sama. Kami semat benar adab ini.
Semasa alam pekerjaan senior kami dan pakar pun pesan hal yang sama. Jangan sesekali merendahkan sesama doktor lain semasa sesi ward round. Isu sebegini perlu diselesaikan dengan perbincangan berdepan atau melalui telefon. Pengajaran perlu diberikan agar kesilapan itu tidak diulangi lagi masa depan. Pantang marah atau memperlecehkan doktor lain depan pesakit. Aib benar. Lebih membimbangkan pesakit akan berpersepsi negatif atas seluruh perawatan yang sudah diterimanya.

Gambar hiasan


Namun, ada juga para doktor yang sudah terlepas geram dengan memperlekehkan doktor unit lain depan pesakit. Sifat manusia kekadang tidak dapat dibendung. Tetapi ianya tidak tersebar luas. Terhenti setakat pintu wad hospital sahaja. Apabila diperdebatkan semula antara dua pihak yang terlibat, isu selesai. Paling penting adalah perawatan pesakit adalah optimum. Pesakit akan dapat manfaat. Kedua-dua profesion perubatan tersebut tidak melepasi batas kemahiran masing-masing. Mereka memahami bahawa mereka saling memerlukan. Setiap kepakaran ada kelebihannya dan mereka menjurus kepada kesejahteraan pesakit jua.
Era kini seolah diluar kawalan apabila sesi memperleceh doktor/profesion lain di alam maya oleh doktor sendiri. Mungkin status dihantar ke facebook bertujuan murni. Tetapi ia mengintai peluang kepada manusia lain yang sudah lama berdendam dengan anggota kesihatan. Ruang negatif itu di ambil secerap mungkin bagi melaga-lagakan sesama doktor yang berteguran tadi. Lantas menjadi sesi umpatan dan kutukan yang tidak bernoktah.
Kami masih mengharapkan pesanan selama 20 tahun dulu masih utuh dalam benak kami dan juga guru-guru kami. Jangan pula terpeliung dari adab ini.

Follow fb.com/drsuhazeli 

, , ,

Dewasa Sebelum Usianya 

Oleh: Dr Rusyainie Ramli 

Gambar hiasan


Kanak-kanak lelaki ini usianya baru 10 tahun. Tubuhnya kerdil sahaja, dan tidaklah setinggi mana. Dia datang dibawa ibunya kerana kakinya tersusuk benda tajam ketika dia menuruti atuknya ke pantai. Lukanya sudah bernanah tetapi tidaklah teruk maka mudah sahaja dicuci dan dibersihkan dengan baik. Mata saya tertumpu pada tapak kakinya yang kotor. Selipar yang dipakai memang jauh lebih besar dari kakinya. Saya meneliti seluar bajunya yang agak lusuh, dan berdaki itu. Hati saya dipaut rasa sedih dan sayu melihatkan anak ini, teringat pula akan anak-anak di rumah.

Mulut saya memang ringan bertanya tentang sosioekonomi pesakit-pesakit saya. Bagi saya, seseorang itu hanya sempurna kesihatannya sekiranya dia sihat dari segala aspek kehidupan. Kanak-kanak lelaki ini anak sulung. Ibunya bekerja kilang yang shifnya 12 jam sehari. Ayahnya pemandu lori dan sebelah malamnya menambah pendapatan dengan membaiki bot sekiranya ada. Adik beradiknya 5 orang. Itu belum dikira dengan ibunya yang mengandung lagi. Dalam usia perkahwinan yang boleh dikatakan tidak berapa lama, dan usia ibu yang baru mencecah awal 30an, sudah berderet-deret anak-anaknya. 

Saya bertanya pada ibu, mengapalah tidak dirancang keluarga dengan lebih baik. Bukan niat saya mahu menidakkan rezeki Allah SWT. Ya. Saya tahu itu suratan takdir. Tetapi, saya berkeras di dalam hati mengatakan yang kita sebagai manusia wajib merancang kehidupan kita dan seterusnya menyerahkan pada Allah SWT. Bukan menyerahkan segalanya pada nasib, untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Ibu mengatakan yang dia tertinggal untuk mengambil pil perancang. Aduh… mudahnya alasan itu. Apakah dia tidak lihat anak sulungnya yang di hadapan mata? Di usia 10 tahun, dia terpaksa menjaga adik-adik yang masih kecil yang bukan 1 atau 2 orang. Itu belum dikira seorang lagi bayi yang akan lahir tidak lama lagi sedangkan yang ada tu pun sudah tidak terjaga. 

Ibunya nampak sungguh kepenatan dan keletihan. Banyak hari dari tidak, dia akan terbaring di atas katil kerana keadaan fizikalnya yang berbadan dua dan kerja rumah seperti menjemur dan melipat kain, membasuh pinggan, dan selainnya dibiarkan pada anak lelaki itulah. Ayah seolah-olah tidak wujud di dalam rumah itu. Saya tidak sanggup untuk bertanya bab makanan sebab saya tahu ala kadarnya hanya mereka yang tahu. 

Usah ditanya keadaan rumah. Serba sederhana itu sudah pasti tetapi tahap kebersihan dan kekemasannya biarlah imaginasi saya yang membayangkannya. Sekiranya ibu bekerja, adik-adik yang masih kecil itu akan dijaga oleh nenek mereka yang sudah lanjut usianya. Selagi boleh ibu akan bekerja shif malam supaya siang hari dia ada di rumah tetapi dengan keadaannya yang sudah tidak berkemampuan itu, entah mana lagi mahu dikorek tenaga untuk menguruskan rumahtangga.

Setiap soalan saya pada anak lelaki itu dijawab dengan bait-bait menunjukkan kematangannya. Tidak seperti usia 10 tahun. Kesusahan mengajarnya menjadi dewasa. Di saat anak-anak orang senang sibuk melayan papan berskrin yang menjadi kegilaan ramai sekarang, dia sudah menguruskan adik-adik setakat yang mampu . ‘Mak selalu pening. Saya kena tolong mak.’ Kerja sekolah pun entah ke mana. Keadaan di rumah tidak kondusif untuk anak ini mengulangkaji pelajaran apatah lagi tiada siapa pun yang ambil pusing pentingnya pendidikan untuk dia. Entah dia sedar atau tidak, dengan pendidikan lah masa depannya bakal berubah.

Ini realiti masyarakat kita. Wahai wanita di luar sana, tolonglah. Tolonglah bertanggungjawab kepada diri sendiri. Kasihanilah diri sendiri. Prihatinlah terhadap diri sendiri. Berusahalah mencari ilmu dalam melayari kehidupan sebagai isteri dan ibu. Usahlah dibiarkan diri diperlakukan seolah-olah diri sendiri tidak berhak mempunyai kata-kata di dalam sebuah perkahwinan. Saya sendiri merasakan yang saya gagal di dalam pekerjaan saya sekiranya seorang wanita tidak tahu apakah yang bakal menanti bila dia seolah-olah tidak ambil kisah tentang merancang keluarga. Saya gagal dan sudah banyak kali saya gagal walaupun saya sudah melakukan yang terbaik dalam memberikan nasihat kepada ramai wanita bergelar ibu. 

Wahai lelaki di luar sana… sebelum mengangkat akad semasa bernikah, tolonglah. Tolonglah lengkapkan diri dengan segala apa yang perlu untuk menjadi seorang suami dan ayah. Bahtera perkahwinan dan keluarga itu adalah amanah Tuhan buat lelaki. Usahlah dibiarkan isteri yang dinikahi dengan baik itu kehanyutan seorang diri dan tenggelam di dalam keributan menangani segala permasalahan. Rancanglah keluarga dengan berbincang dari hati ke hati dengan isteri. Usah diikut hawa nafsu semata-mata. Tenunglah isteri itu semasa dia melelapkan mata, kerana di saat itulah terpancar segala duka lara yang mungkin tersimpan di sudut hatinya yang tidak mahu diketahui. 

Saya tidak mahu isu ini dipolitikkan. Hormatilah saya sebagai tuan punya nukilan ini. Jangan diungkit apa yang kerajaan telah buat untuk keluarga ini kerana saya akan bertanya kembali, apakah kita sebagai anggota masyarakat telah lakukan dalam menangani masalah sosial miskin bandar yang terhidang di depan mata kita. 

Semoga kisah ini menjadi iktibar buat kita kerana saya mengambilnya dengan positif. Saya bersyukur dikurniakan dengan suami yang bertanggungjawab dan sungguh memahami tugas fardhu kifayah saya kepada masyarakat. Saya bersyukur diketemukan kisah-kisah begini untuk memberikan saya kesedaran yang saya kadang-kala lupa tentang nikmat Allah buat saya sekeluarga.

(Kisah ini sudah berlaku tidak lama dahulu, cuma baru sekarang saya ada inspirasi untuk menulisnya.)

◾◾◾

Penulis adalah seorang pegawai perubatan sektor pertahanan awam di utara tanah air. 

, , , , , ,

Sangkaan Baik atau Sial Majal dalam Perubatan 

Oleh: Dr Ahmad Rostam Mohd Zin | Pakar Psikiatri 

Pernahkah kita terbangun di waktu pagi merasakan semuanya akan tidak kena? Pagi yang kita terbangun lewat dan kita merasakan bahawa hari itu pasti menjadi hari yang kurang baik bagi kita? Baju yang tidak diseterika dengan baik, jalan sesak yang luar biasa, terlewat mengetik kad perakam waktu dan terserempak dengan ketua jabatan sebaik sahaja keluar dari tempat mengetik kad perakam waktu. Senyuman sinis bos menjadikan anda gelabah, kunci bilik pejabat pula tertinggal di rumah dan anda tertinggal bahan untuk anda membuat pembentangan dalam masa 5 minit lagi di dalam bilik tersebut.

Dalam hati terdetik,

“Dah agak dah hari ni confirm teruk…”?

Dan hari kita semakin teruk sehinggalah ke malam. Ada sahaja yang tidak kena dan mendatangkan rasa tidak senang di hati. Dalam diam kita berdoa moga esok akan lebih baik.

Apakah yang sebenarnya berlaku?

KAJIAN ROSENTHAL & JACOBSEN 1968

Pada tahun 1968, satu eksperimen sosial telah dilakukan oleh 2 orang pengkaji. Eksperimen mereka mudah sahaja.

Ujian kompetensi dilakukan terhadap sekumpulan anak-anak di sekolah Sekumpulan kecil kanak-kanak ini dipilih secara rawak oleh pengkaji tanpa merujuk kepada hasil ujian mereka. Guru-guru diberitahu bahawa kumpulan pelajar tersebut mempunyai potensi yang jauh lebih baik dari yang lain tetapi tiada layanan istimewa disyaratkan untuk kumpulan tersebut Guru-guru berpersepsi bahawa kumpulan anak ini pasti akan cemerlang 

Hasil kajian ini mendapati bahawa kumpulan anak tersebut sememangnya menjadi cemerlang di akhir tahun berbanding yang lain. Eksperimen ini menunjukkan bahawa ekspektasi guru tersebut mempengaruhi pencapaian anak murid walaupun dari segi kompetensi mereka tidak seimbang pada peringkat awal. Ekspektasi positif (sangka baik/husnudzon) menghasilkan pencapaian positif manakala ekspektasi negatif (sangka buruk/su’uz dzon) menyebabkan pencapaian yang tidak baik.

Rosenthal & Jacobsen menggelar kesan persepsi individu terhadap orang lain ini sebagai Kesan Pygmalion (Pygmalion Effect).

Ini didasarkan kepada premis sebarang ekspektasi kita terhadap situasi, individu atau keadaan akan mempengaruhi (secara langsung atau tidak) cara seseorang itu menghadapi keadaan tersebut yang akhirnya menyebabkan apa yang disangkanya pasti akan berlaku. (SELF FULFILLING PROPHECY)

GOLEM & GALATEA

Ianya adalah berkenaan tentang diri kita. Sangkaan tentang diri kita sendiri yang juga didasarkan kepada premis yang saya terangkan pada perenggan yang sebelum ini. Sangkaan positif akan menghasilkan kesan positif (Galatea Effect). Sangkaan buruk akan menghasilkan hasil yang juga buruk (Golem Effect).

APLIKASI DALAM KEHIDUPAN

Konsep bersangka baik (bukan berfikiran positif semata) dalam kehidupan adalah sesuatu yang tidak dipandang sebagai sesuatu yang serius walaupun ianya ada disebut dalam kehidupan beragama. Ini mungkin kerana konsep ini terlalu subjektif dan sukar juga untuk diamalkan. Kesukarannya mungkin disebabkan sistem/suasana kita dibesarkan, cara berfikir kita yang biasanya bersifat automatik atau faktor lain yang sukar dikawal.

Dalam aspek psiko-sosial, konsep ini amat penting bagi ibu bapa, guru-guru, ketua unit/jabatan dan sebagainya. Ibu bapa yang merasakan anak mereka satu hari nanti akan berjaya akan bertindak/bergerak secara sedar mahupun tidak ke arah itu (Galatea Effect) dan menghasilkan anak yang berjaya (Pygmalion Effect).

Dalam aspek kesihatan secara umum pula, bersangka baik terhadap Tuhan atau istilah psikospiritualnya, positive psychospirituality menghasilkan natijah kesihatan fizikal mahupun mental yang baik. Berdasar kajian, hanya sedikit nilaian sangka buruk pada Tuhan (negative psychospirituality) akan meningkatkan mortaliti mahupun morbiditi.

, , , ,

​Tuan Guru Dato’ Haron Din dan Perubatan Islam

Genap usia 76 tahun yang dikasihi Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din (aTGHD) telah kembali kerahmatullah pada jam 7:02 Petang (15-Sep-2016 – Waktu San Francisco USA) bersamaan jam 10:02 Pagi (16-Sep-2016 – Waktu Malaysia). Seluruh rakyat Malaysia kehilangan sebutir mutiara ulama yang sukar dicari ganti. Ramai yang mengucapkan takziah dikalangan kawan dan lawan atas pemergian beliau.
Segelintir kecil pembenci beliau mencemuh, kenapa aTGHD mengambil kaedah moden bagi rawatan sakit jantung beliau? Sedangkan beliau begitu popular dengan kaedah pengubatan air jampi Darussyifa’?
Allahyarham aTGHD cukup sinonim dengan pengubatan Islam Darussyifa’. Satu kaedah perawatan rukyah yang diasaskan oleh beliau sejak 1977 lagi. Darussyifa’ telah diorganisasikan secara tersusun pada tahun 1988 setelah penubuhan Persatuan Kebajikan dan Pengubatan Islam (Darussyifa’) yang berpusat di Bangi.[1] Darussyifa’ merupakan sebuah klinik rawatan yang terkenal alternatif nusantara dalam usaha mencari kesembuhan penyakit selepas mendapatkan rawatan dari klinik dan hospital. Kebanyakan pesakit yang datang bukan hanya mengalami penyakit fizikal tetapi juga melibatkan penyakit rohani seperti terkena ganguan makhluk halus dan seumpamanya. Kaedah yang diamalkan oleh Darussyifa’ iaitu menggunakan konsep doa sebagaimana dianjurkan oleh syariat disaat kita mengalami musibah atau penyakit. Semua  rukyah tersebut diambil dari ayat-ayat al-Qur’an, Hadith dan Doa-doa sebagai salah satu ikhtiar selain mendapat khidmat kepakaran diarus perubatan moden. Kini, Darussyifa berkembang seluruh negara dengan ribuan para perawat yang menggunakan kaedah rukyah tersebut.
Asas yang dikemukakan oleh Darussyifa’ cukup jelas iaitu menerima perubatan moden kerana ianya salah satu dari disiplin dari ilmu-ilmu Islam disamping berikhtiar dengan ayat-ayat doa rukyah. Secara praktisnya, aTGHD tunjukkan sendiri bahawa beliau menggunakan kedua-dua kaedah ini dalam merawat diri. Selain dari bait-bait rukyah yang diamal, aTGHD juga berubat dengan hospital terkemuka negara, IJN. Anakanda dan menantu aTGHD juga doktor perubatan yang senantiasa memberi khidmat nasihat perubatan. Pendek kata mereka bukan ektrimis menggunakan air jampi semata-mata tanpa mengambil asas berubat dengan kecanggihan perubatan terkini.[2]
Pernah aTGHD menulis dalam buku masyhur beliau bertajuk Konsep Perubatan Islam Darussyifa’:
“Dan setiap penyakit, sama ada sakit fizikal, mental ataupun yang berkaitan dengan hati ada penawarnya. Rasulullah s.a.w. menyuruh agar setiap orang yang sakit berusaha untuk berubat dengan pertolongan orang lain yang pakar dalam bidang yang dimiliki, ataupun oleh diri sendiri. Jelas terbukti bahawa tugas manusia di sini ialah berusaha untuk mendapatkan kesembuhan menurut keupayaan dan kemajuan akal tanpa putus asa. Usaha dan ikhtiar adalah tugas manusia manakala kesembuhan adalah urusan Allah yang telah ditetapkan termaktub di Loh Mahfuz.”[3]
Justeru, jika ada yang mempelekeh aTGHD berubat di California untuk sakit jantung yang dihadapi, tidak guna air jampi semata-mata, mereka sebenarnya buta akan keindahan ilmu dan konsep berubat dalam Islam.
Al Faqir ilallah

Dr Suhazeli Abdullah

Fb.com/drsuhazeli
17 Sept 2016

Istanbul
Rujukan

[1] Sejarah Darussyifa. http://www.darussyifa.org/modules.php?name=Content&pa=showpage&pid=32

[2] Asas Pengubatan Darussyifa’. http://www.darussyifa.org/AsasPengubatanDS_Iss1%285-May-2006%29.php

[3] Harun Din. Konsep Perubatan Islam. DarulSyifa. Ms 7. http://www.darussyifa.org/

, , ,

Memahami Hadis Lemah Bulan Rejab

image

Apabila masuk bulan Islam Rejab, banyak status media sosial dikongsikan berkaitan beberapa kelebihan bulan ini. Hadis yang menyatakan doa dari Rasulullah SAW seperti di bawah paling banyak di salin-tampal:

اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجَبٍ وشَعْبانَ وبلِّغْنا رمَضانَ

STATUS HADIS

Dari penelitian kami hadis di atas adalah lemah. Ianya bukan hadis palsu. Ianya juga bukan hadis yang terlalu lemah. Ianya tidak melihatkan hukum halal haram. Beramal dengan doa tersebut tidak menjadi satu kesalahan.

Kesahihan hadis ini pun tak perlulah diperdebatkan lanjut kerana ianya masih kekal sebagai hadis. Hadis lemah bukan bermakna ditolak, tetapi ianya boleh dijadikan amalan secara peribadi. Ada manfaat yang tersendiri.

Berikut paparan kajian para ulamak berkenaan hadis di atas tadi:

– كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخَل رجَبٌ قال اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجَبٍ وشَعْبانَ وبلِّغْنا رمَضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الطبراني | المصدر : المعجم الأوسط
الصفحة أو الرقم: 4/189 | خلاصة حكم المحدث : لا يروى هذا الحديث عن النبي صلى الله عليه وسلم إلا بهذا الإسناد تفرد به زائدة بن أبي الرقاد

HADIS LEMAH

كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ , وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ , ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : فضائل الأوقات
الصفحة أو الرقم: 15 | خلاصة حكم المحدث : ليس بالقوي

HADIS LEMAH

– كان النَّبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ ، وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ ، ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهَرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : شعب الإيمان
الصفحة أو الرقم: 3/1399 | خلاصة حكم المحدث : تفرد به زياد النميري، قال البخاري: زائدة عن زياد النميري منكر الحديث

HADIS LEMAH

– اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : النووي | المصدر : الأذكار
الصفحة أو الرقم: 245 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH

– كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبُ يقول : اللهم بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الذهبي | المصدر : ميزان الاعتدال
الصفحة أو الرقم: 2/65 | خلاصة حكم المحدث : [فيه] زائدة بن أبي الرقاد وزياد النميري ضعيفان

HADIS LEMAH

– كانَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخَلَ رجبٌ قالَ : اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجَبٍ وشعبانَ ، وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن رجب | المصدر : لطائف المعارف
الصفحة أو الرقم: 233 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH

– كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال اللهمَّ بارِكْ لَنَا في رَجَبَ وشعبانَ وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الهيثمي | المصدر : مجمع الزوائد
الصفحة أو الرقم: 3/143 | خلاصة حكم المحدث : فيه زائدة بن أبي الرقاد وفيه كلام وقد وثق‏‏

HADIS LEMAH

– كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبٌ ، قال : اللهمَّ بارِكْ لنا في رجبٍ ، وشعبانَ ، وبَلِّغْنَا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن حجر العسقلاني | المصدر : تبيين العجب
الصفحة أو الرقم: 19 | خلاصة حكم المحدث : ضعيف ، وله إسناد [ آخر ] ظاهره الصحة فكأنه موضوع من صنعة أبي البركات السقطي

MUNGKIN PALSU
________________________________________

– كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخَل رجَبٌ قال اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجَبٍ وشَعْبانَ وبلِّغْنا رمَضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الطبراني | المصدر : المعجم الأوسط
الصفحة أو الرقم: 4/189 | خلاصة حكم المحدث : لا يروى هذا الحديث عن النبي صلى الله عليه وسلم إلا بهذا الإسناد تفرد به زائدة بن أبي الرقاد

HADIS LEMAH

________________________________________

كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ , وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ , ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : فضائل الأوقات
الصفحة أو الرقم: 15 | خلاصة حكم المحدث : ليس بالقوي

HADIS LEMAH
________________________________________

3 – كان النَّبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال : اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ ، وكان يقولُ : ليلةُ الجمعةِ ليلةٌ غرَّاءُ ، ويومُ الجمعةِ يومٌ أزهَرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : البيهقي | المصدر : شعب الإيمان
الصفحة أو الرقم: 3/1399 | خلاصة حكم المحدث : تفرد به زياد النميري، قال البخاري: زائدة عن زياد النميري منكر الحديث

HADIS LEMAH
________________________________________

4 – اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : النووي | المصدر : الأذكار
الصفحة أو الرقم: 245 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH
________________________________________

5 – كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبُ يقول : اللهم بارِكْ لنا في رجبَ وشعبانَ ، وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الذهبي | المصدر : ميزان الاعتدال
الصفحة أو الرقم: 2/65 | خلاصة حكم المحدث : [فيه] زائدة بن أبي الرقاد وزياد النميري ضعيفان

HADIS LEMAH
________________________________________

6 – كانَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخَلَ رجبٌ قالَ : اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجَبٍ وشعبانَ ، وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن رجب | المصدر : لطائف المعارف
الصفحة أو الرقم: 233 | خلاصة حكم المحدث : إسناده فيه ضعف

HADIS LEMAH
________________________________________

7 – كان النبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم إذا دخل رجبُ قال اللهمَّ بارِكْ لَنَا في رَجَبَ وشعبانَ وبلِّغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الهيثمي | المصدر : مجمع الزوائد
الصفحة أو الرقم: 3/143 | خلاصة حكم المحدث : فيه زائدة بن أبي الرقاد وفيه كلام وقد وثق‏‏
HADIS LEMAH
________________________________________

8 – أنَّ النَّبيَّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ كانَ إذا دخلَ رجبٌ قالَ اللَّهمَّ بارك لنا في رجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضان وكانَ إذا كانَ ليلةُ الجمعةِ قالَ هذِهِ ليلةٌ غرَّاءُ ويومٌ أزهرُ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الهيثمي | المصدر : مجمع الزوائد
الصفحة أو الرقم: 2/168 | خلاصة حكم المحدث : فيه زائدة بن أبي الرقاد قال البخاري‏ ‏ منكر الحديث وجهله جماعة ‏

HADIS LEMAH
_______________________________________

9 – كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخل رجبٌ ، قال : اللهمَّ بارِكْ لنا في رجبٍ ، وشعبانَ ، وبَلِّغْنَا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن حجر العسقلاني | المصدر : تبيين العجب
الصفحة أو الرقم: 19 | خلاصة حكم المحدث : ضعيف ، وله إسناد [ آخر ] ظاهره الصحة فكأنه موضوع من صنعة أبي البركات السقطي

MUNGKIN LEMAH
________________________________________

10 – كانَ رسولُ اللَّهِ إذا دخلَ رجَبٌ قالَ اللَّهمَّ بارِك لنا في رَجبٍ وشعبانَ وبلِّغنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : العيني | المصدر : العلم الهيب
الصفحة أو الرقم: 422 | خلاصة حكم المحدث : إسناده ضعيف
HADIS LEMAH

– كان إذا دخل رجبٌ قال : ” اللهم بارِكْ لنا في رجبٍ وشعبانَ ، وبلِّغنا رمضانَ وكان إذا كانت ليلةُ الجُمُعةِ قال : هذه ليلةٌ غَرَّاءُ ، ويومٌ أَزْهَرُ ”
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : الألباني | المصدر : ضعيف الجامع
الصفحة أو الرقم: 4395 | خلاصة حكم المحدث : ضعيف
HADIS LEMAH

– كانَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخلَ رجبٌ قال اللَّهمَّ بارِكْ لنا في رجبٍ و شعبانَ و بلِغْنا رمضانَ
الراوي : أنس بن مالك | المحدث : ابن حجر العسقلاني | المصدر : الفتوحات الربانية الصفحة أو الرقم: 4/334 | خلاصة حكم المحدث : و زاد القواريري وكان يقول إن ليلة الجمعة ليلة قمراء و يومها يوم أزهر حديث غريب
HADIS LEMAH

ADAKAH IANYA MENJADI HADIS HASAN LIGHAIRIH KERANA BANYAK TURUQ LEMAH YANG BERGABUNG?

Berkenaan hadis di atas Ibnu Rejab al Hambali berkata hadis di atas menunjukkan digalakkan berdoa agar dipanjang umur untuk hidup pada masa yang yang mulia.

قال ابن رجب : فيه دليل ندب الدعاء بالبقاء إلى الأزمان الفاضلة لإدراك الأعمال الصالحة فيها فإن المؤمن لا يزيده عمره إلا خيرا .ا.هـ.

Manakala Syarih Musnad Ahmad pula iaitu Ahmad al Banna berkata : baginda berdoa dengan keberkatan pada tiga bulan tersebut menunjukkan tiga bulan tersebut mempunyai kelebihan.

وقال أحمد البنا في بلوغ الأماني (9/231) :
دعاء النبي صلى الله عليه وسلم بالبركة في هذه الأشهر الثلاثة يدل على فضلها

Dari kenyataan Ibn Rejab menunjukkan beliau memperakui keharusan dengan hadis tersebut.

Cuma perlu diingat , jangan ada yang tersialp ianya adalah hadis yang sohih.

Adakah masyarakat kita mampu memahami isu takhrij hadis?

Apakah jalan yang terbaik untuk menyelesaikan isu ini?

Dalam menentukan status hadis, para ulamak akan menumpukan dua perkara

1-rangkaian perawi
2-matan hadis

RANGKAIAN Perawi

Untuk menjadikan hadis kuat, rangkaian perawi mesti bersambung dan sifat perawi tiada yang cela seperti lupa atau lemah ingatan atau dituduh menipu.

MATAN HADIS

Dilihat dari sudut susunannya dan adakah ianya bercanggah dengan hadis yang lain?

Jika ada bagaimana hendak dikomproni.

Ini contoh isu yang perlu dilalui oleh ulamak hadis dalam  mentakhrij sesuatu hadis.

Jika terdapat dua pendapat tentang satu hadis satu kata lemah satu kata kuat macam mana nak buat?

……sedikit dari kaedah penentuan status hadis.

والله أعلم .

, ,

Ujian Dahsyat Terhadap Iman

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «بَادِرُوا بِالْأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ، يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا، أَوْ يُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا، يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا»
ujianErtinya:
Daripada Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah saw. bersabda; “Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian pada waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau (Syak Perawi Hadis) seseorang yang masih beriman di waktu petang, kemudian pada esok harinya, dia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia.

H.R.Muslim
Keterangan
Hadis ini menerangkan kepada kita betapa dahsyat dan hebatnya ujiaan terhadap iman seseorang diakhir zaman. Seseorang yang beriman di waktu pagi, tiba-tiba dia menjadi kafir diwaktu petang. Begitu pula dengan seseorang yang masih beriman di waktu petang, tiba-tiba pada esok paginya telah menjadi kafir. Begitu pantas dan cepat perubahan yang berlaku. Iman yang begitu mahal boleh gugur di dalam godaan satu malam atau satu hari sahaja, sehingga ramai orang yang menggadaikan imannya kerana hanya hendak mendapatkan sedikit dari harta benda dunia. Dunia lebih dicintai di sisi mereka daripada iman. Dan menurut riwayat Ibnu Majah, beliau menambahkan, “kecuali orang yang hatinya dihidupkan Allah swt. dengan ilmu”.
Mudah-mudahan Allah swt. menjadikan kita di antara orang yang berilmu dan mengamalkan ilmunya, sehingga dengan itu Allah Swt. akan menyelamatkan iman kita dari ujian yang dahsyat ini.
TAMAT

, ,

Tanah Arab yang Tandus kini Menjadi Subur

image

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَكْثُرَ الْمَالُ وَيَفِيضَ حَتَّى يَخْرُجَ الرَّجُلُ بِزَكَاةِ مَالِهِ فَلَا يَجِدُ أَحَدًا يَقْبَلُهَا مِنْهُ وَحَتَّى تَعُودَ أَرْضُ الْعَرَبِ مُرُوجًا وَأَنْهَارًا

Ertinya:

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw.; “Tidak akan terjadi qiamat sehinggalah harta melimpah ruah sehinggakan seorang manusia membawa harta zakatnya ( untuk dibahagi tetapi tidak dijumpai seseorang pun yang  mahu menerimanya dan sehinggakan  Tanah Arab (yang tandus itu) menjadi lembah yang subur dan dialiri sungai-sungai”.

H.R.Muslim

Keterangan

Sekarang kita telab mula menyaksikan kebenaran sabdaan junjungan kita ini. Kita banyak melihat tanah Arab yang dahulunya tandus dan kering kontang tetapi sekarang telah mulai menghijau dan ditumbuhi rumput-rumput dan pohon-pohon kayu. Contohnya, Padang Arafah yang ada di Makkah al-Mukarramah yang dahulunya hanya dikenali sebagai padang yang tandus dan tidak ada pohon kayu. Sekarang ini Padang Arafah dipenuhi pohon-pohon kayu, sehingga kelihatan menghijau dan kita dapat berteduh di bawah naungannya.
Keadaan ini walaupun menyejukkan mata memandang namun ia mengurangkan gambaran suasana padang Mahsyar, tempat berhimpunnya seluruh makhluk pada hari qiamat nanti yang merupakan tujuan utama dan pelajaran penting yang diambil dari suasana wuquf jamaah Haji di Padang Arafah pada setiap 9 Zulhijjah tahun Hijriyah.

Ustaz Ahmad Tarmizi Taha
UniSZA

TAMAT

,

Professional itu tindakan kita

image

“Pak Cik, Profesional tu apa?” soal seorang anak muda gen Y yang aktif berfacebook. Kopiah lambang parti diperbetulkan sedikit bagi mendengar jawapan dariku. Anak muda ni selalu sangat dengan aktiviti jemaah surau berdepan taman perumahan. Anak Pak Seman, bilal masjid Kuala.

“Kenapa anak muda?” soalku kembali setelah melihat dia semakin keliru. Mungkin banyak perdebatan dalam dunia maya mengakibatkan terbawa-bawa ke anjung surau. Biasanya sebelum ini pun ada apa-apa isu, dia selalu bertanya demikian. Tapi sejak akhir ni agak berjerebu pemikirannya kerana asyik membaca komen maya yang rencam. Sehinggakan ada yang memperlekehkan ulama.

“Wahai anak muda, dengar betul-betul… ” daku mula memperkemaskan sila supaya setiap bait yang akan diberikan tersemat kukuh dalam jiwa anak muda yang mencari-cari jawapan tuntas ini.

“Profesional tu bukan jawatan yang disandang. Doktor ke, Cikgu ke, Ustaz ke, Jurutera ke, Lawyer ke…. Profesional itu adalah tindakan seseorang!” Jawapanku sebagai mukadimah, tanpa prejudis kepada sesiapa.

“Tindakan?” soalnya kembali dengan nada teringin sangat ulasan lanjut.

“Ya. Sebagai contoh, kita selalu merujuk tindakan seseorang yang menyelesaikan sesuatu masalah setempat samada profesional atau tidak. Berlaku aduan timbunan sampah depan surau kita ini minggu lepas. Secara profesional majlis bandaran telah memanggil penduduk taman untuk bertemu mata dan menerangkan kepentingan penjagaan kebersihan sekitar taman. Orang jabatan kesihatan pun secara profesional juga turut serta memberi penerangan mengenai kawalan nyamuk Aedes. Mereka tidak marah-marah atau menuduh semberono aktiviti pembuangan sampah penduduk taman. Mereka menjalankan tugasan mereka secara profesional. Penduduk pun puas hati.” syarahanku bermula, walaupun sukar mencari perumpamaan terbaik bagi menerangkan istilah profesional sebenarnya.

“Dengan kata lain, Profesional itu bukan jawatan yang mereka pegang. Tetapi tindakan yang mereka ambil. Andai kata kita semua BerTINDAK sebaliknya dengan memarahi dan memaki pegawai yang datang itu kerana tidak menjalankan tugasan kutip sampah, bermakna kita ni tidak profesional. Tindakan kita itu dianggap brutal dan primitif.” sambungku lagi walaupun ayat tidak disusun dengan teratur. Suaraku agak tersekat akibat demam selesema tiga hari lepas. Hari ni baru boleh makan nasi dengan selera.

“Owh… Begitu… Sesiapa pun boleh jadi profesional hatta seorang penoreh getah!” anak muda itu menutup perbualan ringkas kami dengan konklusi sedemikian. Menunjukkan dia faham apa erti istilah profesional.

“Ya wahai anak muda.” jawabku ringkas.

“Pak Cik ni penoreh kan?” seragahnya dengan berseloroh.

“Begitulah seadanya…. ” tamat…

Tabib Rijal Al Binjai
24.2.2014

, ,

Aplikasi Hadis dalam Android

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

image

Alhamdulillah, telah launching aplikasi Hadits 9 Imam di Android. Aplikasi ini sangat mudah, cukup search keywords yang ingin kita cari, maka akan dimunculkan hadits dan terjemahnya. Direferensikan pula hadits dari riwayat imam yang lain ketika membukanya…
Baarokallohu fiikum

1. Shahih Bukhari
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.bukhari&referrer=utm_source%3Dgoogle%26utm_medium%3Dorganic%26utm_term%3Dlink+girfa+esuit+hadits&pcampaignid=APPU_C5WNVL_xHImouwTcyIKYDA

2. Shahih Muslim
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.muslim

3. Musnad Ahmad
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.ahmad

4. Muwatho Malik
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.malik

5. Jami’ at Tirmidzi
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.tirmidzi

6. Sunan Nasa’i
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.nasai

7. Sunan Abu Dawud
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.abudaud

8. Sunan Ibnu Majah
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.ibnumajah

9. Sunan Darimi
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.girfa.apps.book.darimi

,

Iktibar Fenomena Kerang Rusila

image

Peristiwa Lubuk Mandi, November 1988 mengimbau kembali. Kematian tragis penggali emas di hari Jumaat bulan Ramadhan, akhirnya pihak berkuasa menutup lombong emas rakyat itu. Batang getah yang menjadi sumber nafkah sebelum ini bertukar menjadi tanah emas.

Sekitar 80-an, setiap pagi jumaat Masjid Rusila sentiasa penuh. Kebanyakan pengunjungnya adalah penyokong PAS yang dahagakan ilmu dari murabbi mereka yang baru balik menuntut dari Madinah- Tuanguru Hj Abdul Hadi Awang. Sehinggakan satu dialog perlian dari orang-orang Umno tersebar:
“Kenapa lah orang PAS ni, berehi sangat ke Rusila. Semacam la ada emas di sana!”

Rupanya ejekan tersebut dibayar tunai oleh Allah, 12 November 1988 Lubuk Mandi Rusila digemparkan dengan penemuan emas oleh seorang pekebun getah yang sedang berehat setelah menoreh. Mulut ejekan orang Umno terkunci rapat.

Setelah 26 tahun peristiwa penemuan emas di Lubuk Mandi, sekali lagi Rusila digemparkan dengan isu kebanjiran kerang jenis Ananda (Nama lain Kerang Darah, kaya dengan zat besi). Permulaan penemuan kerang ini di sepanjang pantai Rusila dan beberapa pantai lain sepanjang Marang. Amat menakjubkan! Seolah-olah makhluk yang bisu ini ingin menyatakan sesuatu. Kawan saya yang berada di Jepun menyatakan bahawa perairan Jepun sekarang mengalami beberapa siri gegaran gempa bumi. Kadangkala kuat, kadangkala lemah. Mungkin inilah alasan logik serta saintifik yang boleh difikirkan setakat ini. Hari ini juga saya difahamkan bahawa di kawasan pantai Batu Rakit terdapat Gamat (Sea cucumber/Holothuroidea) yang luar biasa. Malah spesies gamat seperti ini biasanya berada di sekitar pantai Utara tanah air.

Fenomena sebegini sebenarnya ujian yang Allah turunkan kepada hambaNya. Imbas kembali peristiwa kaum Bani Israel yang bertukar menjadi kera kerana melanggari perintah Allah supaya tidak menangkap ikan pada hari Sabtu. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

“Dan sesungguhnya kamu telah mengetahui (bagaimana buruknya akibat) orang-orang di antara kamu yang melanggar (larangan) pada hari Sabtu, lalu Kami berfirman kepada mereka: “Jadilah kalian kera yang hina”. [Surah al-Baqarah : ayat 65]

Allah S.w.t berfirman bahawa sesungguhnya kalian (hai orang-orang Yahudi) telah mengetahui azab yang menimpa penduduk kampung itu yang durhaka terhadap perintah Allah dan melanggar perjanjian dan ikrar-Nya yang telah Dia ambil dari kalian. Iaitu kalian mesti mengagungkan Hari Sabtu dan mentaati perintah-Nya. Dikatakan demikian kerana perkara tersebut disyariatkan kepada mereka. Akan tetapi pada akhirnya mereka membuat “hilah” (helah) agar mereka tetap dapat berburu ikan pada hari Sabtu, iaitu dengan cara meletakkan jaring-jaring dan perangkap-perangkap ikan sebelum hari Sabtu.

Apabila hari Sabtu tiba dan ikan-ikan banyak diperolehi sebagaimana biasanya, ikan-ikan tersebut terjerat pada jaring-jaring dan perangkap-perangkap tersebut, tiada satu ikan pun yang selamat pada hari Sabtu itu. Apabila malam hari tiba, mereka mengambil ikan-ikan tersebut selepas hari Sabtu berlalu. Ketika mereka melakukan perkara tersebut, maka Allah mengutuk rupa mereka menjadi kera.

Bukanlah saya menuduh rakan-rakan yang sedang mencari kerang dan gamat itu berperangai seperti Bani Israel. Namun jika sekiranya kita melanggari batas agama yang Allah tetapkan, bermakna perbuatan itu hampir sama. Janganlah asyik mencari kerang sehingga luput solat dan membuka aurat. Malah jangan pula kita terlalu ghairah sehingga menggadai nyawa.

, , ,

Allah mendidik Hamba-Nya

image

Artikel asal: PN NORSHAHIDAH ABDUL HAMID

Sedikit pengalaman saya ingin kongsikan bersama rakan. Cerita saya semasa menunaikan haji 2014. Lagi empat hari menantikan hari wukuf. Mekah sudah sesak kerana jemaah dari semua penerbangan sudah tiba.

Pada hari itu saya berjanji untuk menelefon anak anak di Malaysia. Kami aturkan temujanji pada pukul 3.00 petang kerana ia bersamaan pukul 8 malam di Malaysia. Waktu yang paling sesuai dan anak anak saya pun belum tidur.

Oleh kerana leka berbual, kami agak lewat memulakan perjalanan ke masjid untuk solat asar hari itu. (Masuknya waktu Asar ialah pada 3.30 petang. Kami memerlukan 20 minit untuk berjalan kaki dari hotel ke masjid). Sampai di masjid, keadaan sudah sesak. Laluan ke tempat kegemaran kami yang berhadapan Multazam di tingkat 1 telah pun ditutup. Lalu saya dan suami memutuskan untuk berpisah di situ dan bertemu semula ditempat yang dijanjikan sesudah solat. Kami pun mencari saf masing masing.

Ruang sudah dipenuhi oleh jemaah. Saya ke kelompok jemaah wanita yang telah penuh dengan jemaah pelbagai bangsa dan warna kulit. Saya meninjau dengan ‘muka kesian’ memohon simpati agar dapat sedikit ruang untuk solat. Akhirnya saya terpandang seorang wanita Arab yang cantik. Dia seakan faham hasrat saya untuk menumpang saf disebelahnya, tetapi awal awal lagi dia menggeleng kepala mengisyaratkan tiada ruang boleh dikongsikan. Saya faham, walaupun sejadahnya lebar tetapi badannya agak gempal. Dia mungkin khuatir nanti dia tidak selesa.

Seketika kemudian azan asar pun berkumandang. Hati saya semakin cemas kerana saya belum dapat ruang solat sedangkan ketika itu saya sudah terperangkap di tengah tengah kelompok jemaah yang ramai. Semua jemaah duduk di sejadah masing masing menunggu azan tamat. Saya sukar untuk keluar dan tidak juga dapat duduk.

Akhirnya ada sedikit ruangan kosong dibahagian hadapan. Betul betul berdepan dengan saf wanita Arab yang
cantik tadi. Namun agak mengecewakan kerana disitulah jemaah melonggokkan selipar mereka. Ada antara selipar itu yang berdebu dan tidak berbungkus. Ia bersebelahan dengan tiang.

Saya tiada pilihan. Sambil azan masih bergema, saya kais selipar selipar itu untuk ruang saya solat. Ia bukanlah lantai yang rata, malahan ia merupakan dua anak tangga untuk ke ruang hadapan yang lebih tinggi paras lantainya. Kesimpulannya, saya akan solat di anak tangga yang penuh dengan selipar, ditepi sebuah tiang. Lebih malang lagi, kerana hendak cepat tadi, saya pula lupa membawa sejadah.

Azan selesai. Saya berdiri sambil meninjau lagi kalau ada ruang yang lebih baik. Seorang lagi jemaah lalu berhampiran dengan saya. Saya lihat wajahnya memohon saf daripada wanita arab cantik itu. Saya menunggu reaksi wanita arab itu. Dalam hati berbisik, aku tadi minta saf dia tidak beri.. Bagaimana pula wanita ini?

Wanita arab itu menggeleng sambil matanya memandang saya. Saya tahu dia menyedari apa yang ada dalam hati saya. Saya kasihan melihat jemaah yang senasib dengan saya itu. Dalam kesuntukan masa saya lihat wanita itu melangkah langkah dicelah celah jemaah dengan susah payah untuk mencuba nasib diruang lain. Saya amat faham perasaan yang dia lalui.

Saya tiba tiba merasa sebak. Terutama bila terpandang kembali ruang di celahan selipar yang bakal saya sujud kelak. Ia hanya memuatkan muka dan tangan saya sahaja. Kaki dan lutut saya nanti pula akan berada di anak tangga.

Sambil memandang wanita arab itu, Dalam keadaan senyum yang tawar, terkeluar kata kata dari mulut saya. 
“here in masjidilharam sometimes we have to beg for a space. Just to see God.” saya menyambung lagi dalam bahasa inggeris, (translated): ” Saya pun tadi jadi pengemis juga. Syukurlah saya dapat juga tempat. Tapi.. ” airmata saya mula bergenang. “Lihatlah tempat saya..” saya tak mampu lagi terus berkata kata.

Tiba tiba seorang jemaah yang berhampiran m enyampuk. “itulah.. awak sebenarnya cuma lewat sikit saja. Sebelum tadi masih banyak tempat”. 
Mendengar saja ucapannya
saya terus menangis kuat. Tiada lagi rasa malu ketika itu. Saya sebenarnya terusik dengan perkataan ‘Lewat’. Dalam fikiran saya penuh penyesalan. Ada banyak lintasan datang dalam hati saya.

Oleh kerana saya dalam keadaan berdiri di anak tangga dan sebahagian besar jemaah lain duduk (kebanyakannya baru selesai solat sunat qabliyah), maka saya kelihatan jadi tumpuan. Seperti di atas pentas dengan jemaah itu selaku penontonnya.
Wanita Arab tadi datang dengan rasa bersalah lalu memeluk saya yang sedang menangis. 
“I am sorry.. bukan saya taknak beri ruang, tapi saya pun tak cukup.” perbualan kami didengari oleh semua orang kerana jemaah hanya beberapa ketika saja lagi akan memulakan solat.

Sambil mengesat air mata saya mengeluarkan apa yang terbuku di dada tanpa segan silu. “Saya bukan marahkan kamu. I just missed my hometown. In my country, I got a lot of space, I can pray wherever I want, we have a lot of mosques.”
Tapi di sana saya tidak hargai ruang yang Allah beri. Saya selalu lewatkan solat dengan sengaja. Tapi Allah tidak pernah menghina saya atau membalasnya serta merta. Di sini, disebabkan lewat sedikit saya terpaksa terima hukuman, lihat sajalah ruang solat saya. Saya rasa terhina di hadapan Tuhan”.

Kami kelihatan seperti pelakon drama. Semua jemaah lain yang faham bahasa Inggeris menunjukkan muka yang sayu. Jemaah yang tidak faham kelihatan bertanya tanya rakan di sebelah.
Salah seorang menyampuk “where is your hometown?”.

” I am from Malaysia. Its a beautiful muslim country”. 
“When I got back to Malaysia, I dont want to pray late anymore. I dont want Allah to embarrase me in Mahsyar”

Wanita arab tadi memegang tangan saya sambil berkata “terima kasih, hari ini saya belajar sesuatu dari kamu. Allah menegur hambanya dengan pelbagai cara. Saya pun akan hargai ruang dan masa yang saya ada bila saya balik nanti. Semoga kamu mendapat haji yang mabrur”.

Bilal pun qamat, imam pun memberi isyarat memulakan solat. Saya kembali ke ruang saya tadi dan berusaha menyesuaikan diri. Tiba tiba dari barisan belakang, kedengaran suara jemaah lain memanggil. “Hajjah, here is space for you”. Rupa rupanya mereka tadi memahami dan berganjak ganjak sehingga terhasil satu ruang yang cukup cukup untuk saiz badan saya. I feel blessed.

Seusai solat fardhu dan solat jenazah, jemaah pun mula bersurai. Tanpa disangka beberapa jemaah lain yang tidak dikenali datang memeluk saya dan berkata, “Thank you Hajjah, haji mabrur inshaallah”.

, , ,

Nostalgia Banjir

image

Pejam celik, genap setahun aku berada di Kemaman. Garis sejarah hidup yang tidak akan dilupakan sepanjang hayat. Baharu sahaja lapor diri, selang beberapa hari banjir paling teruk di Kemaman. Dikatakan lebih teruk dari peristiwa bah besar 60 tahun dahulu.
Setiap kali menoleh beberapa ragam manusia banjir tahun lalu, mataku mula berkaca.

***
“Abang Bot, ambik kami ni… ” laungan seorang mangsa kepada pemandu bot pihak berwajib. Rumahnya sudah tenggelam 3 suku dinding. Semua perabot rumah sudah berselerakan. Tak dapat diselamatkan. Sudah lah hati luluh dan sayu mengenang nasib, malah tiada siapa sanggup membantu menyelamatkan nyawa mereka sekeluarga.
“Harung air lah bang oi, kami tak diarahkan mengambil mangsa. Cuma meronda” jawapan abang bot bagai tidak mengenal erti kemanusiaan. Di saat orang bergelut dengan kematian lemas, masih lagi ikut SOP!

***
“Kami tak nak ubat doktor. Kami nak makanan. Sudah 3 hari tak makan sesuap nasi”. Rintihan seorang janda anak lima yang menginap di sebuah pusat pemindahan surau kampung. Mata anak-anak mereka kuyu menagih sepinggan makanan. Memang bantuan disampaikan oleh berapa pihak berwajib. Tapi memilih bulu. Di saat sebegini pun masih meraih milage politik!

***
“Tuan-tuan, sudah dapat ke bantuan TV, peti ais dan dapur?” Ucapan berapi dari seorang YB dalam satu majlis besar-besaran penyampaian bantuan banjir.
“Sudah Yb!” Sahut para pengundinya tenggelam timbul dalam hiruk pikuk majlis yang ramai itu.
“Ya, inilah nikmat apabila memangkah saya sebagai Yb. Siapa yang pangkah pembangkang tak akan boleh nikmat ini.” Ucapannya lagi sambil mendabik dada beberapa pengisytiharan bantuan lagi.

~~~
Apabila berlaku bencana, semua orang akan merasainya. Tanpa mengira sempadan parti atau kepegawaian. Adakah hanya dengan memilih parti tertentu kita tidak layak menerima bala banjir ini? Atau hanya memangkah calon dari parti tertentu memperolehi nikmat bantuan banjir? Kita semua manusia. Jadi tolonglah atas dasar kemanusiaan, bukan pegangan ideologi politik mereka.

, , ,

Ubat tiada logo Halal?

Cetakan semula

image

“Ok encik, boleh ambil ubat yang saya tulis ni di kaunter ubat. Makan 3 kali sehari. Satu biji sekali makan”. Nasihat biasa yang aku sampaikan setiap kali mengakhiri sesi klinik bersama pesakit. 
“Terima kasih doktor atas khidmat nasihat dan pemeriksaan tadi. Em…tapi saya tak nak makan lah ubat yang doktor tulis tu”. Katanya terhenti seolah-olah menanti soal balas dari ku. Lelaki berumur 30 an tu adalah pekerja swasta yang bekerja secara tidak tetap disalah satu syarikat tepi bandar. Lagaknya seperti orang yang selalu mendapat maklumat kesihatan dari internet dan beberapa perubatan alternatif lain. 
“Ai, kenapa pulak?” soalku sangsi. Ada apa yang tak kena ni. Suasana agak kurang selesa, sebab penyakitnya tak lah serius sangat. Pening kepala dan selsema saja. Nurse yang membantu depanku menjeling sinis ucapan yang terpacul dari pesakit tadi. Bunyi penyaman udara dalam bilik pun menganggu konsentrasi perbualan. Sudah beberapa kali dihantar surat pembaikian penyaman udara, tapi tiada tindakan. Katanya peruntukan tiada.
“Ubat doktor halal tak?” soalnya cuba menduga aku sekaligus memetik satu pemikiran baru dalam diri ini. Selama ni tak pernah pulak orang pertikai ubat-ubatan klinik@hospital ni. Aku cuba memperbetulkan posisi diri di kerusi. Menyarung ketat-ketat kasut yang biasanya aku longgarkan sikit supaya memberi ruang kaki ber’nafas’. 
“Er…kenapa? Setakat yang saya tahu ubat-ubatan tu semuanya halal, diperbuat dari bahan halal dan tidak diragui bahannya…” jawabku dalam nada cuba menegakkan hujah. Nada suara jawapan agak tersekat dan seumpama berlegar dalam rongga dada. Setakat yg aku tahu kilang pembuatan ubat ini mendapat status GMP (Good Manufacturing Practice) dan mendapat pengiktirafan halal dari jakim. Cuma logonya tidak lah dipamerkan. Ubat ubatan klinik@hospital ni diberi dalam bentuk blister pack dan ada juga yg telah tercerai (loose). Tapi tidak le aku selidik sampai ke tahap macam mana dia dibuat? Guna bahan kanji yg diimport dari mana? Guna gula ke? Campur putih telur ke? 
“Ya la doktor, saya ragu sebab banyak makanan yang tidak halal dalam pasaran. Logo jakim pun…orang boleh tiru.” dia mematikan hujah bahawa semua bahan yang tiada logo halal jakim adalah haram. Riak wajahnya serius dan seorang menjaga makan minum diri serta ahli keluarga. Aku memahaminya kerana aku sendiri pun selalu menyuruh anak-anak baca dulu label, logo halal Jakim dipamer atau tidak. Logo halal pun ada macam-macam fesyen. Kadang-kadang timbul rasa sangsi. Ditambahi dengan paparan berita akhbar, logo Jakim diciplak oleh pihak-pihak yang tak bertanggungjawab. Namun dalam kes ubat-ubatan, pembuatannya mestilah mengikut standard yang tertentu. Lagipun seingat diri ini, kita tidak perlu usul lebih sesuatu yang kita ambil kerana asal sesuatu ubat adalah harus kecuali dinyatakan pengharamannya. 
“Em…encik makan roti canai tak?” aku cuba membuka mindanya agar berfikir diluar lingkungan.
“Ya, kegemaran saya tuh. Kenapa pulak?” soalnya sedikit ralat kerana tiba-tiba keluar isu roti canai. 
“Roti canai ada logo halal tak?” serkap soalanku agar dia teruja. 
“Betul juga!” keraguannya terjawab dengan perumpamaan yang ringkas. 
Kadang-kadang kita tidak perlu usul lebih sesuatu yang pada hukum asalnya adalah harus. Kita tak pasti gandum tu dari mana, halal ke tidak? Telur dalam roti canai tu, betul ke telur atau apa? Majerin yang dicampur dalam gandum tu lagu mana pulak? Bahan dari mana? Halal ke? Ada logo Jakim ke? 
Aku pasrah…

Makanan Manis Merosakkan Kulit Anda

image

Makanan bergula boleh menyebabkan kulit anda kurang elastik. Dengan lain anda akan kelihatan lebih tua berbanding dengan umur anda. Ini kerana gula berlebihan dalam darah akan bergabung dengan protein yang sedia ada bagi membentuk satu toksid darah yang diberi nama Advanced Glycation End (AGE). AGE akan mengakibatkan sel badan teroksida, sel menjadi radang dan mengeraskan kolagen kulit. Akhirnya kulit anda akan kelihatan lebih tua berbanding dengan umur semasa anda. AGE juga akan mengakibatkan pembuluh darah mengeras dan anda mudah diserang penyakit nyanyuk (Dimentia). Sebagai pencegahan elakkan makanan yang boleh meningkatkan AGE ini. Asasnya kurangkan makanan bergula. 1. Elakkan penggunaan microwave. 2. Elakkan makanan segera. 3. Perbanyakkan makanan dalam bentuk rebus atau stim. 4. Jika menggunakan minyak dalam masakan, gunakan minyak bijiran. 5. Mencampurkan pemasam seperti limau atau cuka kedalam makanan berdaging.

,

Isteri Solehah

image

Alam kehidupan berumahtangga seharusnya memang menjadi impian setiap pasangan didunia ini yang menginginkan hidup bersama pasangan yang dicintai hingga ke akhir hayatnya. Disamping dikurniakan zuriat-zuriat yang baik.

Namun dalam mewujudkan suasana yang penuh dengan ketenangan, kehangatan, harmonis, belas kasihan, sayang menyanyangi, perihatin dalam segala hal rumahtangga merupakan sesuatu perkara yang penting kerana ia akan dapat menawan hati pasangan masing-masing.

Suami yang bertaqwa kepada Allah akan menganggap mahligai yang dibina merupakan satu ibadah kepada Allah s.w..t.

Seperti contoh suami isteri haruslah memelihara bahtera kasih-sayang dengan cara saling pesan memesan antara satu sama lain demi menjamin keuntuhan rumahtangga yang bahagia. Sebagai suami isteri yang sah takala usia hubungan tersebut sudah mengjangkau puluhan tahun maka janganlah lupa untuk kita terus membajainya selalu sewaktu diawal perkahwinan dahulu..

Suami isteri perlu bertolong bantu…

Bagi isteri yang menjadi suri rumah sepenuh masa ada tika waktunya mereka tidak menang tangan dalam menguruskan hal anak-anak dan ada antara mereka terlepas pandang dalam menjalankan tanggungjawabnya mereka terhadap suami. Sehinggakan segelintir para suami merasakan diri mereka tidak diperlukan lagi belaian dari seorang isteri. Malah lebih malang lagi jika isteri bukan sahaja tiada masa untuk suami malahan tiada masa juga untuk menguruskan diri sendiri.

Bagi sudut isteri yang berkerjaya pula selalu mengharapkan makan, minum, pakaian suami segalanya diserahkan kepada pembantu rumah. Walhal itu semua adalah tanggungjawab isteri.

Berikut adalah perkara-perkara yang tidak disukai oleh suami:-

1. Apabila suami melihat keadaan isterinya yang tidak kemas, serta comot.

2. Takkala suami pulang dari pejabat keadaan dalam rumah itu sendiri bersepah, tidak kemas, teratur. Segala kelengkapan suami seperti stoking, seluar tidak diletakkan ketempat asalnya..

3. Tiada insan yang sudi menyambut suami takala ia pulang dari tempat kerja dengan dihidangkan segelas air kegemarannya. Disamping membawa barang-barang yang dipegang oleh suami seperti beg, kunci kereta dan sebagainya.

4. Isteri masih belum pulang dari rumah/lewat, sedangkan suami sudah berada di rumah.

5. Isteri tidak pernah mengeluarkan atau mengucapkan perkataan ‘sayang’ memuji suami seperti ‘cantiklah abang pakai baju ni’.’pandailah abang pilih kain ni’.

6. Mengelakkan diri dari berleter berlebihan kerana kebanyakan suami tidak suka melihat isterinya berkeadaan sebegitu lebih-lebih lagi suami yang baru pulang dari kerja. Sebaiknya lemparkanlah sebaris senyuman sambil menghidangkan makanan yang istimewa buatnya.

7. Isteri tidak berusaha malah jarang sekali menyentuh tangan suaminya apatahlagi memegang dan mengurut suami sedangkan sentuhan akan menyemarakkan lagi hubungan suami dan isteri.

8. Elakkan diri dari menceritakan keburukan suami kepada orang lain, jiran, kawan-kawan mahupun ahli keluarganya yang lain. Ini kerana segala hal dalam rumahtangga anda adalah hak peribadi anda dan suami sahaja.

9. Elakkan memarahi anak-anak depan suami lebih-lebih lagi pada anak yang suami sayang. Jika perlu tergurlah dengan nada perlahan dan baik.

10.Rajinlah masak untuk suami walau sesibuk manapun kerana kebanyakan suami sukakan air tangan isterinya.

Semoga sebahagian ilmu yang dihuraikan diatas ini sedikit sebanyak dapatlah membantu para isteri dan diri saya sendiri dalam membentuk, memperbaiki diri demi sebuah rumahtangga yang berkekalan..

Bantulah suami takala dia menghadapai sebarang kesukaran, kesusahan terutama dari segi keewangan atau kesihatan. Kerana keperihatianan seorang isteri akan meyakinkan para suami bahawa walauapa keadaan sekalipun isteri tetap berdiri teguh dibelakang suaminya.

Mindanao-Daerah suci yang memerlukan sentuhan

Tiga tahun berturut-turut saya menjejakkan kaki ke Mindanao. Tahun pertama di Daerah Basilan sempena misi Qurban dan Aqiqah bersama Yayasan Amal Malaysia. Tahun kedua misi yang sama di Daerah Islam Marawi, tengah Mindanao, dan kali ketiga bersama pelajar perubatan USM Kubang Kerian untuk menjalankan kajian dan khidmat komuniti.
Mindanao adalah wilayah autonomi muslim di Filipina. Terletak di kepulauan selatan Filipina lebih kurang seribu kilometer dari Manila. Perjalanan antara kepulauan Filipina kebanyakan menggunakan penerbangan udara. Penduduknya adalah serumpun dengan melayu. Menggunakan bahasa magindanao yang hampir 30% menyerupai bahasa rumpun melayu-indon. Kedudukan sistem ekonomi yang rendah dan sukar mendapat keperluan asas, adalah punca utama penduduk berjuang untuk mendapatkan kemerdekaan dari Manila.
Walaupun diberi timangan wilayah autonomi, namun mereka masih lagi diselubungi pemerintahan Manila. Perjanjian autonomi yang sepatutnya berlangsung dua tahun lalu, hanya digantung tidak bertali oleh pemerintahan Manila. Menurut sumber, Malaysia menjadi negara utama yang mengusahakan pelan damai diantara perjuangan Bangsamoro Mindanao dengan kerajaan Manila. Namun hasilnya tidak seperti yang diharapkan. Penangguhan demi penanguhan oleh Kerajaan Filipina untuk melepaskan Mindanao dari ditadbir sepenuhnya oleh kerajaan tempatan Bangsamoro.
Sejak perjuangan oleh Masuari dari kumpulan Pembebasan Kebangsaan Moro (Moro National Liberation Front- MNLF) sehinggalah kepada kumpulan Pembebasan Islam Moro (Moro Islamic Liberation Front- MILF) oleh Ustaz Selamat Hashim, semuanya menuntut kemerdekaan dari Filipina. Sudah berapa ribu jiwa telah terkorban demi mencapai kemerdekaan.
Rakyat Mindanao memerlukan sentuhan dari bangsa serumpun seperti melayu Islam bagi meningkatkan lagi taraf kehidupan mereka. Mungkin dari sudut politik, Malaysia perlu memainkan peranan lebih bersungguh bagi mencari jalan penyelesian yang tidak berkesudahan itu.
Rakyat biasa seperti kita boleh membantu dengan meningkatkan lagi hubungan komuniti melalui khidmat yang boleh dijalankan di sana. Setakat rekod yang saya dimaklumkan oleh Dr Safrullah M Dipatuan, Pengerusi Agensi Pembangunan Bangsamoro (Bangsamoro Developement Agency- BDA), hanya Yayasan Amal Malaysia dan Cansuyu Turki yang menjalankan khidmat komuniti di Mindanao. Khidmat komuniti yang paling utama adalah Qurban dan Aqiqah semasa musim raya Qurban. Bagi Yayasan Amal Malaysia, sudah lapan tahun secara berturut-turut menjalankan khidmat ini.
Khidmat komuniti kali ini adalah melibatkan pemeriksaan status kesihatan penduduk yang terpencil. Mereka adalah para pelarian perang dan mangsa banjir besar januari lepas. Pihak Yayasan Amal mengucapkan terima kasih kepada Pusat Pengajian Sains Perubatan Universiti Sains Malaysia Cawangan Kelantan kerana memberi kepercayaan kepada Amal untuk menguruskan program elektif pelajar perubatan tahun tiga. Delegasi yang disertai oleh lapan pelajar perubatan, lima Relawan Amal dan diiringi oleh dua pensyarah pengiring. Dua lokasi utama yang telah dikunjungi untuk mengadakan saringan & pemeriksaan kesihatan dan pemberian ubat-ubatan. Dalam masa yang sama pelajar perubatan USM mengadakan soal selidik yang melibatkan status kesihatan penduduk, kebersihan mereka dan pemakanan.
Secara umumnya penduduk Wilayah Marawi dan Wilayah Illigan Mindanao ini amat sukar memperolehi kemudahan kesihatan. Tambahan pula kos perubatan terlalu mahal. Hospital kerajaan pula tidak mempunyai kelengkapan yang sepatutnya. Sumber tenaga manusia di hospital-hospital kerajaan juga terhad. Tidak semua kepakaran dalam bidang-bidang perubatan boleh disediakan disana.
Diperkampungan Norhaya Marawi, mempunyai kepadatan penduduk mencecah 20 ribu orang. Mereka tidak mendapat pelalian vaksin yang secukupnya. Mereka lebih mempercayai sistem perubatan traditional dari perubatan moden. Mungkin akibat dari kekangan kos perubatan yang tinggi. Cuba bayangkan ibu-ibu yang akan melahirkan anak akan diurus oleh bidan tradisional dengan pembayaran seminima 300 Peso (RM25), jika dibandingkan bersalin di hospital kerajaan mencecah kos 3000 Peso (RM250).
Dengan kehadiran deligasi Amal sebegini sedikit sebanyak mengurangkan bebanan penduduk setempat di Mondanao. Sesungguhnya khidmat-khidmat komuniti seperti ini terlalu bermakna oleh mereka.

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008

Dr Muhammad Morsi Presiden Baru Mesir

Dengan jumlah kemenangan majoriti simple, Alhamdulillah kemenangan secara demokratik diberikan kepada Dr Muhammad Morsi. Sebagai rakyat Malaysia yang pernah berkunjung ke Mesir, bersyukur atas kemenangan ini. Kita mengharapkan episod-episod seterusnya menjanjikan kemenangan jitu dipihak Islam. Walaupun beberapa kekangan dari pihak tentera yang sukar melepaskan tengkuk penguasaan mereka, namun kuasa rakyat dan ketentuan Allah boleh menentukan segala-galanya.

Sedarlah sahabat pihak musuh tidak akan senantiasa duduk diam dalam mematikan cahaya Islam. Allahlah yang akan menjaga obor cahaya Islam itu supaya kekal, walaupun dibenci oleh musuh-musuh. Justeru, daftarlah diri kita menjadi pembantu serta mata rantai bagi kemenangan Islam atas muka bumi ini.
“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Mukmin, jiwa-jiwa mereka dan harta-harta mereka dan membayarnya dengan syurga. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu membunuh atau dibunuh. Itulah janji yang benar yang disebut di dalam kitab Taurat, Injil dan Quran. Sesiapa yang menunaikan janjinya dengan Allah, maka bergembiralah dengan janji yang kamu meterikan itu. Yang demikian adalah kemenangan yang besar.” (At-Taubah: 111)
FirmanNya lagi; “Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada Allah dengan pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan gandaan yang banyak.” (Al-Baqarah:245)
Apabila Abu Darda’ mendengar ayat ini, dia merasakan tidak ada pilihan lain melainkan bersedekah dengan hartanya yang paling dikasihi lagi berharga.Begitulah kita lihat tarbiyah Nabawiyah yang dinikmati oleh para sahabat secara praktikal.Abu Bakar Radhiallahu ‘Anhu telah mengorbankan dan membelanjakan seluruh hartanya. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bertanya kepadanya: “Apakah yang telah kamu tinggalkan kepada keluarga kamu?” Lalu beliau menjawab: “Aku telah tinggalkan untuk mereka Allah dan RasulNya.”Suhaib Ar-Rumi telah mengorbankan seluruh apa yang beliau miliki demi untuk menolong agama Allah. Lantas Allah menurunkan untuknya dan orang yang sepertinya ayat Al-Quran yang dapat dibaca.
Firman Allah Subha Nahu Wa Ta’ala;“Dan di antara mereka ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah, dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambaNya.”  (Al-Baqarah: 207)
Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam menyambutnya seraya bersabda;“Beruntunglah perniagaan kamu, wahai Suhaib”Mus’ab adalah pemuda yang kaya lagi dimanjakan keluarganya mengorbankan semua yang ada padanya dan menjadi satu tanda daripada bukti-bukti jihad kepada syabab (pemuda) Muslim pada setiap zaman.
Begitu juga para Sahabiyat r.a. yang melakukan pengorbanan untuk Islam. Khadijah, Ummu Salamah, Ummu Sulaim, Nusaibah, Asma’ dan lain-lain. Mereka semua mempunyai sikap yang telah termaklum, kehidupan yang dimakmurkan dengan melakukan pengorbanan yang bernilai. Sejarah para sahabat dipenuhi dengan kisah-kisah pengorbanan dengan harta dan jiwa demi memenangkan agama Allah.

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008

Al fatihah; Perginya seorang murabbi

Innalilillahiwainna ilaihiraajiuun, perginya seorang murabbi yang gigih.

Copyright Control by aljazli design (c) 2003 – 2008